Tambah Bookmark

209

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 450

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 450: Kembali ke Ibukota (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Chu Lian tidak segera keluar dari pena hangat. Dia hanya mengangkat tirai dan mengawasi. Hanya ketika dia yakin bahwa/itu semuanya berjalan lancar di sini dia mengirim pesanan untuk pindah ke tempat berikutnya. Sama seperti Chu Lian telah meramalkan, mereka sudah kembali di He Estate di sore hari. Chu Lian sangat lelah keluar dari perjalanan panjang itu sehingga dia cepat makan makanan sederhana dan pergi untuk tidur siangnya. Dia Sanlang mengambil kesempatan ini untuk memanggil Laiyue untuk beberapa pertanyaan. Kegembiraan Laiyue muncul di seluruh wajahnya. Saat dia memasuki ruangan, tanpa ada dorongan dari He Changdi, semua kata-katanya sudah keluar dari mulutnya seperti kacang. “Tuan Muda Ketiga, Nyonya Ketiga Ketiga luar biasa! Pelayan ini mulai bertanya-tanya apakah Nyonya Muda Ketiga adalah reinkarnasi dari Dewa Kekayaan! Dia benar-benar berhasil menemukan peluang bisnis di sini di utara yang sepi ini. ” Mendengar ini, He Changdi mengerutkan kening. Dia membuat suara 'mm' untuk mendorong Laiyue menjelaskan lebih lanjut. Laiyue gemetar dan cepat menahan kegembiraannya untuk membuat laporan yang tepat. Ketika Laiyue selesai melaporkan semua yang dia lihat hari ini, He Sanlang tercengang. Dengan kenyamanan perahu salju, Chu Lian telah mengirim beberapa orang ke Suzhou untuk berdagang untuk sejumlah besar kebutuhan pokok. Misalnya, kain kasar, sayuran asin, batu bara, minyak lampu dan berbagai macam tanaman biji-bijian. Setelah itu, mereka membaginya dan membawa mereka ke beberapa daerah yang ditentukan. Orang-orang barbar yang kekurangan barang-barang pokok ini bisa berdagang untuk mereka dengan ternak mereka: yak, kuda dan kambing. Seekor lendir tunggal akan membuat orang-orang barbar itu hanya sebotol kecil sayuran asin sebagai balasannya. Mata Laiyue hampir keluar dari kepalanya karena absurditas. Jika dia tidak melihatnya dengan mata kepalanya sendiri, dia mungkin tidak akan mempercayainya. Kembali ke ibu kota, satu yak berharga setidaknya sepuluh tael perak, dan itu adalah komoditas langka! Meskipun Nyonya Ketiga Ketiga mereka sangat 'kejam', orang barbar itu benar-benar senang saat berdagang. Mereka bahkan tampak seperti mereka baru saja mencetak banyak hal. Itu membuat Laiyue benar-benar terperangah menyaksikan. Hukum dalam Dinasti Wu Besar melarang perdagangan sumber daya penting seperti garam dan besi ke negara lain. Chu Lian adalah warga negara yang jujur ​​dan taat hukum, jadi alih-alih menjual garam, dia menjual sayuran asin! Bagaimanapun, orang barbar tidak pilih-pilih tentang itu, mereka senang asalkan asin. He Sanlang tidak mengira Chu Lian memiliki gagasan menghasilkan uang yang brilian seperti itu. Bahkan jika mereka tidak memproses ternak barbar, mereka bisa menjualnya karena setidaknya sepuluh kali nilai asli dari barang yang mereka jual. Itu adalah perdagangan yang sangat menguntungkan. Dia Changdi menggelengkan kepalanya. Ketika dia memikirkan bagaimana harta mereka tidak dapat mengumpulkan seribu tael untuk biaya obat bulanan ibunya, dia tersenyum tak berdaya. Namun, sebagai lelaki, ia tidak bisa membiarkan istrinya lelah berusaha mendapatkan uang untuk keluarga. Sudah waktunya bagi dia untuk mulai membuat rencananya sendiri untuk mendapatkan uang sekarang. Sambil berpikir demikian, dia melambaikan tangan