Tambah Bookmark

193

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 433

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 433: Tahun Baru (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Seperti yang diharapkan, ketika malam tiba dan para pelayan baru saja mulai menyajikan berbagai hidangan panas yang mengepul di atas meja, para raksasa dari pasukan perbatasan utara tiba. Dia Changdi terbaring di tempat tidur sehingga satu-satunya orang yang bisa menjadi tuan rumah tamu tak diundang mereka adalah Chu Lian. Dia berdiri di pintu masuk utama menyambut dan memandang kelompok besar foodies tak berdaya. Sepertinya bukan hanya saudara-saudara He Sanlang yang telah datang. Bahkan Jendral Besar Qian mengikutinya. Tentu saja, Sima Hui juga ada di sini. Chu Lian mulai curiga bahwa/itu porsi ekstra makanan yang dia perintahkan agar Wenqing dan Wenlan siapkan tidak akan cukup. Namun, sudah terlambat untuk menyiapkan lebih banyak makanan. Jika mereka benar-benar kehabisan makanan, mereka hanya perlu menambahkan semangkuk besar kue untuk mereka dan memastikan bahwa/itu mereka pergi dengan perut kenyang. Dalam rangka untuk mencocokkan perayaan, Chu Lian mengenakan gaun merah muda dengan aksen bulu kelinci putih. Ada rompi merah cerah di atasnya dan jubah bulu rubah putih di luar. Beberapa bayi gemuk masih menempel di wajah kecil mungilnya, memberinya udara muda. Ketika dia berpakaian dalam banyak lapisan, dia terlihat seperti bola kecil yang lucu. Setelah Chu Lian secara pribadi disambut Jenderal Besar Qian dengan bob hormat, Umum Qian mengeluarkan paket merah dari lengan bajunya dan menyerahkannya ke Chu Lian. “Ambillah ini, ini adalah hadiah Tahun Baru dari Paman Qianmu.” Chu Lian menatap kosong linglung sejenak sebelum dengan cepat bereaksi dan menerima amplop dengan kedua tangan. Dia tersenyum pada Jenderal Qian, "Paman Qian, saya sudah menikah, saya bukan anak kecil lagi." Meskipun tubuhnya saat ini baru berusia lima belas tahun, ia telah berusia dua puluhan di dunia modern dan sudah lama melewati usia di mana ia akan menerima paket merah dari orang yang lebih tua darinya. Ketika dia pulang ke rumah untuk Tahun Baru di masa lalu, dia bahkan membagikan paket merah kepada keponakan dan keponakannya. Sekarang seorang sesepuh tiba-tiba memberinya paket merah, Chu Lian merasa sedikit canggung. Sementara Adipati Lu adalah Jenderal Besar Qian yang menakutkan di kamp perbatasan, dia datang ke sini untuk mengunjunginya sebagai elder, jadi dia telah mengubah bentuk alamatnya untuknya. General Qian merasa senang bahwa/itu Jinyi Lady kecil yang terhormat itu bertindak seperti orang dewasa. “Meskipun Anda sudah menikah, Anda hanyalah seorang wanita muda yang baru saja memasuki usia. Jangan bilang bahwa/itu kamu terlalu malu untuk menerima paket merah Paman Qian? ” Chu Lian tersenyum dan berkata, “Baiklah, tolong jangan menggodaku, Paman Qian. Saya akan menerimanya! " Sekarang Jenderal Qian telah membuka jalan, sisa orang-orang yang datang untuk memasak semua memberinya paket merah. Bahkan Xiao Hongyu termuda berhasil mengambil amplop merah tipis dan menyebarkannya ke Chu Lian. Dia menunjukkan senyum bodoh dan berkata, "Saya tidak punya banyak tabungan, jadi tolong jangan tersinggung, Kakak Ipar." Meskipun Xiao Hongyu memanggil Chu Lian 'Older Sister-in-Law', dia sebenarnya lebih tua dari Chu Lian selama empat tahun, jadi itu masih dapat diterima baginya untuk menerima hadiahnya sebagai junior. Orang terakhir yang masuk adalah Sima Hui. Chu Lian tidak melihatnya beberapa lama, jadi dia senang bertemu dengan temannya lagi