Tambah Bookmark

211

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 452

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 452: A Little Fatter (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Chu Lian tidak mengharapkan tindakan kurang ajar semacam itu darinya. Dia memelototinya dengan ganas sebagai peringatan. Tetapi siapa yang tahu bahwa/itu He Changdi tidak tahu apa-apa tentang menahan diri? Dia terus menggosok daerah yang lembut dan ceria itu dengan kekuatan. Dia bersandar pada Chu Lian, mengistirahatkan kepalanya di bahunya. Dia mengendus bau harum samar dari tubuhnya dan menyentuh bibirnya ke telinga memerah. Dia meminta dengan cara sombong, "Lian'er, Anda akan berbagi kereta dengan saya besok." Chu Lian merasa bahwa/itu suaminya yang gila tiba-tiba berubah menjadi anak yang sangat posesif sejak dia terluka. Dengan apa yang baru saja dia katakan, dia mampu menyimpulkan alasan di balik tindakannya sebelumnya. Chu Lian bertanya tanpa daya, “Bagaimana dengan Suster Hui?” Sima Hui adalah seorang wanita, jadi dia tidak bisa hanya meremas ke pena hangat dengan mereka berdua. Selain itu, dia memiliki hubungan yang baik dengan Sima Hui. Jenderal perempuan itu telah merawatnya dengan baik ketika dia tinggal di kamp perbatasan. Tidaklah tepat baginya untuk mengatur Sima Hui ke samping hanya untuk menemani He Sanlang. "Dia akan baik-baik saja di gerbong sendiri." Setelah diabaikan oleh istrinya sepanjang hari, He Sanlang mulai menjadi keras kepala. Chu Lian hampir bisa merasakan keringat menetes di kepalanya. Bagaimana dia tidak menyadari sebelumnya bahwa/itu pria ini begitu keras kepala dan posesif? Dia bahkan cemburu pada wanita lain. Dari apa yang dia pahami tentang He Changdi, Chu Lian tahu bahwa/itu jika dia tidak memberinya jawaban yang tepat sekarang, tidak akan ada akhir untuk malam ini. Chu Lian meletakkan tangannya di dadanya dan dengan paksa mendorongnya pergi untuk menciptakan beberapa ruang di antara mereka. Dia Sanlang menatapnya dengan kepala miring ke bawah, jelas tidak senang. Chu Lian menatap wajah tampannya dan tersenyum. Matanya yang indah membentuk bulan sabit. Melihat senyumnya seperti menyaksikan bunga harum bermekaran seketika dan itu membuat He Sanlang terpesona. Chu Lian tiba-tiba mengaitkan lengannya di leher He Changdi dan dengan paksa menariknya ke bawah. Dia Sanlang dengan patuh membungkuk sampai kepalanya pada tingkat yang sama seperti miliknya. Tatapan mereka bertemu;Chu Lian bisa melihat setiap bulu matanya dengan jelas. Senyum di wajah Chu Lian melebar sedikit lagi. Dia mengatur bibirnya di samping telinga He Changdi dan membisikkan sesuatu. Setelah Chu Lian selesai berbicara, ekspresi dingin He Changdi meleleh, hanya untuk mengungkapkan kehangatan yang berkilauan di bawahnya. Pupil matanya membesar sampai matanya seperti lubang hitam, seolah mencoba menghisapnya ke dalam jiwanya. Dengan suara serak, dia mencari konfirmasi darinya, “Benarkah?” Chu Lian menolak untuk mengulanginya, jadi dia terus tersenyum padanya dengan lengan di lehernya. Dia Changdi mengangkatnya dengan satu tangan di pinggangnya dan yang lain di bawah pantatnya. Dengan sedikit usaha itu, dia berhasil menggendongnya seperti anak kecil, membuatnya takut mengencangkan cengkeramannya di lehernya. Ini adalah momen yang beruntung bagi He Sanlang. Sementara Chu Lian panik, dia menempelkan dadanya ke wajahnya secara tidak sengaja. Ketika Chu Lian akhirnya menyadari apa yang terjadi, wajahnya merah melampaui keyakinan. Kaki He Sanlang masih belum benar-benar pulih, jadi meskipun dia sangat gembira, dia tidak berani membuat gerakan gegabah lagi. Setelah