Tambah Bookmark

208

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 449

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 449: Menjadi Marquis (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Setelah hari pertama Tahun Baru selesai, hari-hari setelahnya tampak berlalu dalam sekejap. Kota Liangzhou masih diselimuti salju, jadi siapa saja yang ingin melakukan perjalanan jauh harus naik perahu salju yang diperintahkan Chu Lian untuk dibuat. Menurut Urihan, yang tinggal di utara selama beberapa dekade, es musim dingin hanya akan mencair pada bulan kedua tahun ini. Ketika itu terjadi, lebih dari separuh dataran yang tertutup salju akan berubah menjadi lahan basah, yang sama berbahayanya dengan salju. Urihan dan putra-putranya sekarang tinggal di He Estate. Setelah menghabiskan beberapa waktu bersama mereka, Urihan sekarang bisa berbicara bahasa umum yang digunakan dalam Wu Besar pada tingkat dasar. Meskipun intonasinya sedikit aneh, tidak ada masalah dalam berkomunikasi dengan hal-hal sehari-hari. Setelah selamat dari uji coba yang sulit dengan Urihan dan putra-putranya, Chu Lian memiliki hubungan yang baik dengan mereka sekarang. Urihan hanya memiliki dua putra dan tidak putri dan Chu Lian bahkan lebih muda dari putra sulungnya Myeryen, jadi dia memanjakan Chu Lian seperti putrinya sendiri. Orang barbar adalah orang yang lugas dan tidak terikat oleh aturan dan etiket yang rumit seperti bangsawan dari Dinasti Wu Besar. Sebagai wanita muda yang jujur ​​yang lahir di dunia modern, Chu Lian merasa mudah bergaul dengan Urihan. Mereka bertindak lebih seperti kerabat yang sudah lama hilang satu sama lain. Kesehatan Narisong yang berusia sebelas tahun perlahan membaik setelah hari-hari dengan makanan dan obat-obatan bergizi yang tepat di He Estate. Sekarang kedua bersaudara itu bekerja di bawah Manajer Qin. Chu Lian sudah mendiskusikan masalah Urihan dan putranya dengan He Sanlang. Mereka akan membawa ketiganya bersama mereka ketika mereka kembali ke ibu kota, dan mereka akan tinggal bersama mereka mulai sekarang. Yang biasanya 'berpikiran sempit' He Sanlang telah dengan murah hati setuju dengan saran Chu Lian untuk masalah ini. Ini telah menyebabkan Chu Lian mengkonfirmasikannya lagi karena dia tidak yakin apakah dia telah mendengarnya dengan jelas. Baru kemudian dia yakin dia tidak bercanda. Chu Lian duduk di samping tempat tidur He Changdi dengan semangkuk obat di tangan. Menemukan keintiman tiba-tiba suaminya yang aneh, dia bertanya, "He Changdi, kapan kamu menjadi begitu menyenangkan?" Dia Changdi melirik sekilas padanya sebelum dia menutup matanya, menyembunyikan kilatan emosi di kedalaman mereka. Perubahan suasana hatinya tidak dapat dideteksi dari nada suaranya, "Kapan aku pernah menjadi sesuatu yang tidak menyenangkan?" Chu Lian telah mengaduk ramuan di mangkuk dengan sendok. Dia memutar matanya ketika dia mendengar jawaban He Changdi, “Kapan kamu pernah menyenangkan? Kamu menjadi marah jika aku tinggal sebentar lagi bersama Suster Hui! ” Ujung telinga He Changdi memerah. Dia kemudian mengerutkan bibirnya dan tetap diam. Selama waktu yang mereka habiskan bersama dalam beberapa hari terakhir, mereka tidak terpaku satu sama lain sepanjang waktu, tetapi mereka masih berbagi tempat tidur yang sama dan makan ketiga makanan bersama setiap hari. Sekarang, mereka berdua lebih akrab satu sama lain. Chu Lian selalu cerdas, jadi dia memiliki pemahaman yang jauh lebih baik tentang betapa canggung suaminya sekarang. Fakta bahwa/itu dia telah mengerutkan bibirnya dan mempertahankan keheningannya mungkin berarti bahwa/itu dia telah membenarkan tindakannya sendiri untuk dirinya sendiri seratus kali lipat. Mulut Chu Lian berkedut. Dia ingin memasukkan semangkuk obat ke tangannya. Dia Sanlang sengaja diam, sehingga Chu Lian hanya bisa datang untuk berkompromi. Apa yang bisa dia lakukan karena dia masih terluka? Dia