Tambah Bookmark

144

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 383

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 383: Clashing Head-on (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Ketika mereka meninggalkan tenda, wajah kedua pria yang benar-benar saling membenci itu lebih beku daripada danau beku di balik tembok kota. Xiao Bojian mengumumkan dengan dingin, "Selamat tinggal!" Dia Changdi bahkan tidak memiliki sedikitpun minat untuk berbicara dengannya, jadi dia akan berbalik dan pergi ketika matanya menyapu tubuh Xiao Bojian. Satu item langsung menarik perhatiannya. Ada sepotong batu giok putih yang tergantung di pinggang Xiao Bojian. Dia Changdi tidak bisa lebih akrab dengan ukiran pada batu giok itu. Itu adalah jimat giok keberuntungan yang Nenek telah berikan Chu Lian pada hari kedua pernikahan mereka di upacara minum teh. Kakeknya sering memakainya saat dia masih hidup. Kenapa jade batu giok itu menggantung di pinggang Xiao Bojian ?! Kegelapan di mata He Sanlang terkumpul menjadi kabut tebal. Tangan-tangan yang bertumpu di sisi-sisinya mengepal, dan buku-buku jarinya berderit seolah-olah dia bisa mematahkan jari-jarinya sendiri. Namun, benang alasan masih ada di dalam dirinya, membuatnya kehilangan kontrol dan meraih kerah Xiao Bojian untuk menginterogasinya. Hanya sedikit emosi di He Changdi sudah cukup bagi Xiao Bojian untuk merasakan bahwa/itu ada sesuatu yang tidak benar. Ketika Xiao Bojian menyadari bahwa/itu ekspresinya telah berubah menjadi salah satu pengekangan, dia menatap He Changdi dengan senyum samar. “Oh? Apakah Anda mungkin merasa sehat, He Sanlang? Haruskah saya mengirim salah satu dokter untuk melihat Anda? " Saat Xiao Bojian berbicara, dia tidak bisa membantu membelai giok hangat di pinggangnya. Ekspresi He Sanlang tenggelam dan dia berbalik dan meninggalkan tenda komandan. Xiao Bojian melihat He Changdi buru-buru mundur dan mengeluarkan suara tawa. Penjaga yang mengikuti di belakangnya hampir menggigil karena merinding naik di seluruh tubuhnya. Yang satu tahu bahwa/itu itu tidak pernah bagus setiap kali tuannya tertawa. Xiao Bojian berbalik dan berbicara sambil bermain dengan giok di tangannya, “Mari kita kembali ke tenda kami. Sepertinya hal-hal semakin menarik ... ” Semua kemarahan yang dia rasakan dari Chu Lian berangkat ke utara begitu tiba-tiba tanpa kata telah langsung tenang oleh pandangan ekspresi He Changdi barusan. Xiao Bojian tahu persis mengapa He Changdi tidak bahagia. Meskipun dia tidak tahu dari mana jimat batu giok ini berasal, itu mungkin sesuatu yang berharga, menilai dari bayangan merah bahwa/itu wajah He Changdi telah berubah menjadi. Karena Lian'er telah memberikan jimat batu permata yang begitu berharga kepadanya, itu jelas berarti bahwa/itu dia adalah orang yang di hati Lian'er. Dia Sanlang mungkin tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan dia. Dalam perjalanan kembali ke tendanya, fitur indah Xiao Bojian berubah menjadi ekspresi kejam. “Satu, laporkan hal-hal yang saya perintahkan untuk Anda selidiki. Jalur gunung telah diblokir selama berhari-hari dan salju sampai ke lutut kami. Bagaimana mereka bisa menggantinya dengan kereta untuk meminta bantuan? ” Sejak Xiao Bojian meraih pangkat tertinggi dalam ujian kekaisaran, Satu telah lebih berhati-hati dengan gurunya yang suka berubah-ubah dan tidak dapat diprediksi. Dia menjawab, “Dia Sanlang tidak menggunakan kereta. Dia menggunakan sesuatu yang disebut perahu salju. Dari apa yang bawahan ini dengar, itu bisa meluncur di atas salju dan es dan kecepatannya tidak kalah dengan kereta. ” "Apa ?!" Sebuah alarm muncul di wajah Xiao Bojian. Bagaimana dia belum pernah mendengar hal seperti itu sebelumnya? “Itu semua bawahan ini telah dapat mengetahui sejauh