Tambah Bookmark

205

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 445

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 445: Perjamuan Ulang Tahun Putri Wei (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Matriark Dia telah tinggal di ibukota begitu lama sehingga dia memahami semua nuansa etiket yang dimainkan di sini. Wajahnya ramah, membuatnya terlihat mudah didekati meski usianya sama. “Tidak perlu bagi Anda untuk menyambut saya. Merupakan kehormatan bagi saya untuk diundang ke pesta ulang tahun Putri Wei. Aku harus merepotkan Senior Servant Lan untuk meneruskan berkatku kepada Putri Wei. ” He Ying berdiri di satu sisi. Ketika dia melihat bagaimana sopan ibunya bertindak terhadap seorang hamba, penghinaan muncul di ekspresinya. Orang ini bahkan bukan sang putri, dia hanyalah seorang pelayan. Apakah ibunya benar-benar perlu membelai hamba semata seperti ini, dengan gelarnya sebagai istri bangsawan peringkat pertama? Mungkinkah usianya sampai padanya? Senior Servant Lan bermata tajam, karena sesuai posisinya. Dia telah menangkap gerakan kecil He Ying. “Kamu terlalu sopan, matriark. Pelayan lama ini akan menyampaikan kata-kata Anda ke Princess Wei nanti. Ini akan menjadi malam tahun baru besok. Apakah sudah ada kabar dari Ibu Yang Terhormat Jinyi di utara? ” Senior Servant Lan telah menyebutkan Chu Lian di depan matriark He pada saat ini dengan sengaja. Orang pintar akan langsung menyadari apa yang dia maksud. Matriark Dia tidak pernah menjadi orang yang lamban sebagai pemimpin de-facto keluarganya. Senior Servant Lan tidak benar-benar bertanya tentang berita Chu Lian. Putri Wei telah mengirim dua pengawalnya bersama ketika Chu Lian pergi ke utara. Jika benar-benar ada kabar, Perkebunan Pangeran Wei mungkin akan tahu lebih awal dari mereka. Saat ini, dia menggunakan penyebutan Chu Lian untuk mengingatkannya bahwa/itu satu-satunya alasan mereka menerima undangan dan mengapa mereka sekarang dapat berbaur dengan Estate Pangeran Wei, murni karena upaya Chu Lian. Ketika Anda minum air, pikirkan orang yang menggali sumur. Matriark Dia menghela nafas, “Saya belum menerima kabar tentang dia. Saya selalu memikirkan Lian'er, tolong sampaikan rasa terima kasih saya kepada Putri Wei karena telah mengingat Lian'er. Jika ada berita, saya pasti akan segera mengirim pesan kepada sang putri. ” Ketika Senior Servant Lan melihat bahwa/itu matriark telah memahami pengingatnya, dia mengakhiri topiknya. Dia berbicara dengan sopan, “Lihat ini, hamba lama ini benar-benar lupa tentang waktu saat mengobrol. Permintaan maaf untuk menjaga Matriarch di sini keluar dalam angin dingin. Pelayan lama ini telah gagal dalam tugas saya. Matriark, sudah terlambat. Hamba tua ini akan memandu Anda ke pelataran dalam. ” He Ying sudah kehilangan kesabarannya beberapa waktu lalu ketika menunggu. Tidak sampai ketiga wanita itu naik ke sedan bahwa/itu pangeran prince telah mengatur untuk membawa mereka ke pengadilan bagian dalam yang Matriark Dia akhirnya mendapat kesempatan untuk memberikan peringatan keras kepada putrinya. "Nona Ying, tampang macam apa itu tadi?" Matriark Dia melagukan. He Ying terlalu keras kepala untuk menerima omelan dan balas membentak, “Ibu, apa yang kamu lakukan berbicara dengan baik kepada seorang pelayan tua? Bahkan jika dia berpakaian mewah, dia tetap hanya seorang pelayan. Kami akan kehilangan martabat kami jika kami merendahkan diri di depan seorang pelayan! " Matrairch Dia harrumph, kesal dengan nada putrinya. "Apa yang Anda tahu?! Pelayan yang kamu bicarakan itu adalah wanita pengadilan berpangkat tinggi! Pangkatnya bahkan lebih tinggi dari punyamu! ” He Ying membeku kaku karena terkejut, “Wanita tua itu