Tambah Bookmark

154

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 393

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 393: Cepat pintar (4) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Chu Lian membuka tas dan menemukan pot gerabah bersih di sudut tenda. Dia meletakkannya di atas api dan menuangkan air ke dalamnya. Kemudian, dia mengeluarkan belati dan memotong sepotong daging domba sebelum memotongnya dengan hati-hati menjadi kubus yang lebih kecil dan melemparkannya ke dalam mangkuk. Setelah itu, Chu Lian cepat mengiris sisa daging kambing dan menggunakan beberapa batang bambu untuk mengubahnya menjadi tusuk sate, yang dia sisihkan. Ketika air di dalam pot telah berubah menjadi merah karena darah, dia mengambil potongan daging kambing dan mengubah air di dalam pot. Selanjutnya, dia melemparkan segenggam kecil nasi dan potongan daging kambing ke dalam panci, menambahkan lebih banyak air dengan sedikit susu kambing. Setelah dia selesai dengan semua itu, dia mengeluarkan botol porselen kecil dari suatu tempat di tubuhnya dan menuangkan bumbu yang berwarna terang ke dalam mangkuk sebelum menutup panci. Sekarang sudah waktunya bagi Chu Lian untuk mulai memanggang tusuk daging kambing. Pertama, dia menepuk potongan daging kambing yang ditusuk sehingga dagingnya tersebar merata di seluruh tusuk sate. Selanjutnya, ia menaburkan lapisan bumbu khusus di atasnya dan mengatur tusuk sate untuk memanggang di atas api. Chu Lian tidak menaruh tusuk sate tepat di tengah. Sebaliknya, dia menyimpannya di ujung anglo sehingga dia bisa menggunakan puncak api untuk memanggang daging. Menggunakan tongkat bambu, dia dengan hati-hati membalikkan tusuk daging kambing. Aroma daging segera memenuhi seluruh tenda. Daging tusuk sate yang dibumbui dengan baik tidak bisa dibandingkan dengan daging domba panggang dan asin dari sebelumnya. Itu adalah aroma yang berasal dari kios jalanan yang menjual tusuk sate bakar. Bumbu Chu Lian tidak memiliki jinten;dalam kondisi ini, wajar saja bahwa/itu versi tusuk sate tidak bisa cocok dengan rasa modern yang lebih berkembang. Bagi orang-orang dari Dinasti Wu Besar, bagaimanapun, ini adalah makanan yang sangat menggoda. Pada saat Chu Lian dilakukan dengan tusuk sate nya, bubur kambing di panci itu setengah matang. Bau harum itu juga mulai keluar dari pot. Beras memiliki aroma alami untuk memulai. Ketika daging kambing pucat ditambahkan ke beras, bersama dengan beberapa susu kambing, itu menciptakan aroma yang indah dengan sedikit susu. Berbeda dengan aroma tusuk sate yang berminyak dan beraroma, buburnya berbau bersih dan menyegarkan. Itu bahkan membangkitkan rasa hangat dari masakan rumahan. Keempat penculik itu benar-benar terpana! Wanita berbibir tebal itu menatap tak percaya. Bagaimana bahan-bahan dasar yang sederhana itu berubah menjadi makanan yang memikat kriminal di tangan Yang Terhormat, Lady yang Terhormat? Dia menderita sekarang. Aroma makanan yang menggoda itu terus-menerus menyerang indranya, dan dia tidak bisa menghentikannya bahkan jika dia mau. Setelah mengalami aroma surgawi seperti itu, ketika dia memikirkan kembali potongan daging babi asin yang dimasak setengah matang yang dia makan sebelumnya, dia tiba-tiba merasa bahwa/itu makanannya tidak cocok untuk konsumsi manusia. Ketiga pria di sisi lain tenda sudah menyiapkan makanan mereka. Meskipun mereka semua menggunakan bahan yang sama, bagaimana mungkin hasilnya sangat berbeda? Ketiga pria itu tidak puas. Mereka meludahkan daging kambing yang terasa aneh di mulut mereka saat menangis menangis karena frustrasi. Bagaimana mereka bisa terus makan masakan mereka yang mengerikan dengan bau yang luar biasa di udara? Seolah-olah mereka sedang menyaksikan orang lain mengadakan pesta, sementara yang mereka miliki di mangkuk mereka hanyalah bubur putih biasa. Bagaimana mereka bisa memiliki mood untuk terus makan makanan mereka setelah itu ... Chu Lian mengambil tusuk sate dari api dan mendorong daging dari batang bambu ke piring kecilnya. Pada saat ini, bubur kambing itu cukup banyak dilakukan. Dia menutup tutup panci dengan kain dan mengangkatnya