Tambah Bookmark

152

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 391

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 391: Quick-witted (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Meskipun upaya Chu Lian untuk menyelidikinya, wanita itu tidak menunjukkan reaksi apa pun terhadap nama-nama yang disebutkan oleh Chu Lian. Pada akhirnya, dia benar-benar mengabaikan Chu Lian dan berbaring di sebelahnya. Dia berbalik kembali ke Chu Lian dan menutup matanya. Chu Lian menatap kanopi di atasnya, terbungkus hangat di jubah bulunya. Itu begitu sepi di tenda sehingga dia bisa mendengar suara batuk dari tenda sebelah. Dia ingin melarikan diri. Meskipun penculiknya belum menganiaya dia sejauh ini, mereka pasti punya rencana lain untuknya. Tidak peduli siapa dalang sebenarnya, itu tidak akan menjadi pertanda baik baginya jika dia benar-benar berakhir di tangan orang itu. Hanya reputasinya saja yang akan hancur, tidak peduli hasilnya. Jadi dia harus melakukan apa pun yang dia bisa untuk melarikan diri! Chu Lian tidak tahu berapa banyak waktu berlalu seperti yang dia pikirkan. Saat angin menderu di luar, itu sangat sepi sehingga dia bisa mendengar setetes pin di dalam tenda. Pikirannya begitu sibuk dengan melarikan diri sehingga dia tidak merasa mengantuk sama sekali. Dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan lembut menggeser jubah di sekelilingnya. Dia dengan hati-hati membalik ke sisi lain. Dia melakukan ini dengan sangat hati-hati hingga dia hampir tidak bersuara. Namun, begitu dia selesai membalikkan badan, dia segera bertemu dengan tatapan dingin wanita itu. Mata Chu Lian melebar ketakutan. Dia tertawa terbahak-bahak di dalam. Sepertinya tidak mungkin untuk menyelinap keluar di depan orang-orang ini. Karena dia sudah gagal dalam usahanya, Chu Lian tidak repot-repot membuang-buang upaya lagi dan pergi tidur. Dia harus menemukan cara lain untuk melarikan diri. Pagi-pagi keesokan harinya, Chu Lian terbangun tiba-tiba. Karena tidak ada gerakan apa pun dari penculiknya, dia tidak perlu repot-repot bangun. Hanya ketika suara orang barbar berbicara di luar disaring ke tenda bahwa/itu para penculiknya perlahan membuka mata mereka. Mereka saling bertukar pandang. Bahkan tanpa berbicara, sepertinya mereka mampu saling memahami. Dua pria yang lebih pendek menarik jubah mereka dan pergi. Hanya pria jangkung dan wanita berbibir tebal yang ditinggalkan di tenda. Wanita itu berdiri dan mengambil teko besi dari samping. Dia menggali beberapa salju tepat di pintu masuk tenda dan melemparkannya ke ketel sebelum mengatur ketel di atas anglo di tenda. Dia kemungkinan besar akan memanaskan air panas. Chu Lian dengan cepat memakai jubahnya sendiri dan berjalan ke wanita itu. Dia mendongak dengan matanya yang basah dan lebar dan berkata, “Terlalu pengap di sini. Saya ingin keluar mencari udara segar. ” Wanita itu menggelengkan kepalanya. Chu Lian segera mengerutkan kening. Dia melirik wanita di depan anglo dan memutuskan untuk tidak mengucapkan sepatah kata lagi. Dia hanya langsung menuju ke pintu masuk tenda. Namun, sebelum dia mencapai sayap tenda, dia mendengar suara sesuatu terbang di udara. Detik berikutnya, sudah ada pedang ditikam ke tanah di kakinya. Itu akan memotong tepat melalui kakinya jika itu mendarat satu sentimeter lebih dekat! Chu Lian