adalah dayang istana?” Matriark Dia menekan amarahnya, tidak ingin memilikinya dengan putrinya saat ini. Namun, nada suaranya berubah lebih dingin, “Singkirkan kepongahanmu itu! Perjamuan ulang tahun ini sangat penting, dan begitu juga semua tamu di sini. Jika kamu menyinggung seseorang yang dihormati dan membuat musuh untukku, aku akan mengirimmu kembali ke Siyang. ” He Ying kembali menyusut. Baru setelah matriark mengeluarkan ancaman bahwa/itu dia benar-benar merasa takut. Kembali ketika dia masih menjadi kekasih muda di House Jing'an, rumah itu tidak se-termasyur seperti sekarang. Mereka bahkan tidak memiliki gelar yang mulia. Old Count Jing telah mendapatkan gelar itu dengan mempertaruhkan nyawanya di medan perang. Dengan demikian, dia tidak pernah berinteraksi banyak dengan para bangsawan di ibukota. Itu normal bahwa/itu dia tidak akan menyadari seorang pelayan senior yang tidak berperikemanusian akan menjadi wanita pengadilan yang resmi dan diberi gelar. Peringkat wanita pengadilan di Dinasti Wu Besar adalah samauntuk peringkat bangsawan yang mulia. Senior Servant Lan adalah gelar peringkat ketujuh paling tidak. Itu jauh lebih tinggi dari peringkat He Ying sendiri sekarang. Selain itu, para dayang istana selalu mendongak. Setelah keributan kecil ini, He Ying memutuskan untuk melepaskan semua udaranya dan tetap rendah pada hari ini. Pan Nianzhen yang penakut juga telah benar-benar ketakutan dari semua ini. Ibukotanya benar-benar penuh dengan segala macam barisan bangsawan. Jika batu secara acak jatuh dari langit, itu mungkin akan memukul seseorang dengan gelar yang mulia. Putri Wei sedang menunggu di aula utama di pelataran dalam untuk para tamunya. Ada banyak orang dan orang yang terhormat di sini hari ini. Sebagian dari mereka adalah istri bangsawan dari para menteri kabinet. Bahkan ada beberapa anggota klan kaisar peringkat tinggi di sekitar. Bahkan matriark Dia tidak mampu mengangkat kepalanya tinggi di depan semua orang ini. Dia buru-buru memberi salam kepada Princess Wei sebelum mundur dari lingkaran dengan He Ying dan Miss Pan. Old Duchess Zheng dan beberapa anggota senior lain dari rumah bangsawan berkumpul di satu area, secara alami membentuk lingkaran sosial. Matriark Dia memasuki lingkaran dan duduk. Old Duchess Zheng menyambutnya dengan senyum, “Hanya kami para wanita tua yang tersisa di lingkaran ini.” Setelah mengatakan itu, dia melirik He Ying, yang berada di belakang matriark He. Old Duchess Zheng dekat dengan Matriark He dan tahu tentang semua peristiwa yang telah terjadi di tanah mereka beberapa dekade yang lalu. Dia sedikit mengernyit sebelum melanjutkan, "Kapan Nona Ying kembali ke ibu kota?" Matriark Dia mengesampingkan perasaan sakit di hatinya dan membalas senyumnya. “Dia baru kembali beberapa hari yang lalu. Setelah bertahun-tahun, saya tidak bisa tenang dengan dia membesarkan anaknya di Siyang. Anak-anak muda di perkebunan saya tidak banyak sehingga saya merasa kesepian dengan mudah. Jadi, aku berpikir untuk membawa Nona Ying kembali. ” Sementara Old Duchess Zheng tidak menyetujui keputusan matriark, dia menyimpannya untuk dirinya sendiri dan tidak menyebutkannya di depan He Ying. Dia mengangguk, “Bagus sekali Anda membawanya kembali. Sekarang kita sudah tua, yang kita inginkan adalah melihat anak-anak kita bahagia di sisi kita! ” Setelah itu, Old Duchess Zheng berbalik ke Pan Nianzhen, yang kepalanya masih menunjuk ke tanah, "Ini ..." House Jing’an tidak memiliki anak muda yang merindukan usia ini. Dia telah melihat Chu Lian beberapa kali sebelumnya, jadi dia akan mengenalinya jika itu adalah Chu Lian. Matriark Dia tersenyum, “Ini cucuku. Dia kembali dari Siyang bersama ibunya. ”

BOOKMARK