Tambah Bookmark

160

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 399

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 399: Gantung ke Kehidupan (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Bahkan dengan jubah bulu rubah tebal di sekitarnya, angin utara yang dingin mengguyur tubuhnya dengan salju dan mencuri kehangatan apa pun yang semula ia miliki. Wajah dan tangannya sudah mati rasa karena kedinginan. Chu Lian menatap langit yang gelap, wajah yang lelah. Meskipun mereka mampu menahan suhu rendah di siang hari, jika mereka tidak menemukan tempat untuk beristirahat malam ini, mereka pasti akan mati kedinginan di sini di tempat terbuka. Dia tidak bisa menentukan arah di tengah dataran putih ini. Selanjutnya, dia tidak tahu apakah ada pengejar di ekor mereka. Chu Lian terengah-engah saat berpaling ke Myeryen. “Myeryen, bisakah kau bertanya pada Ah-ma apakah dia bisa menemukan tempat untuk tidur malam ini? Jika kita terus seperti ini, kita akan mati beku. ” Remaja itu mengangguk dan berbalik ke Urihan. Chu Lian mendengarkan ketika dia berbicara kepadanya dalam bahasa barbar. Myeryen mengangguk pada ibunya sebelum kembali ke Chu Lian dan melaporkan apa yang dia temukan dengan cemberut. “Saudari Chu, Ah-ma mengatakan bahwa/itu tidak ada tempat yang cocok untuk beristirahat di dekatnya. Kami harus berjalan lima kilometer lagi sebelum kami dapat menemukan tempat untuk beristirahat. ” Chu Lian menarik napas terkesiap saat mendapatkan jawaban semacam itu. Lima kilometer! Di militer, ketika tentara dipaksa berbaris di jalan tercepat mereka, mereka akan menempuh sekitar lima puluh kilometer dalam sehari. Untuk orang normal, mereka bisa berjalan sejauh dua puluh lima sampai tiga puluh kilometer. Meskipun mereka memiliki kuda sekarang, mereka berada di tengah es di salju yang sangat dalam di lutut. Kuda-kuda mereka bisa mencapai lima belas atau dua puluh kilometer dalam sehari tanpa makanan atau air. Sekarang langit sudah mulai gelap, tempat terdekat yang bisa mereka bangun di kamp masih berjarak lima kilometer! Tidak mungkin mencapai sana sebelum malam tiba dan suhu turun. Chu Lian berpaling untuk melihat Urihan yang setengah baya dan menemukan bahwa/itu dia memiliki ekspresi kecemasan yang sama. Namun, mereka tidak punya pilihan lain selain mencoba yang terbaik untuk bertahan hidup di padang rumput. Mereka tidak memiliki api, dan tanah tertutup lapisan salju tebal. Setiap kayu bakar yang mungkin bisa mereka temukan kemungkinan sudah basah dan berjamur. Horison putih menyebar di depan mereka tanpa akhir. Bahkan tidak ada singkapan di mana mereka bisa berlindung, jadi Urihan yang berpengalaman juga tidak berdaya menghadapi kenyataan alam yang kejam. Seluruh kelompok mereka tampaknya telah memahami bahaya yang mereka hadapi. Kematian bagaikan bayangan diam yang perlahan merayapi mereka. Suasana di antara mereka berempat menjadi mati dan tegang. Urihan mulai menyesal membawa Chu Lian keluar. Dia tidak mengharapkan padang rumput yang tertutup salju menjadi sulit untuk dilalui. Tempat yang biasanya dapat mereka capai dalam satu hari perjalanan sekarang memakan waktu dua kali lebih lama. Ini dengan asumsi bahwa/itu mereka tidak kehilangan arah. Mata lebar Chu Lian menatap ke dalam salju yang jatuh di sekitar mereka. Bibirnya