Tambah Bookmark

170

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 409

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 409: Rawatlah Istri Anda dengan Baik (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Ketika dia membuka tas itu, hanya ada beberapa makanan dendeng dan diawetkan. Chu Lian tidak keberatan dengan penawaran miskin dan mulai makan. Dalam situasi seperti ini, Chu Lian tahu lebih baik daripada mengeluh tentang makanan. Tidak peduli apa, dia tidak bisa membiarkan dirinya kelaparan. Dia Sanlang duduk di salah satu sudut dan menyaksikan dia makan. Ketika dia tidak menangkap jejak penghinaan atau ketidakbahagiaan dalam ekspresinya, sebagian dari hatinya santai dan menghangat pada saat yang bersamaan. Sebenarnya, Chu Lian adalah wanita yang sangat peduli dan perhatian. Dia tidak pernah sulit dengan sengaja dan semua orang cocok dengannya, tidak peduli posisi mereka. Dia sama sekali tidak seperti wanita bangsawan yang manja dan jauh dari ibu kota. Ketika dia memikirkan kembali laporan yang dia terima dari Pangeran Jin tentang Chu Lian, alisnya tiba-tiba tertarik dan dadanya menegang. Meskipun Chu Lian adalah Nona Keenam dari Estate Ying, ibunya telah meninggal ketika dia muda dan Chu Qizheng telah menikah lagi. Seperti kata pepatah, begitu ada ibu tiri, akan ada ayah tiri. Dia tidak disukai di tanahnya. Karena ada terlalu banyak anak di Ying Estate, Duke Ying dan Duchess Ying tidak pernah memperhatikannya. Dia tidak memiliki kehidupan yang baik di Ying Estate. Kualitas hidupnya kadang-kadang bahkan lebih buruk daripada beberapa anak perempuan yang memiliki selir di perkebunan. Dia tidak pernah banyak memikirkan masa lalu Chu Lian sebelumnya. Namun, ketika dia memikirkannya sekarang, hatinya terasa sedikit berat. Chu Lian saat ini fokus pada dendeng, jadi dia tidak memperhatikan perubahan suasana hati He Sanlang yang sedikit. Bahkan jika dia tahu apa yang dia pikirkan sekarang, dia hanya akan memutar matanya ke arahnya. Pokoknya, orang yang dimintanya itu bukan dia. Dia bukan asli 'Chu Lian'. Dia bahkan tidak bisa mengenali semua orang di Ying Estate! Namun, He Sanlang telah mendapatkan sesuatu yang benar. Meskipun Chu Lian sangat pemilih dengan makanannya dan suka makan makanan yang baik, dia bukanlah seseorang yang akan sulit dengan sengaja. Dia akan mempertimbangkan keadaan yang ada sebelum berpikir untuk membuat makanan enak. Jika dia masih sibuk dengan makanan saat berada dalam situasi yang sulit, bukankah itu cara tercepat untuk mati? Setelah perutnya penuh, Chu Lian duduk di anglo di pena hangat dan membuat dirinya hangat. Bara yang menyala memancarkan cahaya merah di wajah cerah Chu Lian. Sangat jarang bagi pasangan untuk mendapat kesempatan duduk bersama untuk mengobrol seperti ini. Sebenarnya, ketika He Sanlang tidak dalam salah satu kegilaannya, dia masih seorang pria yang cukup tampan, meskipun agak berwajah batu. Chu Lian tidak bisa cukup melihat wajahnya. Di bawah pertanyaan kuat Chu Lian, He Changdi melaporkan setiap detail tentang bagaimana dia datang untuk menemukannya. Namun, ia menyembunyikan detail tentang pembunuhan keempat penculik itu. Dia Changdi tidak tahu mengapa dia melakukannya tanpa sadar. Ketika dia melihat ke dalam mata lebar dan percaya diri Chu Lian, dia hanya merasakan dorongan untuk melindungi tidak bersalah bersinar di dalam mereka. Chu Lian menatap bara api di anglo, matanya berkilauan. Kepalanya diturunkan, jadi tidak ada yang bisa melihat lengkungan ke atas bibirnya yang belum bisa dia tahan. Dia tidak membuat pilihan yang salah untuk tinggal bersama suaminya sekarang, bukan? Ketika senja tiba, sebelum jejak terakhir matahari jatuh di bawah cakrawala, He Changdi