Laiyue dan berbisik ke telinganya. Kali ini, giliran Laiyue yang tertegun. Tubuhnya benar-benar membeku. Dia menelan ludah dan bertanya sambil gemetar, "T-Ketiga Tuan Muda, apa yang Anda katakan ... apakah ... itu benar?" Ekspresi He Sanlang tidak berubah sepanjang pertukaran ini. Dia dengan tenang mengangguk sebagai jawaban, “Bawa Tang Yan kesini besok siang. Katakan padanya bahwa/itu aku punya sesuatu untuk dibicarakan dengannya. ” Laiyue mengangguk dengan paksa, "Pelayan ini akan melakukan apa yang kamu katakan!" Sore itu adalah periode yang paling tenang hari itu untuk kamp perbatasan utara. Sima Hui terlalu bosan untuk tinggal di kamp, ​​jadi dia sering membawa penjaga bersamanya ke He Estate untuk mencari Chu Lian. Meskipun dia tidak pernah bisa mendapatkan ekspresi penyambutan dari He Sanlang setiap kali, Sima Hui sudah memilih untuk mengabaikannya. Chu Lian telah menemukan kesempatan untuk mengembalikan jimat kuda yang diberikan Sima Hui padanya dan dia telah menjelaskan seluruh cerita kepada Sima Hui. Sima Hui adalah orang yang pintar dan tidak menolak kembalinya hadiah itu. Dia hanya berbalik ke ajudannya perempuan, yang kemudian menawarkan hiasan kepala berlapis emas ke Chu Lianitu bahkan lebih berharga daripada jimat batu giok. Dia Sanlang sangat marah ketika dia tahu. Setelah hari Festival Lentera berlalu, keputusan kekaisaran dari ibu kota akhirnya mencapai utara. Siapa pun yang telah berkontribusi pada upaya perang di tentara semua diberi beberapa penghargaan. Hanya orang-orang yang telah mencapai reward besar seperti Jenderal Besar Qian, He Changdi, Sima Hui dan Kapten Guo akan menerima imbalan mereka kembali di ibukota. Semua orang tahu bahwa/itu Kaisar telah menganugerahkan gelar marquis pada He Changdi. Meskipun banyak dari mereka yang iri, mereka mengaguminya pertama dan terutama. Dia Changdi yang telah berkontribusi perahu salju tepat waktu dan pergi ke Su City dengan kelompok elit untuk membawa persediaan kembali untuk menyelamatkan mereka. Dia bahkan pergi melawan tentara barat laut dan Xiao Bojian untuk melakukannya. Tanpa dia, pasukan perbatasan utara tidak akan bisa menang dalam perang. Meskipun mengangkut persediaan adalah masalah kecil, itu adalah kunci kemenangan. Bahaya yang dia hadapi ketika melakukan hal itu tidak kurang dari menghadapi Tuhun dalam pertempuran. Selanjutnya, He Sanlang telah membunuh banyak Tuhun di medan perang seperti yang mereka miliki. Dengan demikian, saudara-saudaranya di dalam pasukan semua senang dan puas melihat bahwa/itu dia telah dianugerahkan gelar bangsawan. Karena mereka telah menerima dekrit kekaisaran dan susunan perintah berikutnya, kekhawatiran pasukan perbatasan utara hilang. Jenderal Besar Qian kemudian memutuskan untuk membawa semua pria yang telah memberikan layanan luar biasa kembali ke ibukota untuk hadiah mereka. Karena ibu mertuanya, Countess Jing'an, masih menunggu bunga Snow Mountain Mists untuk mengobati penyakitnya, Chu Lian tidak dapat tinggal terlalu lama di utara. Pada tanggal dua puluh bulan, Chu Lian membuat persiapan untuk kembali ke ibu kota. Cedera He Sanlang belum sepenuhnya sembuh, jadi mereka harus menghindarkannya terlalu banyak dalam perjalanan kembali. Ini berarti dia tidak dapat melakukan perjalanan terlalu cepat. Dengan demikian, Jenderal Besar Qian memerintahkan He Changdi dan istrinya untuk berangkat lebih awal dengan Jenderal Sima dan yang lainnya. Dalam empat atau lima hari, Jenderal Qian akan menyusul mereka dengan para pria lainnya.

BOOKMARK