yang kering ditekan bersamaan sebagai percikan resolusi yang menyala di matanya. Dia tidak menyadari bahwa/itu tindakan halus yang diambilnya dalam keadaan darurat sebenarnya agak mirip dengan He Changdi. Langit gelap tiba-tiba, dan kehangatan yang terbatas di siang hari sejalan dengan cahaya. Chu Lian sekarang bisa merasakan bahwa/itu tubuhnya perlahan-lahan gemetar. Dia tiba-tiba menepuk bahu Urihan dan berkata, “Ah-ma, kita tidak bisa terus seperti ini. Bahkan jika kita terus berjalan sepanjang malam, kita tidak akan bisa mencapai tempat di mana kita bisa melewati malam dengan aman. ” Kata-kata sederhana Chu Lian telah jelas sampai ke Urihan. Urihan menunduk dan mulai terisak-isak. Dia berbicara dalam bahasa barbar dengan nada penuh penyesalan. Myeryen juga kesal. Dia memeluk bingkai tipis saudaranya dengan erat dan menerjemahkan kata-kata Ah-ma-nya. “Saudari Chu, Ah-ma mengatakan bahwa/itu dia telah mengecewakanmu. Dia seharusnya tidak begitu sembrono. ” Chu Lian memusatkan pandangannya pada ibu dan putra di depannya, roda gigi di kepalanya berputar. Dia telah belajar segala macam pengetahuan bertahan hidup di dunia modern. Tentunya ada sesuatu yang bisa membantu mereka melalui keadaan darurat ini. Pasti ada sesuatu! Dia baru saja tidak ingatitu belum! Chu Lian menggenggam kendali di tangannya erat-erat dan tenggelam dalam pemikiran yang mendalam. Ketika Myeryen tidak mendengar balasan apa pun darinya dan melihat ekspresi kosong di wajahnya, dia berpikir bahwa/itu dia menyalahkan Ah-ma. Dia menundukkan kepalanya karena merasa bersalah. Angin utara melolong di telinganya, diiringi ketukan kukunya yang kuda-kuda mendarat di atas salju. Kuda di bawahnya tiba-tiba mendengus. Ini goyah, seolah-olah tidak bisa lagi menanggung beban di punggungnya. Perhatian Chu Lian ditarik oleh kuda - sebuah ide terlintas di benaknya. Dia punya jalan bagi mereka untuk selamat malam! Mata Chu Lian menyala seperti bintang berkilauan di hamparan langit malam di atas mereka. "Ah-ma, Myeryen, aku tahu bagaimana kita bisa selamat malam!" Myeryen sudah menerima nasibnya. Ketika dia mendengar kata-kata Chu Lian, matanya melebar karena terkejut. "Suster Chu, apakah ... kamu serius?" Bahkan Urihan berpaling ke Chu Lian dengan mata penuh harapan. Selama ada cara untuk bertahan hidup, siapa yang akan benar-benar membiarkan diri mereka mati? Urihan tidak terkecuali. Selanjutnya, dia memiliki dua putra muda. Jika memang ada harapan untuk bertahan hidup, dia bahkan akan mengorbankan hidupnya sendiri sebagai ganti kesempatan bertarung untuk putranya. Chu Lian mengangguk dengan pasti. Meskipun suaranya lembut dan menyenangkan, ketenangan yang dia pegang mampu menenangkan orang lain dan tidak meninggalkan ruang untuk keraguan atau ketidakpercayaan. “Kami tidak bisa melanjutkan lebih jauh. Ini akan berubah lebih gelap dan suhu hanya akan turun lebih jauh. Mari kita berhenti di sini dulu dan gunakan kuda sebagai tameng melawan angin. Kita harus makan sesuatu dan memulihkan kekuatan kita. ” Solusinya untuk kelangsungan hidup mereka akan membutuhkan banyak energi mereka. Mereka harus beristirahat dan menghemat energi mereka sekarang. Kuda-kuda itu membawa berat masing-masing dua orang untuk beberapa waktu, dan mereka mungkin tidak akan bisa bertahan lebih lama.

BOOKMARK