ini. Perahu salju yang mereka bawa di sini dijaga ketat oleh anak buahnya. Bahkan mata-mata kita tidak akan bisa mendekati itu begitu cepat. ”Satu ditambahkan dengan kepalanya diturunkan. "Terus menyelidiki!" Suara Xiao Bojian berubah sedikit serak karena ketidaksenangannya. Senjata macam apa itu? Dia Changdi tidak mungkin mendapatkannya dari awal, atau pasukan perbatasan utara tidak akan menunggu sampai sekarang! Pasti ada seseorang yang membantu mereka dari bayang-bayang. Xiao Bojian mengepalkan tinjunya. Rencananya benar-benar terganggu oleh kedatangan He Changdi. Dia Changdi dan kelompoknya dibawa ke tenda tempat mereka ditugaskan. Dalam perjalanandi sana, Xiao Hongyu dan Zhang Mai dapat merasakan bahwa/itu suasana hati He Changdi tidak terlalu baik. Zhang Mai tahu bahwa/itu He Sanlang adalah seorang yang pendiam. Bahkan jika dia memiliki sesuatu yang membebani hatinya, dia hanya akan menyimpannya dan menyantapnya sendiri. Dia tidak akan pernah berbicara dengan seseorang untuk membantu melepaskan beban yang dia bawa ke dalam. Dia menepuk bahu He Changdi, “Setelah berada di jalan begitu lama, ayo mandi air hangat dan istirahat sebentar. Tidak peduli apa pun itu, mungkin Anda akan bisa memikirkannya setelah Anda memiliki tidur malam yang nyenyak. ” Setelah mengatakan demikian, dia menarik Xiao Hongyu dengannya dan meninggalkan tenda. Setelah Zhang Mai dan Xiao Hongyu pergi, He Changdi tidak bisa menahan rasa frustrasi di dalam hatinya. Dia berbalik ke meja di tenda dan membalikkannya. Dia merasa sangat bingung sekarang. Meskipun dia akhirnya membersihkan perasaan di dalam hatinya, dia tiba-tiba telah mendapat tamparan suara di wajahnya! Apa yang diinginkan wanita jahat Chu Lian itu? Dia mulai mempercayainya, tapi dia baru saja melihat jimat batu giok kakek pada Xiao Bojian! Dia Sanlang merasa terkoyak oleh rasa sakitnya. Dia tidak tahu bagaimana menghadapi perasaan budayanya untuk Chu Lian sekarang. Mustahil baginya untuk mengabaikan apa yang baru saja terjadi! Dia sangat ingin terbang kembali ke sisi Chu Lian sekarang dan bertanya tentang segalanya sekali dan untuk semua. Thuds terdengar di tenda ketika meja terbang ke lantai dan set teh yang telah di atas hancur. Suara tajam yang menusuk telinga menenangkan tsunami yang mengamuk di dalam hati He Changdi. Dia berbaring di tempat tidur, benar-benar usang. Dadanya naik dan turun dengan napasnya saat dia menutup matanya dengan satu tangan. Potongan-potongan kehidupan masa lalunya dan masa lalunya melintas di benaknya. Saat ini He Changdi sangat, sangat tersesat. Dua hari kemudian, Xiao Bojian akhirnya mendapat berita tentang perahu salju itu. Satu menyerahkan tabung logam kecil kepada Xiao Bojian, "Tuan, ini adalah mata-mata kami di perbatasan utara yang dikirim." Xiao Bojian mengetuk pelatuk di permukaan tabung, menyebabkan tabung terbuka, memperlihatkan gulungan kertas tipis di dalamnya. Hanya ada satu baris kata di catatan itu, tapi itu sudah cukup untuk membuat Xiao Bojian mulai bergetar karena emosi. Lian'er! Jadi itu Lian'er! Dia baru tahu itu. Bagaimana mungkin sekelompok pria tua di utara datang dengan perahu salju? Ide inovatif dan baru seperti itu hanya berasal dari Lian'er yang brilian! Xiao Bojian gemetar karena kegirangan. Dia ingin berada tepat di depan Chu Lian sekarang. Dia ingin menjebaknya dalam pelukannya dan menanam ciuman di bibirnya yang seperti kelopak bunga. Namun, sebelum dia bahkan selesai mengatasi kegembiraannya, aura dingin mulai merayap di sekujur tubuhnya. Dia tiba-tiba menyadari bahwa/itu Chu Lian tidak membuat perahu salju yang luar biasa baginya ... dia membuatnya untuk itu Dia Changdi! Tangannya berubah menjadi tinju yang terkepal erat. Karena perubahan emosi yang mendadak, dia mulai batuk intens.

BOOKMARK