Tambah Bookmark

134

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 373

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 373: Mengumpulkan untuk Makan (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Dia Changdi tidak memandang Sima Hui sejak awal, meskipun tidak jelas apakah dia hanya menampilkan perilaku terbaiknya di depan Chu Lian atau mencoba menghindari kecurigaan. Tatapannya melesat ke wajah kecil Chu Lian dari waktu ke waktu. Ketika dia melihat bahwa/itu mata berbentuk almondnya terlihat cerah di Sima Hui dengan kekaguman, dia merasakan gelombang ketidakpuasan tiba-tiba di dalam. Heh! Wanita jahat ini tidak pernah memandangnya dengan ibadah seperti itu. Apa? Mungkinkah dia tidak bisa dibandingkan dengan Sima Hui di matanya? Tangan He Sanlang melengkung menjadi tinju dan ketidaksukaannya terhadap Sima Hui tumbuh lebih besar lagi. Kapten Guo menjulurkan kepalanya keluar dari tenda dan memerintahkan penjaga terdekat untuk membawa beberapa meja lagi. Ada enam orang di sini dan meja kecil di tenda tidak cukup untuk menampung mereka semua. Para penjaga bekerja dengan cepat dan membawa lebih dari empat meja hanya dalam waktu lima belas menit. Mereka semua adalah bagian dari tentara dan Sima Hui adalah jenderal wanita. Chu Lian adalah wanita yang sudah menikah dengan suaminya di sana bersama mereka, jadi mereka duduk bersama tanpa menahan diri. Orang dengan status tertinggi, Sima Hui, diberikan hak untuk memilih tempat duduknya terlebih dahulu. Namun, dia menggelengkan kepalanya dan tersenyum sebelum memungkinkan Chu Lian untuk mencari tempat duduk terlebih dahulu. Setelah itu, sebelum sisanya memiliki kesempatan untuk berbicara, dia duduk di sebelah Chu Lian. Chu Lian mengagumi betapa terang dan lugasnya Sima Hui, jadi dia tidak memiliki masalah dengan memiliki hak umum di sampingnya. Sekitar setengah meter dari sisi Chu Lian, Wenqing dan Wenlan masih memanggang irisan daging sapi dan daging kambing. Dia berbalik dan memberi mereka beberapa perintah. Ketika dia berbalik, dia bertemu dengan ekspresi tanpa ekspresi. Dia Changdi menarik pergi Xiao Hongyu yang menangis dari sampingnya dan menempatkan dirinya di kursi yang tersisa di sebelahnya. Xiao Hongyu tidak bisa mengalahkan He Sanlang, jadi dia hanya bisa mengaku kalah dan duduk di sebelah He Sanlang sebagai gantinya. Kapten Guo dan Zhang Mai sudah menjadi teman lama, jadi mereka memilih tempat duduk tanpa ribut-ribut. Sebenarnya, Xiao Hongyu tidak punya niat lain. Dia hanya ingin duduk sedikit lebih dekat ke anglo di mana makanan yang luar biasa sedang dimasak, jadi dia bisa makan lebih banyak. Itu hanya permintaan kecil sekali, tetapi Saudara He menolak untuk memenuhinya. Adik bersumpah yang bagus! Chu Lian mengambil dua piring irisan daging sapi panggang dari Wenlan dan menempatkannya di tengah meja gabungan. Dia menunjuk sebuah piring dengan irisan berwarna lebih terang dan menjelaskan, “Ini adalah irisan daging teppanyaki. Yang di piring ini hanya polos dan yang di piring lainnya ini pedas. Jika Anda belum pernah makan makanan pedas sebelumnya, berhati-hatilah saat Anda memakan ini. Ambil gigitan kecil agar Anda tidak tersedak pedasnya. ” Kapten Guo dan yang lainnya tidak akan berdiri di depan upacara sebelum menyebar dengan lezat seperti ini, terutama Xiao Hongyu. Dia pernah makan di He Estate sebelumnya, jadi dia tahu bahwa/itu pelayan Honored Lady Jinyi memasak makanan yang sangat enak. Jika bukan karena kehadiran Sima Hui, ia mungkin akan mencuri salah satu piring untuk dirinya sendiri dan melarikan diri. Tepat sebelum Chu Lian selesai berbicara, orang-orang di depannya sudah menelan makanan dengan rakus. Irisan daging sapi panggang yang ramping dan dibumbui dengan baik. Bumbu spesial melengkapi rasa alami daging sapi, membuat air mata para pria yang sudah makan pasta kacang selama sebulan. Sob sob sob ... Ini adalah makanan manusia yang tepat! Pasta kacang yang mereka makan hanya cocok untuk memberi makan babi! Pandangan buruk dari ketiga pria yang makan itu tidak membuat He Sanlang kesal sama sekali. Dia duduk tegak lurus di meja tanpa menyentuh sumpitnya. Matanya tampak tertuju di atas meja, tapi dia benar-benar memperhatikan Chu Lian dari sudut tatapannya. Itu adalah pertama kalinya Sima Hui melihat Kapten Guo dan yang lainnya makan seperti itu. Dia tertegun dan hanya bisa terus menatap kosong untuk beberapa waktu. Hanya ketika Chu Lian berbicara dari sampingnya bahwa/itu dia akhirnya tersadar. Chu Lian sudah terbiasa melihat reaksi seperti yang dilakukan Kapten Guo dan yang lainnya setelah membuka 'Restoran Guilin'. Dia tetap tenang, seolah-olah itu benar-benar normal untuk melahap makanan seperti Xiao Hongyu dan yang lain lakukan. Sima Hui mulai bertanya-tanya apakah dia adalah orang yang tidak normal karena tidak kembalibertindak seperti itu. Chu Lian dengan ramah mengingatkannya, “Jenderal Sima, tolong cicipi. Mereka makan sangat cepat. ” Pada saat itulah Sima Hui mengambil sumpitnya dan meraih piring itu. Sayangnya, dia masih terlambat;irisan daging sapi pedas terakhir dengan cepat diambil oleh Xiao Hongyu. Sima Hui: …… Chu Lian: …… Xiao Hongyu tidak menyadari bahwa/itu dia dihakimi sama sekali. Dia masih tenggelam dalam makanan lezat! Mm, yang pedas sepertinya membawa lebih banyak rasa dan bahkan lebih baik daripada irisan daging sapi biasa. Chu Lian terlalu malas untuk berpikir dengan pelahap seperti Xiao Hongyu. Dia menembak pandangan Wenqing yang sibuk, yang dengan cepat melewati piring yang lebih kecil ke Chu Lian. Ada dua irisan daging sapi panggang segar di atas piring kecil. Dia mengatur hidangan di depan Sima Hui dan tersenyum, "Jenderal Sima, silakan coba ini." Sekalipun berkulit tebal seperti Xiao Hongyu, dia masih tidak memiliki keberanian untuk mencuri dari hidangan Sima Hui. Dia hanya bisa mengunyah sumpitnya dengan tatapan menyedihkan di wajahnya. Sima Hui menggunakan sumpitnya untuk mengambil sepotong daging sapi dan meniupnya terlebih dahulu, sebelum memasukkannya ke mulutnya. Dia mengunyah sekali, dua kali, sebelum matanya tiba-tiba menyala. Setelah itu, mengunyahnya menjadi lebih cepat dan lebih cepat ... Meskipun dia telah dibesarkan pada makanan lezat terbaik yang dapat dibeli dengan uang dan dia telah makan banyak makanan yang baik di Shandong, potongan daging sapi Chu Lian yang kecil telah menaklukkan lidahnya dalam hitungan detik.

BOOKMARK