perlahan. Chu Lian bisa merasakan empat pasang mata tertuju padanya saat dia mengangkat tutup panci. Ibu jarinya bergetar sedikit, menyebabkan beberapa zat tepung kecil jatuh ke panci. Begitu penutupnya diangkat, segumpal uap mengepul, menyembunyikan tindakannya. Bersama dengan uap, aroma bubur kambing mengisi tenda. Chu Lian tidak melihat salah satu penculik. Dia mengambil mangkuk gerabah dan mengisi setengah mangkuk dengan bubur daging domba yang lezat sebelum meletakkan potongan daging kambing panggangnya di atasnya. Bubur putih panas mengepul dan irisan daging domba panggang sedikit hangus adalah pesta untuk mata dan perut. Oleh now, setiap orang yang kelaparan mungkin akan dibebankan ke depan untuk merebut mangkuk dari tangan Chu Lian. Tentu saja, keempat penculik itu bukan jenis yang melakukan itu, tetapi selera mereka terpikat oleh bau makanan. Mereka telah bersembunyi di Liangzhou City selama beberapa bulan. Yang harus mereka makan setiap hari adalah daging kambing atau daging sapi, atau bubur zaitun Cina yang terkutuk itu. Kelompok itu tidak dapat makan bubur nasi biasa untuk waktu yang sangat lama, apalagi bubur kambing yang lezat ini. Mereka semua adalah agen rahasia, jadi mereka tidak punya waktu untuk belajar memasak. Tentu saja, bahkan jika mereka mencoba dan belajar, standar dari Dinasti Wu Besar tidak begitu hebat. Chu Lian mengambil mangkuk dan kembali ke posisi semula. Dia menemukan beberapa sumpit dan mengambil sepotong daging panggang, langsung memasukkannya ke mulutnya. Dia tidak bisa tidak menikmatinya. Dagingnya dimasak dengan benar, hingga sempurna. Ekspresi kepuasan muncul di wajah Chu Lian, berkat makanan lezat. Para penonton mulai panik karena melihatnya makan — bahkan wanita berbibir tebal itu tidak kebal. Pada akhirnya, pria jangkung dengan kumis tipis yang kehilangan kesabarannya lebih dulu. Dia dengan santai melirik panci yang ada di atas api;masih ada lebih dari separuh bubur yang tersisa. Chu Lian tidak meraup banyak bubur untuk dirinya sendiri. Lapisan daging panggang di atas mangkuknya membuatnya tampak seperti lebih banyak. Pria itu menelan ludah dan berjalan ke sisi Chu Lian. Ekspresi wajahnya yang biasanya berubah akhirnya berubah. Matanya sedikit mengerut seolah dia mencoba tersenyum. Sayangnya, karena dia tidak pernah tersenyum, itu memiliki efek sebaliknya. "Lady Terhormat, bisakah aku bicara denganmu?" Chu Lian akhirnya mendongak dari mangkuknya. Dia membuat pertanyaan dengan ‘mm’ dengan keraguan tertulis di seluruh wajahnya. Catatan TL: Catatan cepat sebelum kita sampai ke p*****ografi makanan! Kami menggunakan kata yang sama persis untuk ‘kambing’ dan ‘domba’ dalam bahasa Cina (羊) dan penulis tidak menyebutkan jenis ternak mana yang ia maksud. Jadi ketika Anda melihat sebutan kambing/domba dalam cerita, saya dengan jujur ​​membuat tebakan terbaik di mana. Beri tahu saya jika Anda menemukan sesuatu yang tidak konsisten berkaitan dengan ini! Dari apa yang saya teliti, orang-orang Mongolia (yang saya anggap lagi adalah apa yang dimaksudkan oleh para penulis oleh orang utara/barbar) membesarkan kambing dan domba sebagai ternak, tetapi mereka mengumpulkan lebih banyak domba . Namun, untuk bab ini dan yang sebelumnya, ada yang menyebutkan susu ‘kambing’. Saya berasumsi bahwa/itu kita tidak minum susu dari domba, jadi saya pergi dengan kambing untuk yang ini. Sedangkan untuk daging, di sini di Singapura, kami menggunakan 'daging kambing' untuk merujuk daging dari kambing atau domba ke titik yang sebenarnya saya tidak tahu apa yang saya makan ketika saya makan daging kambing ... tetapi saya menemukan bahwa/itu negara lain seperti AS atau Inggris menggunakan 'daging kambing' khusus untuk domba dan 'chevon' untuk daging kambing. Saya telah memutuskan untuk menggunakan daging domba untuk semua daging ‘kambing/domba’ yang disebutkan mulai sekarang, karena itu tampaknya menjadi istilah yang lebih umum dibandingkan dengan ‘chevon’, jadi harap perhatikan ambiguitas ini] w [ Sekarang ke makanan p*****o ~ Kelihatannya enak tidak peduli apa daging yang digunakan ~ XD Mutton tusuk sate, gaya Xinjiang Bubur Mutton

BOOKMARK