Tambah Bookmark

178

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 417

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 417: Tidak Bodoh (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Xiyan jelas masih tersinggung karena masalah ini. Ketenangan dan kemurahan hatinya yang biasa benar-benar tidak ada ketika dia mendengus, “Jadi bagaimana jika itu milik Nyonya Muda Ketiga kami? Nyonya Muda Ketiga kami adalah yang paling junior di keluarga ini, jadi dia tidak bisa mengalahkan anggota keluarga senior. Lihat, dengan satu kata dari Matriark He, satu bulan penuh keuntungan dari Ibu Guilin Tuan Ketiga kami telah disita untuk dana publik! Mereka bahkan tidak meninggalkan satu pun perak di belakang! ” Pelayan Senior Gui dan Zhong tercengang. Mereka tidak mengharapkan Matriark Dia melakukannya. Sejujurnya, meskipun matriark yang telah memesan ini, itu masih terlalu banyak. Guilin Restaurant sekarang milik Chu Lian sendiri! Suatu perasaan firasat bersama muncul di dalam hati mereka. Senior Servant Zhong merenungkannya sebelum berkata, “Katakan padaku, menurutmu apa arti matriark dengan ini? Apakah dia berpikir untuk membawa Restoran Guilin kembali? ” Senior Servant Gui dan Xiyan keduanya tenggelam dalam keheningan. Beberapa saat kemudian, Xiyan menggigit bibir bawahnya dan berkata, “Lupakan, Nyonya Ketiga Ketiga sudah siap untuk ini bahkan sebelum dia pergi. Saya pikir dia terlalu memikirkan hal itu, tapi sepertinya itu kemungkinan nyata. Kami tidak bisa hanya duduk dan tidak melakukan apa-apa sekarang. ” Pelayan Senior Gui dan Zhong memandang Xiyan dengan takjub. Mungkinkah Ibu Muda Ketiga itu telah meninggalkan beberapa instruksi untuk Xiyan sebelum pergi? Karena semuanya telah berkembang ke tahap ini, Xiyan tidak perlu terus menyembunyikannya lagi. Chu Lian dipercaya Senior Servant Gui dan Zhong juga. Chu Lian sudah mempertimbangkan bahwa/itu situasi seperti ini akan terjadi bahkan sebelum dia pergi ke utara. Dia telah menuliskan beberapa solusi dan meninggalkannya pada Xiyan. Dia menginstruksikan Xiyan untuk tidak menggunakannya sampai dia benar-benar harus. Xiyan bahkan tidak pernah mempertimbangkan untuk membuka surat itu sebelumnya, tetapi sekarang dia tidak punya pilihan lain. "Baik, momo , apakah Anda benar-benar berpikir bahwa/itu Nyonya Muda Ketiga kami adalah seseorang yang mudah ditindas? " Karena Xiyan telah mengatakan demikian, dua kekhawatiran pelayan senior berubah menjadi senyuman. Ketika mereka berbicara di ruangan yang hangat, seorang pembantu dari luar melaporkan bahwa/itu panglima wanita Putri Duanjia, Jinxiu telah datang. Joy mencerahkan wajah Xiyan dan dia dengan cepat menjawab, "Undang dia masuk!" Ketiganya secara pribadi pergi ke pintu masuk untuk menerimanya. Beberapa saat kemudian, Jinxiu disambut ke ruang hangat. Seorang pelayan membawa teh untuk tamu mereka. Ketika Jinxiu melihat ketiga pelayan itu, ekspresinya berubah dengan halus dan dia bertanya, "Kalian bertiga tampak agak sedih, apakah ada sesuatu di perkebunan yang mengganggu Anda?" Kembali ketika Chu Lian masih di ibu kota, dia telah mendapatkan yang paling bersama dengan Putri Kerajaan Duanjia. Dia bahkan pernah menyelamatkan sang putri. Ketika Chu Lian pergi ke utara, Putri Wei bahkan secara khusus mengirim beberapa penjaga dari rumahnya untuk mengikutinya. Xiyan dan yang lainnya adalah bawahan Chu Lian yang paling tepercaya, jadi mereka tahu bahwa/itu mereka tidak harus menyembunyikan barang-barang dari pelayan Putri Duanjia. Mereka menjelaskan situasinya dengan Restoran Guilin. Jinxiu mengerutkan kening. Meskipun dia berasal dari tanah Pangeran Wei, bahkan dari sudut pandang seorang pengamat, Matriark Dia telah bertindak berlebihan dengan tindakannya. "Apakah kamu memerlukan bantuan dari putri kami?" Xiyan buru-buru