membawa Chu Lian untuk sementara waktu, dia menurunkannya. Dia secara pribadi merapikan pakaian Chu Lian yang acak-acakan, sebelum memperingatkannya dengan suara yang dalam, “Kamu tidak bisa berbohong padaku! Atau Anda akan menghadapi konsekuensinya! ” Blush on wajah Chu Lian belum surut, jadi ketika dia mendengar apa yang dia katakan, dia hanya bisa mengangguk diam-diam untuk mengabaikannya. Ketika tiba waktunya makan malam, Laiyue memperhatikan bahwa/itu tuannya berada dalam suasana hati yang jauh lebih baik dari biasanya. Dia hanya berani mengintipnya dari waktu ke waktu, bertanya-tanya apa yang bisa terjadi untuk membuat Tuan Muda Ketiga ini bahagia. Duduk di samping suaminya, Chu Lian jelas bisa merasakan perubahan dalam dirinya juga. He Sanlang yang biasanya pendiam dan terkendali sekarang sedang tersenyum sesekali sambil makan. Dia mengangkat mangkuk nasi untuk menyembunyikan gulungan matanya yang tidak bisa dia tahan. Dia hanya berjanji untuk menyempurnakan pernikahan mereka ketika mereka kembali ke ibu kota. Lihatlah betapa bahagianya dia dari hal itu. Keesokan harinya, mereka meninggalkan Suzhou dengan cara yang samatelah tiba: dengan Chu Lian berbagi kereta dengan Sima Hui, sementara He Changdi duduk sendirian. Laiyue menganggapnya aneh. Suasana hati Tuan Muda Ketiga yang baik belum memudar sama sekali sejak dia naik kereta. Tuan Muda Ketiga bahkan tidak memerintahkannya untuk mengganggu Nyonya Muda Ketiga selama waktu makan siang. Ketika Chu Lian memulai perjalanan ke utara, dia telah mengambil jalan kecil yang sunyi dan sepi sehingga dia bisa sampai di sana secepat mungkin. Itu berbeda sekarang karena mereka tidak terburu-buru. Dia pergi berbelanja di seluruh perjalanan kembali ke ibu kota. Lebih jauh lagi, Sima Hui adalah seseorang yang tahu bagaimana bersenang-senang, sama seperti dia, jadi mereka berkeliling melihat semua toko dan berbelanja dengan ganas. Dia membeli banyak makanan khas setempat di sepanjang jalan. Sima Hui berasal dari keluarga kaya, sementara Chu Lian tidak pernah kekurangan uang sejak ia membuka Guilin Restaurant. Jadi, selama perjalanan ke ibu kota, kedua wanita menghabiskan setidaknya tiga ribu tael di antara mereka. Pembantaian itu benar-benar mengejutkan Laiyue hingga tidak bisa berkata-kata. Dia memikirkan bagaimana jumlah Nyonya Ketiga yang baru saja menghabiskan hampir sama dengan semua yang dia dan Tuan Muda Ketiga bawa ketika mereka pergi ke perbatasan utara. Melihat seberapa banyak Pemborosan Nyonya Muda Ketiga, dia khawatir apakah Tuan Muda Ketiga akan dapat mendukung gaya hidupnya. Dia Changdi, di sisi lain, tampaknya tidak peduli sama sekali. Dia bahkan memerintahkan Laiyue untuk mengikuti Chu Lian, mencatat apa yang dia sukai, dan melaporkan semuanya kembali padanya nanti. Perjalanan mereka berlanjut dengan cara ini sampai Chongzhou, di mana Jenderal Besar Qian dan para petugas lainnya menyusul mereka. Sejak saat itu, laju perjalanan mereka ke ibukota menjadi lebih cepat. Meskipun kecepatannya telah meningkat, masih membutuhkan waktu sekitar dua puluh hari. Ketika mereka sampai di Zhangzhou, kota terdekat dari ibu kota, He Sanlang sudah bisa menunggang kuda seperti biasa. Mereka bertemu dengan Pangeran Jin dan He Erlang di sana, yang baru saja menyelesaikan kasus korupsi di Zhangzhou, dan memutuskan untuk kembali ke ibu kota bersama setelah beberapa diskusi. Meskipun Chu Lian dan yang lainnya belum tiba di ibu kota, mereka sudah mengirim surat di depan mereka. Semua orang, termasuk Matriark He, Countess Jing'an dan Putri Duanjia, dengan bersemangat menunggu pasangan itu untuk kembali sekarang.

BOOKMARK