dan anggota regu pencari lainnya berhasil mencapai kamp perbatasan tepat waktu. Kapten Guo, Sima Hui, Zhang Mai, Tang Yan dan yang lainnya sudah mendapat berita dan menunggu di pintu masuk kamp utama untuk menyambut mereka kembali. Chu Lian masih mengenakan pakaian He Changdi, jadi tidak pantas baginya untuk tampil. Dia Changdi melompat keluar dari pena hangat dengan ekspresi dingin seperti biasa dan bertukar beberapa kata dengan pesta selamat datang sebelum secara pribadi mengawal Chu Lian ke tendanya. Setelah Chu Lian berubah menjadi seperangkat pakaian yang tepat dan menjadi rapi lagi, dia keluar untuk menyapa semua teman yang telah mengkhawatirkannya. Karena Chu Lian masih tinggal di kamp wanita, tidak baik bagi He Changdi untuk tinggal di sana, jadi dia kembali ke kamp dan kemahnya sendiri setelah memberikan instruksi kepada Wenqing dan Wenlan. Begitu dia masuk hadalah tenda, dia bisa mendengar Xiao Hongyu dan yang lainnya berbicara. Kapten Guo dan Zhang Mai bergegas setelah melihat He Sanlang memasuki tenda. Kapten Guo menepuk pundaknya, “Bagus bahwa/itu Kakak Ipar aman. Jangan terlalu memikirkan semua ini. ” Zhang Mai menyela dengan kata-kata penghiburannya sendiri. Mereka berdua jauh lebih tua dari He Changdi dan Xiao Hongyu, jadi mereka berpikir lebih dari yang lain. Chu Lian adalah seorang wanita. Setelah diculik seperti itu, bahkan jika dia memiliki identitasnya sebagai Lady Terhormat untuk menjaga beberapa dari berbicara, ada banyak yang orang lain bisa katakan tentang seorang wanita dibawa ke alam liar oleh sekelompok bajingan ... Jika rumor seperti itu memengaruhi reputasinya, itu tidak akan baik untuk pasangan muda itu. Kapten Guo takut bahwa/itu He Sanlang akan overthink. Dia Sanlang sedikit tercengang, yang terlihat dalam ekspresinya saat dia melihat dua kakak laki-lakinya. Dia menjawab tanpa daya, “Apa yang kamu pikirkan? Kenapa aku berpikir seperti itu? ” Ketika Kapten Guo mendengar tanggapannya dan melihat bahwa/itu dia tampak berpikiran terbuka, dia akhirnya meletakkan kekhawatirannya. “Kamu bocah. Saya tidak mengkhawatirkan Anda. Baiklah, itu bagus selama kamu mengerti. Kakak ipar adalah wanita yang baik, Anda sebaiknya tidak menganiaya dia. " Selama tahun-tahun damai ini, wanita bangsawan seperti apa yang akan datang jauh-jauh ke sini ke utara yang sepi ini dan menderita begitu banyak demi suaminya? Meskipun kata-kata dan tindakan Honored Lady Jinyi menunjukkan kematangan di luar usianya, dia masih seorang wanita muda yang bahkan belum mencapai usia enam belas tahun. “Terima kasih atas perhatian Anda, saudara-saudara. Tetapi Anda terlalu khawatir untuk masalah ini. Yakinlah, saya sudah memesan orang-orang saya untuk menutup bibir mereka. Tidak banyak orang tahu tentang apa yang terjadi selain bawahan saya yang dipercaya. ”Dia Changdi biasanya sangat teliti dengan tindakannya. Sebelum meninggalkan kamp utama untuk mencari Chu Lian, dia sudah menyelesaikan masalah yang ada di tangan tentara. Karena dia memiliki tanggung jawab untuk menjadi suami Chu Lian, dia tidak bisa membiarkan reputasinya menjadi buruk. Kapten Guo mengangguk kagum. Dia juga seseorang yang akan melindungi istrinya dengan hidupnya, jadi dia mengerti mengapa He Sanlang telah melakukannya. “Tenang, saya akan mengurus semua hal lain di tentara. Saya tidak akan membiarkan siapa pun menyebarkan berita. " Ketika He Sanlang mendengar ini, dia membuat gerakan langka membungkuk dalam pada Kapten Guo. Sudut-sudut bibir Zhang Mai terangkat. "Apa yang kamu begitu formal untuk antara kita bersaudara?" Kapten Guo tertawa terbahak-bahak, “Biarkan dia membungkuk, kita pantas menerima gerakan ini! Anak nakal, jagalah istrimu mulai sekarang. ”

BOOKMARK