Tambah Bookmark

195

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 435

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 435: Pengembalian Nyonya Sulung (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Senior Servant Liu dan Senior Servant Zhou takut bahwa/itu kesehatan rapuh matriark akan menurun bahkan lebih jika dia mengalami pergolakan yang lebih emosional, jadi mereka buru-buru berbicara kata-kata jaminan. “Matriark, sekarang Nyonya Sulung kembali dan Tahun Baru akan datang, kamu seharusnya lebih bahagia! Nona Pan mengawasi dari samping! ” Seperti yang diharapkan, dengan peringatan bahwa/itu cucunya sedang menonton, Matriark Dia perlahan-lahan mengendalikan emosinya. Dia melepaskan putrinya dan mengusap air matanya sebelum akhirnya bisa melihat putrinya dengan baik. Ketika dia puas, dia mengalihkan pandangannya ke cucunya, Pan Nianzhen. He Ying menarik putrinya lebih dekat, “Nianzhen, ini nenek dari pihak ibu Anda. Cepat, beri salam padanya. ” Pan Nianzhen sedikit malu-malu. Dia melirik wanita tua yang ramah namun mengintimidasi di depannya dan menyapa dengan hampir berbisik, "Nenek." "Sungguh anak yang baik!" Si ibu kepala mengulurkan tangan dan mengambil tangan Pan Nianzhen dengan tangannya sendiri. Dia dengan hati-hati melihat wanita muda itu sebelum bertanya, "Berapa umur Nianzhen tahun ini?" He Ying memandang putrinya dengan bangga, "Upacara usianya yang baru saja selesai musim panas ini, jadi dia akan berumur enam belas tahun mendatang." Enam belas tahun? Itu dianggap sebagai wanita dewasa di Great Wu Dynasty. Ini juga merupakan waktu yang tepat untuk mulai mempersiapkan pernikahan dan tidak akan baik untuk melanjutkan hal itu. Sebuah ide mencetuskan hidup dalam Matriarch He. Dia membiarkan kedua wanita itu duduk di sebelahnya. Pada saat yang sama, dia juga memperhatikan bahwa/itu mereka berpakaian agak polos dan lusuh. He Ying sepertinya merasakan tatapan ibunya yang mengukur. Dia menundukkan kepalanya karena malu. Ibu matinya mengerutkan kening, "Kenapa kamu berpakaian seperti ini?" Dia Ying melirik ibunya. Bibirnya terbuka, seolah ingin bicara, tapi sepertinya rasa malunya menahannya. “Bahkan jika Anda tidak ingin berdandan, Anda seharusnya memberi Nianzhen beberapa gaun yang bagus setidaknya. Dia harus berpakaian cantik di usianya. " Setelah matriark Dia berbicara, He Ying tidak bisa lagi menahan kata-katanya, "Ibu, itu bukan karena saya tidak mau, tapi saya tidak punya uang sekarang." Matriark Dia menatap tak percaya, "Apakah kamu menghabiskan semua perak yang kuberikan padamu saat itu?" He Ying bertindak sedih ketika diingatkan tentang uang yang telah diberikan kepadanya, “Ibu, sudah bertahun-tahun lamanya. Bagaimana bisa ada yang tersisa dari sepuluh ribu tael itu? ” Matriark Dia sangat menyesal bahwa/itu dia tidak membesarkan Nona Ying dengan benar. Dia benar-benar membuang sepuluh ribu tael itu. Bagaimana bisa sepuluh ribu tael menjadi sedikit? Sepuluh ribu tael sudah cukup untuk membeli setidaknya sepuluh atau lebih etalase. Bahkan jika mereka tidak melakukan apa pun dengan etalase dan menyewakannya, mereka akan dapat hidup jauh lebih nyaman daripada yang terlihat sekarang. Dia setidaknya memiliki uang untuk membuat beberapa pakaian dan aksesoris baru untuk putrinya. Rasa frustrasi dalam ibu pemimpin hampir saja menembus atap setelah komentar biasa dari putrinya. Namun, karena dia marah, dia tidak bisa membiarkan putrinya dan cucu perempuannya terus berpakaian begitu lusuh. Dia melihat putrinya naik turun sekali lagi sebelum berbicara lagi. “Kalian berdua bisa tinggal di Aula Qingxi saya untuk saat ini. Ukuran Anda hampir sama dengan saya saat itu, jadi Anda dapat mengambil beberapa pakaian saya untuk saat ini. Muxiang, pimpin