mengundurkan diri untuk nasibnya, dan mengangkat sesendok obat ke mulut He Sanlang. Baru pada saat itulah He Changdi akhirnya membuka mulut untuk mengambil obat pahit. Chu Lian terdiam. Dia telah mencoba mencicipi obat yang dia minum karena penasaran sebelumnya. Itu pahit sekali! Jika dia punya pilihan, dia tidak akan bisa menyesap sedikit pun. Bukankah lebih baik untuk menelan semuanya dengan mengingat betapa pahitnya itu? Mengapa dia bersikeras memberinya makan sesendok dengan sesendok teh? Mungkinkah He Sanlang telah kehilangan rasa seleranya? Dia bahkan terlihat sangat senang meminumnya, sungguh aneh. Chu Lian mulai mendiskusikan masalah yang ada di tangannya hanya setelah dia menyelesaikan seteguk terakhir obat-obatan. “Saya akan pergi nanti, dan saya mungkin hanya bisa kembali di sore hari. Dokter akan datang ke perkebunan nanti untuk meresepkan lebih banyak medicine, jadi biarkan Laiyue hadir padanya. " Dia Sanlang awalnya dalam suasana hati yang baik. Namun, kata-kata istrinya segera membuat suasana hatinya berubah menjadi buruk. Tidak banyak perubahan dalam ekspresinya, karena dia sudah memiliki wajah yang dingin dan tampan, tetapi matanya tampak sedikit gelap. Auranya menjadi begitu mengesankan sehingga membuat orang lain membeku, tetapi dia tidak menyadarinya. "Kemana kamu pergi?" Chu Lian tahu bahwa/itu dia melompat ke kesimpulan dalam pikirannya lagi, jadi dia meyakinkannya, “Dapatkan Laiyue untuk mengikutiku kemudian. Aku akan meminta Wenqing dan Paman Mo tetap di sini untuk mengurus semuanya. ” Mereka adalah suami dan istri, jadi dia tidak ingin menyembunyikannya dalam kegelapan tentang apa yang dia lakukan. Dengan demikian, dia mungkin juga membuka semua yang dia lakukan pada jam tangannya. Jika Laiyue mengikuti, He Sanlang pasti akan percaya apa yang dilaporkan Laiyue tentang perbuatannya. Pada akhirnya, He Changdi setuju, tetapi dia tidak lupa untuk mengingatkannya, "Bawalah lebih banyak penjaga bersamamu." Dengan tertawa, Chu Lian tiba-tiba mencium pipinya, lalu dengan cepat membuatnya melarikan diri. Suara tawa yang manis seperti lonceng terdengar di ruangan itu. He Sanlang tercengang oleh ciuman tiba-tiba Chu Lian. Hanya setelah dia lama pergi, dia berhasil mendapatkan kembali akal sehatnya. Reaksi pertamanya adalah memerah keras. Untungnya, tidak ada orang lain di ruangan ini saat ini, jika tidak mereka akan menyaksikan Tuan Muda Ketiga berwajah poker tersipu setelah diserang oleh Nyonya Muda Ketiga. Pemandangan saja kemungkinan akan mengguncang mereka ke inti mereka dan mereka bahkan mungkin khawatir bahwa/itu ia telah dirasuki. Manajer Qin sudah menyiapkan perahu salju untuk keberangkatan. Chu Lian dibantu naik ke perahu salju oleh Wenlan. Dia dan Wenlan berbagi kapal salju dengan Li Yue. Laiyue dan Manajer Qin duduk di tempat lain. Tempat-tempat yang mereka tuju hari ini tidak terlalu jauh, hanya perlu sekitar satu jam untuk sampai ke yang terdekat. Ketika mereka tiba di area pertama, Chu Lian mengangkat tirai di kereta sedikit untuk melihat keenam tenda kokoh di dekatnya. Ada orang-orang barbar yang bepergian ke tenda dari segala arah dari waktu ke waktu. Sebagian besar orang barbar itu menggiring yak, kuda, dan kambing. Ada juga beberapa yang membawa kambing dan kulit yak. Namun, mereka semua berbagi satu ciri umum, yaitu tubuh kurus dan wajah kurus. Seseorang dengan pengalaman akan dapat mengatakan bahwa/itu mereka telah menjadi seperti ini karena kualitas hidup mereka. Itu mungkin tidak disebabkan oleh kekurangan makanan. Mungkin ada beberapa penyebab munculnya kuyu mereka. Tidak makan garam untuk waktu yang lama, atau ketidakseimbangan gizi karena hanya makan daging untuk waktu yang lama. Bahkan mungkin karena mereka kekurangan batu bara untuk memberi mereka kehangatan. Daerah kecil dengan enam tenda di tengah adalah pasar sederhana yang disiapkan khusus untuk mereka berdagang barang.

BOOKMARK