menggelengkan kepalanya, “Bagaimana kita bisa mengganggu putri kerajaan? Nyonya kami bukanlah seseorang yang membiarkan orang lain menggertaknya seperti itu. Nyonya Muda Ketiga meninggalkan beberapa solusi untuk kita, jadi kita harus bisa menyelesaikannya sendiri. ” Jinxiu mengangguk, “Baiklah, maka berhati-hatilah. Kami semua adalah pelayan di sini, ingat bahwa/itu kami tidak memiliki kekebalan yang sama dengan majikan kami. ” Xiyan menaruh beberapa camilan kering di depan Jinxiu untuk membuatnya mencicipi. "Apa yang sudah kau datangi, Suster Jinxiu?" Jinxiu dengan cepat meletakkan camilan di tangannya dan membersihkannya. Dia berbalik ke pelayan pembantu yang berpangkat rendah di belakangnya dan mengambil tas kecil darinya. "Aku begitu sibuk dengan mengobrol sehingga aku hampir lupa tentang tugas yang Putri Wei dan Putri Kerajaan percayakan padaku." Setelah mengatakannya, Jinxiu membuka tas kecil tepat di depan yang lain. Ada beberapa kotak panjang yang indah dan satu set luxurPakaian dalam. Jinxiu dengan hati-hati mengambil gaun itu terlebih dahulu dan menjelaskan, “Ini adalah gaun yang dibuat dari beberapa brokat sutra Sichuan yang dibeli putri kami dari Mianzhou. Hanya ada dua pakaian yang dibuat total;satu lampu kuning dan yang merah muda ini. Lady Terhormat memiliki ukuran yang sama dengan Putri Kerajaan kami, jadi Putri mengirimku dengan satu set untuk Honored Lady. ” Xiyan dan para pelayan lainnya buru-buru menerima gaun itu dan berterima kasih kepada Putri Wei di tempat Chu Lian. Meskipun Chu Lian tidak di ibu kota, Putri Wei mampu memikirkannya bahkan ketika memiliki gaun yang dibuat untuk Putri Kerajaan Duanjia. Itu menunjukkan betapa Putri Wei menyukai Chu Lian. Xiyan, Gui Senior Servant dan sisanya benar-benar senang untuk Chu Lian atas ini. Mereka tidak dapat mengandalkan House Ying untuk dukungan apa pun. Sekarang Putri Wei telah menjadi pendukung Chu Lian, bahkan jika Chu Lian menjauhkan diri dari rumah gadisnya, para Nyonya dan wanita bangsawan dari ibu kota tidak akan bisa menindasnya. Jinxiu kemudian membuka beberapa kotak kayu pir bunga. “Ini adalah bagian dari keuntungan untuk toko perhiasan untuk bulan ini. Karena Lady Terhormat tidak ada, Anda dapat menyimpan ini untuk Yang Terhormat pertama. Selebihnya dari kotak-kotak itu adalah semua aksesori yang dibuat oleh pengrajin ahli dari toko. Ini secara pribadi dipilih oleh Putri Kerajaan kami untuk Lady Terhormat. " Sebelum meninggalkan ibukota, Chu Lian telah membuka toko perhiasan bersama dengan Putri Kerajaan Duanjia. Mereka telah setuju untuk meninggalkan manajemen etalase dan personil untuk Putri Duanjia, sementara Chu Lian bertugas menyusun desain baru dan menarik untuk perhiasan. Meskipun Chu Lian telah menyerahkan setumpuk desain ke Royal Princess Duanjia sebelum pergi, toko belum dibuka bulan itu. Tidak sampai awal November bahwa/itu toko perhiasan Treasure Pavilion telah dibuka secara resmi. Uang kertas yang Jinxiu baru saja dikirim adalah pertama kalinya bahwa/itu Chu Lian telah menerima salah satu keuntungan dari toko perhiasan. Xiyan, Senior Servant Zhong dan Senior Servant Gui menatap tumpukan tebal uang kertas di kotak-kotak kayu. Mereka semua sedikit linglung karena shock. Semua ini hanya dari penghasilan satu bulan? Jinxiu sepertinya telah menebak di kereta pemikiran mereka. Dia tersenyum dan menjelaskan, “Anda mungkin terkejut sekarang, tetapi jika Anda pergi ke Treasure Pavilion dan melihat sendiri, Anda akan menyadari bahwa/itu banyak keuntungan ini sebenarnya berada di sisi bawah. Ini hampir Tahun Baru, jadi semua keluarga bangsawan di ibukota akan datang ke toko untuk membuat aksesori atau hiasan kepala baru. Penghasilan untuk bulan terakhir tahun ini setidaknya harus dua kali lipat dari bulan sebelumnya! ”

BOOKMARK