Tambah Bookmark

199

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 439

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 439: Tuan Muda Ketiga Di Sini (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Ketika Muxiang berbalik dan melihat Madam Sulung berdiri di belakangnya, ekspresinya berubah dan dia dengan cepat menutup buku rekening. Dia berdiri untuk memberi salam, "Nyonya Sulung, bagaimana Anda bisa berada di sini?" He Ying telah memulihkan akal sehatnya sekarang. Dia menyembunyikan keserakahan di matanya dan mengangkat dagunya, “Aku hanya berjalan-jalan karena aku bosan. Mengapa? Apakah Anda mencoba untuk mengorek bisnis saya? " “Tentu saja tidak, Nyonya Sulung. Jika Nyonya Sulung ingin berjalan-jalan, pelayan ini akan mengatur beberapa pelayan yang lebih cerah untuk menemani Anda. Meskipun musim dingin, masih ada beberapa area indah di sekitar kawasan kami. ” He Ying dapat merasakan bahwa/itu pelayan wanita ini Muxiang lebih tabah dan keras kepala. Dia berpikir sejenak sebelum menjawab, “Saya tidak akan menyusahkan Anda. Saya akan pergi ke matriark, lanjutkan dengan tugas Anda! " Muxiang mengantar Nyonya Tua ke pintu sebelum kembali untuk berurusan dengan pelayan penyaradan yang menjaga pintu. Pelayan kecil itu gemetar dan memohon belas kasihan, tetapi wajah Muxiang berubah menjadi ekspresi galak. Seorang pembantu lain yang berdiri di samping tidak dapat menahan getarannya sendiri saat melihat penampilan Muxiang. Kembali ke Liangzhou pada malam Malam Tahun Baru, para tamu yang datang ke He Estate kini duduk bersama di ruang tamu setelah makan isi mereka di pesta itu. Mereka tetap terjaga untuk menyambut Tahun Baru sampai lewat tengah malam. Chu Lian kemudian memerintahkan para pelayan untuk membawa mereka ke beberapa kamar untuk beristirahat. Chu Lian kembali ke halaman kecilnya sendiri dan meletakkan semua paket merah dan satu tas yang dia terima malam itu di atas meja. Dia duduk di sebelah meja dan membuka paket-paket merah menggunakan cahaya samar lentera di sekelilingnya. Membuka paket merah ini seperti membuka hadiah. Bagian yang paling menyenangkan adalah kejutan tepat sebelum membuka amplop. Dia belum mendapatkan paket merah untuk waktu yang lama di dunia modern, jadi dia ingin mengalami kegembiraan itu lagi. Sementara itu, meskipun sudah Tahun Baru, He Sanlang masih menarik wajah panjang di kamarnya, menyebabkan seluruh ruangan akan diselimuti dingin. Laiyue berdiri di satu sisi dengan ekspresi yang bertentangan - dia tidak tahu apakah dia harus duduk atau berdiri. Dia menggosok tangannya dan berkata, “Tuan Muda Ketiga, sudah terlambat. Luka Anda belum sepenuhnya sembuh, mengapa Anda tidak tidur lebih awal? ” Dia Changdi tidak memandangnya. Sebaliknya, ia menunjukkan telapak tangannya ke Laiyue, "Berikan padaku." Laiyue dengan cepat mengeluarkan kotak kayu tipis dan indah dari pakaiannya dan menawarkannya kepada tuan muda dengan kedua tangan, “Tuan Muda Ketiga, itu ada di sini. Pelayan ini selalu dekat setiap saat, pelayan ini tidak berani ceroboh. ” Dia Changdi mengambil kotak kayu tanpa kata lain. Sebuah ide muncul di benak Laiyue dan dia terbatuk ringan. Dia membungkuk dan membisikkan sebuah saran di telinga He Changdi, “Tuan Muda Ketiga, adalah hal yang biasa bagi pasangan untuk bersama. Karena ini akan menjadi hari pertama di tahun baru besok, sepertinya kamu harus menghabiskan malam bersama Nyonya Ketiga Ketiga, apapun yang terjadi. Meskipun Nyonya Ketiga Ketiga belum mengatakan apa-apa, dia pasti memikirkan Anda. Namun, dia masih muda jadi dia mungkin agak terlalu malu untuk menyebutkan apa pun. ” Wajah tampan He Changdi akhirnya meleleh sedikit setelah mendengar kata-kata Laiyue. Jari-jarinya yang ramping mencengkeram kotak kayu. Setelah beberapa saat, dia berkata, “Kamu benar. Saya akan menuju ke kamar Madam muda Anda malam ini kalau begitu! ” Elasi muncul di wajah Laiyue. Ketika He Changdi mengalihkan pandangannya, dia dengan cepat menyeka keringat dingin di dahinya dan menghela nafas lega. Dia berpikir sendiri, 'Sheesh, saya akhirnya mendorong beban ini ke Nyonya Muda Ketiga. Sekarang tidak peduli apa pun suasana Tuan Muda Ketiga itu, itu tidak akan menjadi masalah saya lagi! " Tidak mudah menjadi pelayan. Tidak hanya Laiyue yang harus mengurus kebutuhan sehari-hari majikannya, dia juga harus terus menebak apa yang diinginkan gurunya dan membantunya keluar dari situasi sosial yang canggung. Jika hal-hal berlanjut dengan cara ini, umurnya mungkin akan dipersingkat setidaknya sepuluh tahun. Dengan demikian, Laiyue dengan cepat memerintahkan beberapa pelayan untuk membawa He Sanlang ke halaman Chu Lian. Begitu mereka mengatur tuan muda mereka turun,Laiyue membuat pelariannya. Chu Lian masih dengan senang hati membuka paket merahnya di kamarnya! Ketika dia mendengar suara dari luar, dia merasa aneh dan memanggil pelayannya. Wenqing berlari masuk dan melaporkan, "Nyonya Ketiga Ketiga, Tuan Muda Ketiga ada di sini." Ah? Chu Lian menganga tanpa berkata-kata. Sudah sangat terlambat. Kenapa dia datang ke tempatnya bukannya beristirahat dengan nyaman di tempat tidurnya? Dia meletakkan dompet yang akan dia buka - yang diberikan Sima Hui padanya, dan mengikuti Wenqing ke ruang luar. Dia Changdi tidak dapat berjalan sendiri, jadi dia telah dibawa ke halaman Chu Lian oleh beberapa tentara keluarga. Saat ini, dia telah ditempatkan di tempat tidur perapian di ruang luar. Dia mengenakan jubah berlapis bulu hitam yang menonjolkan pucat wajahnya yang tampan saat ini. Matanya yang panjang dan sempit setengah tertutup dan bibirnya ditekan bersama. Dia berbaring miring di perapian. Karena tinggi badannya, kaki panjangnya menjulur sedikit melewati tempat tidur perapian, jadi dia menopangnya di sandaran tangan. Jari-jarinya yang ramping sedang bermain dengan cincin giok hijau di jempol kirinya. Chu Lian menyadari bahwa/itu He Changdi akan bermain dengan cincin setiap kali dia dalam pemikiran yang mendalam, sejak dia tanpa disadari memberinya cincin giok. Tertegun karena penampilannya yang dunia lain, Chu Lian berdiri di dekat pintu dalam keadaan linglung.

BOOKMARK