di Malam Tahun Baru. Sima Hui biasanya lebih tinggi dari Chu Lian dengan setengah kepala. Hari ini, dia menancapkan bulu merah di rambutnya yang rapi, membuatnya terlihat lebih tinggi dan lebih ramping dari biasanya. Sima Hui tersenyum dan menarik tangan Chu Lian dengan cara yang akrab. Dia melepas tas merah dengan bunga bersulam dari pinggangnya dan memberikannya kepada Chu Lian. “Lian'er, saya tidak menyiapkan paket merah untuk Anda tidak seperti Jenderal Besar dan yang lainnya. Ambil ini sebagai hadiah Tahun Baru Sister Hui untuk Anda. ” Senyum Chu Lian bahkan lebih cerah dari biasanya saat dia membagikan dengan sopan santun seperti menolak hadiah. Dia mengulurkan tangannya untuk segera menerima dompet itu. “Karena itu adalah sesuatu yang dipersiapkan Sister Hui untukku, aku akan menerimanya tanpa malu-malu!” Setelah Chu Lian selesai menerima setumpuk paket merah dan satu tas merah, dia akhirnya menyambut semua orang ke dalam He Estate. Ketika He Changdi dan Chu Lian melewati Tahun Baru pertama mereka bersama dengan perayaan yang meriah, banyak hal yang tidak berjalan dengan baik di Jing’, sebuah Estate di ibukota. Sekarang sudah pasti bahwa/itu Hilang Jing'an tidak bisa kembali untuk Tahun Baru, sementara Tuan Muda Kedua He Changjue, yang sedang menyelidiki sebuah kasus di Zhangzhou, juga telah mengirim surat yang menyatakan bahwa/itu dia tidak akan bisa antara. Nyonya Muda Sulung dihukum di halaman cabangnya. Dikabarkan bahwa/itu dia tidak merasa baik-baik saja dua hari ini dan Pelayan Senior Qiao telah mengambil alih pengelolaan masalah halamannya sendiri. Matriark Dia baru saja menguasai rumah tangga lagi dan sedang melalui buku-buku akun publik. Stres yang tiba-tiba dan kerja keras telah menyebabkan penyakit lamanya kambuh dan membuatnya terbaring di tempat tidur. Tuan Muda Sulung He Changqi tidak menyetujui kerja berlebihan neneknya. Dia secara khusus memerintahkan Senior Servant Liu untuk mengawasi kesehatan matriark. Senior Servant Liu tidak punya pilihan lain selain mengambil tugas memeriksa rekening sendiri. Dia mengambil sebagian dari buku rekening dan meninggalkan sisanya ke Muxiang. Pelayan Senior Liu tidak pandai dalam angka, jadi Muxiang yang mengawasi akun. Pada akhir tahun, desas-desus mulai berputar-putar di sekitar ibu kota bahwa/itu pasukan perbatasan utara telah jatuh ke dalam bahaya kritis dan bahwa/itu itu tidak baik bagi lima puluh ribu pasukan yang tergantung pada keseimbangan. Kesehatan matriark He menurun bahkan lebih jauh setelah mendengar desas-desus ini. Karena penyebaran berita di ibukota, banyak rumah bangsawan berhenti berhubungan dengan Rumah Jing'an. Catatan TL: Paket-paket merah diberikan kepada anak-anak kecil untuk Tahun Baru Imlek untuk memberkati mereka. Dulu diberikan dalam bentuk koin, diperlakukan sebagai jimat keberuntungan untuk mengusir roh jahat dengan harapan bahwa/itu anak-anak akan tumbuh dengan aman ~ Paket-paket merah biasanya diberikan oleh anggota keluarga senior kepada anak-anak. Praktik yang khas di zaman modern adalah terus memberikan paket merah kepada anggota keluarga junior manapun bahkan sampai usia dua puluhan - harapannya adalah bagi pasangan muda yang menikah untuk membagikan paket merah kepada anggota keluarga junior juga. Namun, ketika Anda mencapai usia dua puluhan, Anda merasa malu mengambil uang dari orang tua Anda, maka reaksi Chu Lian. Untuk General Qian dan yang lainnya, itu adalah cara mereka mengirim harapan yang baik untuk Chu Lian dan suaminya, ditambah itu mengurangi rasa bersalah mereka muncul tanpa pemberitahuan untuk makan 😛

BOOKMARK