Tambah Bookmark

141

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 380

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 380: Mengumpulkan Gandum (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Cuaca buruk, iklim yang keras dan geografi tanah berarti bahwa/itu perbatasan utara tidak cocok untuk menanam biji-bijian. Bahkan jika mereka mencoba menanam beberapa tanaman, panen akan suram. Itulah mengapa bubur zaitun China yang menjijikkan sangat berharga bagi orang-orang di sini. Karena tanaman biji-bijian tidak dapat bertahan di perbatasan utara, pohon buah hanyalah mimpi belaka. Ini juga musim dingin. Bahkan di ibukota, jenis buah yang tersedia di tengah musim dingin hanyalah beberapa pir atau jeruk keprok beku. Bahkan Chu Lian, yang tampaknya telah menyiapkan seluruh tempat penyimpanan untuk dirinya sendiri, tidak membawa buah-buahan segar bersamanya. Ketika dia menginginkan buah, yang paling bisa dia lakukan adalah memiliki beberapa manisan kumquat. Jadi, ketika Sima Hui menyajikan tebu manis dan manis, dia diliputi oleh suguhan mewah. Chu Lian tahu benar apa yang para prajurit di kamp telah lalui sekarang. Ketika Xiaoju melihat bahwa/itu Ibu Yang Terhormat Jinyi sedang melihat piring porselen putih berisi tebu dengan kejutan, dia tersenyum dan menjelaskan, “Jenderal membawa ini dari Su City. Karena cuacanya tidak terlalu bagus, beberapa tebu dimanjakan oleh embun beku. Satu-satunya yang tersisa adalah di sini. ” Ketika Chu Lian mendengar itu, dia tidak ingin makan tebu lagi. Dia mendorong hidangan ke arah Sima Hui. “Tidak mudah menyimpan tebu ini begitu lama. Suster Hui, kamu harus memilikinya sebagai gantinya. ” Sima Hui tersenyum lembut, “Saya tidak suka makan hal-hal yang manis. Lian'er, maju dan makanlah. Satu-satunya alasan saya bahkan memiliki ini adalah karena Su City memiliki panen tebu yang melimpah. Saya membelinya saat lewat dengan bawahan saya. Jika kamu merasa tidak enak, maka kamu bisa membuat camilan asin untukku. ” Chu Lian memang memiliki gigi manis, seperti yang bisa dilihat dari bagaimana dia selalu meminum air madu tanpa sedikitpun lelah. Karena Sima Hui telah menjelaskan alasannya, tidak sopan bagi Chu Lian untuk menolak tebu. Bibirnya meringkuk tersenyum, "Karena Sister Hui telah menawarkannya kepada saya, saya tidak akan berdiri pada upacara." Chu Lian menggunakan tusuk gigi ditempatkan di sebelah piring untuk mengambil sepotong dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Tebu itu disimpan dengan baik dan masih sangat berair. Dia mengunyahnya dengan paksa, mengeluarkan jus manis di dalam dan mengisi mulutnya dengan rasa unik dari tebu. Rasa ini benar-benar berbeda dari makan manisan kumquat. Chu Lian dengan cepat mengayunkan lima buah. Meskipun tindakannya tidak seunik wanita bangsawan, cara dia makan membuat orang memperhatikannya juga! Ketika Sima Hui melihat betapa senangnya dia makan, dia mengambil sepotong tebu dan memakannya juga, meskipun biasanya dia tidak suka hal-hal yang manis. Jadi, adegan yang menyapa He Changdi ketika dia memasuki tenda adalah istri tercinta yang duduk di meja dan dengan gembira menggerogoti tebu! Tentu saja, adegan itu tidak lengkap tanpa Sima Hui menatap Chu Lian dengan tatapan hangat dan lembut. Ada piring kecil di atas meja di mana Chu Lian telah memuntahkan sisa-sisa tebu setelah mengunyah mereka. Jumlah bubur tebu ada seperti duri di mata He