membeku di tempat dan kosong sejenak. Ketika dia akhirnya mendapatkan kembali akalnya, keringat dingin mengalir di punggungnya. Matanya yang lebar tampaknya berubah menjadi kedalaman yang tidak bisa ditembus untuk beberapa saat sebelum mereka kembali normal. Chu Lian menatap pedang yang setidaknya tujuh atau delapan sentimeter di tanah saat wajahnya memerah karena marah. “Kamu… Beraninya kamu melakukan itu! Tunggu sampai aku memberi tahu suamiku, He Changdi, aku akan membuatnya membunuh kalian semua! ” Dia begitu marah dan marah bahkan lehernya berubah merah. Hopping marah, dia menunjuk jari gemetar pada wanita itu. Jejak rasa jijik melintas di wajah wanita yang tanpa ekspresi itu. Dia tidak mengira bahwa/itu tuannya akan benar-benar menyukai wanita yang begitu bodoh. "Wanita Yang Terhormat, saya akan menyarankan Anda untuk lebih patuh. Meskipun kami diperintahkan untuk menjamin keselamatan Anda, jika kecelakaan terjadi ... itu bukan sesuatu yang ada di dalam kendali kami. ” Chu Lian sepertinya didorong ke tepi oleh kata-kata wanita itu. Dia terus menunjuk pada wanita itu, tidak mau berhenti. “Kamu sebaiknya tidak membiarkanku bertemu suamiku kalau begitu, atau kamu semua akan mati!” Wanita berbibir tebal itu tidak bisa lagi menahan penghinaannya. Dia mendengus, “Wanita Terhormat, saya akui bahwa/itu He Changdi cukup kuat, tetapi Andatampaknya telah lupa di mana Anda sekarang. Jika Anda ingin suami Anda membalas dendam untuk Anda, maka Anda harus menunggu sampai Anda benar-benar melihatnya lagi! ” Kali ini, Chu Lian tampak seperti dia akhirnya telah ditangani pukulan. Dia menunduk ke tanah dan perlahan berjalan kembali ke posisi semula. Tidak ada lagi yang menyebutkan keluar dari tenda darinya saat dia duduk kembali di atas selimut dengan pose bersila. Dia membungkus mantel bulu rubahnya di sekitar dirinya dan meringkuk seolah-olah dia adalah anak yatim piatu kecil yang menyedihkan. Wanita itu menembakkan tatapan menghina padanya, mata penuh penghinaan. Namun, dia harus mengakui bahwa/itu wanita terhormat ini memang memiliki tampang untuk membuat seorang pria jatuh cinta padanya. Meskipun rambutnya berantakan karena perjalanan kasar sepanjang malam, beberapa helai rambut longgar yang membingkai wajahnya hanya menunjukkan betapa halus dan adil kulitnya, seperti sepotong batu giok putih halus. Kecantikannya mengundang penonton untuk menjangkau untuk menyentuhnya dan memeriksa apakah dia nyata. Cara dia terlihat menyedihkan sekarang juga akan bisa menarik hati siapa pun. Sayangnya, tidak ada yang terkandung dalam kepala kecilnya yang cantik itu! Dia mungkin dimanjakan bodoh ketika dia lebih muda untuk menjadi naif ini! Sebagai mata-mata wanita, dia benci bunga-bunga yang rapuh dan rapuh yang dibesarkan di dalam rumah paling mulia. Yang bisa mereka lakukan hanyalah merayu laki-laki dengan penampilan mereka dan mereka sama sekali tidak memiliki keterampilan atau bakat praktis. Selama "kesabaran" Chu Chu Lian, wanita barbar yang telah membuat obat malam sebelumnya telah melewati tenda dengan baskom kayu di tangan. Ada tiga kata dalam teriakan Chu Lian yang membuatnya membeku di tempatnya. Chu Lian telah berbicara dalam bahasa resmi ibu kota Dinasti Wu Besar. Wanita barbar tidak benar-benar mengerti bahasa itu, tapi dia bisa mengenali kata-kata 'He Changdi'.

BOOKMARK