Nyonya Tua ke gudang itu sebentar lagi. ” Muxiang dengan hormat mengakui perintahnya. Matriark Dia melihat Pan Nianzhen yang penakut dan menghadapi dilema. Pan Nianzhen lima belas tahun ini dan di puncak hidupnya. Matriark Dia tidak memiliki pakaian yang cocok untuk dikenakannya. Bahkan jika mereka memerintahkan penjahit untuk bergegas keluar sesuatu, itu masih butuh beberapa hari. Sudah mendekati akhir tahun, jadi toko-toko pakaian di luar semuanya tertutup. Mereka tidak akan bisa membeli gaun yang sudah jadi. Itu benar-benar masalah yang sulit bagi ibu matinya. Senior Servant Liu sangat jeli. Dia tersenyum dan membisikkan sebuah saran kepada ibu matinya. "Matriark, mengapa tidak Anda kirimseseorang ke halaman Nyonya Muda Ketiga untuk bertanya? ” Sekarang Senior Servant Liu telah mengingatkannya, realisasi sadar atas ibu matinya. Betul. Istri Sanlang juga berusia lima belas tahun. Meskipun kedua wanita muda itu sedikit berbeda ukurannya, itu tidak begitu drastis. “Xiangyun, bawa Miss Pan ke halaman Sanlang dan pinjam dua pakaian untuk saat ini. Dapatkan penjahit kami untuk mengukur mereka berdua besok siang untuk membuat beberapa pakaian yang bisa mereka kenakan, ”matriark Dia menginstruksikan Senior Servant Liu. Begitu perincian itu diselesaikan, Matriark He memegang tangan putrinya dan mulai mengobrol tentang kenangan masa lalu mereka. He Ying ingin lebih dekat dengan ibunya, jadi dia berusaha semaksimal mungkin untuk merawat ibu kepala. Mereka mulai berbicara tentang masa kecil He Ying dan terus mengobrol sampai tiba waktunya untuk makan siang. Pada sore hari, mereka makan siang disajikan di ruang tamu Qingxi Hall. Matriark Dia berbagi makanan bersama putrinya dan cucu perempuannya. Di atas meja ada Delapan Harta Bebek, ikan rebus dengan acar kubis dan cabai, tahu kekaisaran, potongan babi dengan saus sambal dan bakso dalam sup bening. Tidak banyak piring, tapi He Ying dan putrinya tercengang. Mereka belum pernah makan atau bahkan melihat hidangan istimewa seperti itu sebelumnya. Ruang tamu dipenuhi dengan aroma makanan. "Ibu, apa ... apa semua ini?" He Ying menunjuk piring-piring dan menelan ludah. Matriark Dia bangga dengan kebanggaan atas penyebutan makanan, “Semua hidangan ini diajarkan kepada juru masak perkebunan kami oleh Lian'er. Mereka jauh lebih baik dari apa yang kita miliki sebelumnya. Ayo, coba! Nianzhen, mulailah makan! ” He Ying menganggapnya aneh. “Ibu, siapa Lian'er? Salah satu pelayanmu? " Matriark Dia memelototi putrinya begitu mendengar, “Omong kosong apa yang kamu bicarakan? Lian'er adalah keponakanmu! Dia menikahi Sanlang tahun ini di awal musim gugur. ” Mata He Ying hampir melotot kaget, "Sanlang sudah menikah?" “Kamu anak bodoh. Apakah Anda lupa segalanya seiring berlalunya tahun? Sanlang sudah berusia dua puluh tahun ini, hal-hal penting seperti pernikahan tidak dapat ditunda! ” Setelah mendengar jawaban ibunya, jejak kekecewaan melintas di mata He Ying. “Baiklah, itu sudah cukup. Ayo makan dulu. Setelah selesai, Xiangyun akan menjelaskan semua yang telah terjadi di properti kami. " Tak satu pun dari apa yang dibicarakan ibu dan neneknya telah masuk ke telinga Pan Nianzhen. Dia baru saja menggigit Delapan Harta Bebek dan hampir menelan lidahnya karena itu rasanya enak. Dia tidak bisa tidak berpikir: bagaimana bisa ada makanan yang begitu lezat di dunia? Catatan TL: Pesta apa itu! Delapan Harta Karun Ikan rebus dengan acar kubis dan cabai Irisan daging babi dalam cabai Tahu kekaisaran (Tahu Pingqiao) Bakso dalam sup bening Juga, hanya pengingat bahwa/itu kami benar-benar memiliki glosarium makanan lengkap dengan gambar DAN resep, terima kasih di dapurku : www.novelgratis.com/document/d/1H2OfCjvOd4sZ2DmpRFun96q9eHMgiNMiPBhlNvO9lUw/edit

BOOKMARK