Changdi. Sekarang tas tebu yang dibawanya di punggungnya menjadi sulit untuk dibagikan. Ketika Laiyue mengikuti tuan muda ke dalam tenda dan bertemu dengan adegan yang sama, dia dipenuhi dengan penyesalan. Mengapa Nyonya Muda Ketiga memiliki tebu di sini di tenda Jenderal Sima? Kalau saja dia membawa kembali beberapa buah sebagai gantinya! Kenapa dia harus membawa kembali tebu? Dia Sanlang datang agak tiba-tiba. Dia dituntut langsung tanpa menunggu penjaga di luar. Saat itulah penjaga wanita datang untuk melaporkan selangnya sambil gemetar. Sima Hui melambaikan tangannya dan mengirim penjaga kembali tanpa hukuman apa pun. Pipi Chu Lian sedikit menggembung karena dia belum selesai mengunyah sepotong tebu di mulutnya. Dia berkedip dan menatap saat dia berbicara. Makanan di mulutnya membuat kata-katanya teredam, "Dia Jangdi, mengapa kamu ada di sini?" Dia Sanlang berbalik dan melemparkan tas di tangannya ke Laiyue sebelum kembali ke Chu Lian. Dia menjawabnya dengan nada dingin, “Apa? Tidak bisakah saya datang untuk melihat sayaistri?" Chu Lian mengerutkan kening dan memuntahkan bit tebu di mulutnya. Dia sangat jengkel. Apa yang salah dengan suaminya yang sinting sekarang? Mata He Changdi bergeser ke arah meja yang tidak terlalu jauh darinya. Dia memperhatikan bahwa/itu ada beberapa jenis permen yang tampak bagus di sana dan menyadari bahwa/itu dia belum pernah memakannya. Dia bahkan tidak perlu berpikir bahwa/itu itu pasti dibuat oleh Chu Lian atau salah satu pelayannya. Bahkan dia belum pernah mencoba yang sebelumnya sebagai suaminya. Namun, dia membawa mereka keluar sekarang untuk menyedot Sima Hui! Saat kemarahan dalam dirinya tumbuh, ekspresinya menjadi semakin dingin. Dia menekan rasa frustrasi di dalam hatinya dan berkata, "Karena Anda jelas makan dan minum dengan baik, saya akan pergi sekarang!" Dia Sanlang pergi dengan tergesa-gesa saat dia datang. Sebelum Chu Lian bahkan bisa mengatakan sepatah kata pun, dia sudah menyapu tenda mengepakkan dan meninggalkan tenda ... Pertukaran singkat antara pasangan itu membuat Sima Hui menganga karena terkejut. Sudut bibirnya menarik ke bawah dalam simpati ketika dia berbalik ke Chu Lian, "Lian'er, um, apakah Anda harus mengejarnya?" Chu Lian memutar matanya. Untuk apa dia mengejarnya? Apakah Sima Hui mendapatkan peran mereka terbalik entah bagaimana? Mengapa dia, sebagai seorang wanita, harus mengejar setelah suaminya yang tidak masuk akal? “Tidak perlu. Dia selalu seperti itu. " Laiyue masih di tenda. Ketika dia mendengar jawaban nyonya muda, sudut mulutnya bergetar. Dia tidak ingin melihat upaya tuannya sia-sia, jadi dia sengaja membiarkan satu sisi tas tergelincir, mengungkapkan tebu di dalamnya. Dia berbalik ke Nyonya Muda Ketiga dengan ekspresi bermasalah dan mulai berkata, "Nyonya Muda Ketiga, ini ..." Chu Lian tidak buta. Laiyue sudah terlalu jelas dalam tindakannya, jadi dia pasti melihat apa yang ada di dalam tas. Bibirnya menarik ke bawah dan dia tampak sedikit tak berdaya, "Kembali saja sendiri. Saya akan mengunjunginya nanti. " Setelah mendapatkan janji Chu Lian, Laiyue mengeluarkan senyum konyol dan cerah. Dia membungkuk hormat padanya sebelum berbalik dan pergi. Catatan TL: Saya biasanya minum jus tebu dan saya tidak pernah mengunyahnya seperti yang dilakukan CL, tetapi tebu rasanya benar-benar enak! Itu juga tempat sebagian besar gula olahan kami berasal. : 3 Tebu Irisan tebu

BOOKMARK