Tambah Bookmark

153

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 392

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 392: Cepat mengerti (3) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Kedua pria yang telah meninggalkan tenda kembali tidak lama setelah itu, masing-masing membawa tas di tangan mereka. Salah satu dari mereka melewati tas yang dipegangnya ke wanita berbibir tebal di samping Chu Lian. Keduanya saling bertukar pandang dan wanita itu segera mulai membuka paket itu. Meskipun Chu Lian menundukkan kepalanya. Dia masih memperhatikan wanita itu dari sudut matanya. Wanita itu membuka paket itu, melonggarkan ikatannya dan mengungkapkan barang-barang di dalamnya. Jadi paket itu penuh dengan makanan. Ada sepotong daging beku seukuran dua telapak tangan. Itu tampak seperti daging kambing, dilihat dari warnanya. Ada segenggam kecil nasi, semangkuk buah zaitun Cina, dan sebuah botol porselen. Chu Lian bisa mencium aroma susu yang samar. Itu mungkin susu sapi atau susu kambing. Wanita itu memandang ke bawah ke arah kantung makanan dan menghilang sejenak. Dia lalu menghela nafas, sepertinya kecewa. Chu Lian memperhatikan saat dia mengambil daging domba dan memotong sepotong sebelum memanggangnya tepat di atas anglo. Adapun sisa barang, dia membungkus mereka kembali ke paket dan melemparkannya ke Chu Lian. Dia mengejek, "Jika Lady Terhormat lapar, maju dan masak sendiri!" Wanita itu awalnya memperlakukan Chu Lian dengan hormat dan perhatian ekstra karena perintah tuannya. Namun, Chu Lian benar-benar membuatnya marah, jadi dia ingin menyiksa wanita bangsawan yang rapuh ini. Ketiga pria itu melirik sejenak sebelum berpura-pura bahwa/itu mereka tidak melihat apa-apa. Dia secara teknis tidak melanggar perintah apa pun dari mereka. Selain itu, mereka telah bekerja bersama untuk waktu yang lama sekarang, dan mereka tidak mau memprovokasi dia atas masalah kecil seperti ini. Lebih mudah untuk menutup mata terhadap tindakannya. Setelah beberapa saat, Chu Lian tidak bisa menahan rasa laparnya lebih lama lagi. Perutnya membuat suara gemuruh yang keras. Dia hati-hati melirik wanita berbibir tebal, yang masih memanggang daging kambing di atas api, dan bergerak beberapa langkah ke depan sampai dia mencapai kantong makanan. Tangan yang ramping dan adil meraih dari mantel bulu dan menarik tas itu. Akhirnya, dua tangan kecil mengintip keluar dan dengan kikuk membukanya. Ketika dia melihat apa yang ada di dalam, mata Chu Lian melebar keheranan. Bibir merah mudanya bergetar. Penuh ketidakpercayaan, Chu Lian bertanya, "Kamu ... Kamu hanya memberi saya ini untuk makan?" Wanita itu melirik ke arahnya dan mendengus. “Saya menyarankan Lady Terhormat untuk membuang temperamen mulia itu! Jika Anda tidak ingin memakan ini, maka Anda bisa kelaparan. ” Setelah dia selesai mengatakannya, wanita berbibir tebal itu tampak lebih segar. Wajah aslinya yang tanpa emosi sekarang diwarnai dengan jejak sukacita. Dia membalik potongan daging kambing yang dia panggang dan bahkan mengambil sepotong kecil garam dari suatu tempat di bajunya. Setelah mencubit dan mematahkan sebagian dengan jari-jarinya, dia menaburkannya di atas daging. Dalam waktu singkat, tenda itu dipenuhi aroma lezat daging kambing panggang. Chu Lian menatap daging domba dengan bingung. Dia bahkan menelan ludah. Wanita itu menatapnya sebelum mengambil daging domba dari api. Menggunakan belati yang selalu dibawanya, dia memotongnya menjadi potongan-potongan kecil dan meletakkannya di atas piring. Selanjutnya, dia mengambil sepotong dan memasukkannya ke mulutnya, menutup matanya seolah-olah dia menikmati rasanya. Chu Lian tidak bisa membantu tetapi menelan seteguk air liur lagi. Sebenarnya, daging kambing yang dimasak wanita itu tidak enak. Satu-satunya bumbu yang dia gunakan adalah garam, dan garamnya hanyalah garam batu kasar. Yang dia lakukan hanyalah menaruh daging kambing di atas api untuk memasak. Bagaimana enaknya itu? Dia sudah makan daging domba panggang seperti ini setiap hari terlalu lama, dan dia bosan dengan itu. Meskipun wanita berbibir tebal itu agak tinggi, dia sebenarnya lahir di selatan dan tidak suka makan daging kambing atau sapi. Yang sebenarnya dia inginkan adalah bubur nasi yang hangat dan lembut. Sayangnya, tidak ada yang bisa memasak, jadi mereka hanya bisa melakukan hal seperti ini setiap hari. Mereka hanya bisa berharap menyelesaikan misi lebih cepat sehingga mereka dapat kembali ke Su City dan mengadakan pesta besar di salah satu restoran di sana untuk menghadiahi diri mereka sendiri. Wanita itu sengaja bertindak seolah-olah daging itu lezat untuk memprovokasi Lady terhormat yang dimanjakan. Tentunya tangan lembut miliknya itu tidak akan bisa memasak daging domba! Wanita berbibir tebal itu merasa tenang saat berpikirdari itu. Dia menyelesaikan makanannya dalam waktu singkat dan duduk kembali dalam posisi yang nyaman, jelas tidak berniat untuk pindah. “Wanita Terhormat, kami tidak seperti pelayan dan pelayan pria itu. Jika Anda ingin makan, Anda harus melakukannya sendiri. ” Wanita muda yang manja dan rapuh yang duduk di sudut dengan erat memegangi kantong makanan dengan kepalanya diturunkan. Dia tampak seolah menahan air matanya dan hanya nyaris menanggung kesulitan ini. Tiba-tiba, Chu Lian mengangkat kepalanya, bibir ditekan bersama, tampaknya bertekad untuk melakukan sesuatu. Dia berjalan ke api dengan tas di tangan. Dengan dagunya terangkat tinggi, dia tampak jijik pada wanita berbibir tebal yang duduk tidak terlalu jauh dan berkata, "Baiklah, aku akan melakukannya sendiri kalau begitu!" Wanita berbibir tebal itu mengejek dan berbalik. Dia sama sekali tidak memiliki ekspektasi apa pun untuk Lady Yang Terhormat ini dan hanya menunggunya untuk membodohi dirinya sendiri. Matanya melesat ke arah Chu Lian dari waktu ke waktu, menunggu untuk melihat tontonan apa yang akan dia buat. Namun, harapannya dengan cepat melesat.

BOOKMARK