Tambah Bookmark

212

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 453

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 453: A Little Fatter (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Dia Changdi berbagi kereta dengan Pangeran Jin. Mereka belum bertemu dalam waktu yang lama tetapi mereka masih bergaul seperti mereka tidak berpisah. Pangeran Jin tampak lebih kuyu daripada sebelumnya. Sekarang ada gloomy cast ke mata birunya yang tidak normal. Dia juga menjadi lebih kurus. Dia Changdi melirik teman dekatnya dan secara pribadi mengisi gelasnya. Pemanasan alkohol di atas anglo hari ini adalah anggur susu, makanan khas setempat di utara. Kandungan alkoholnya rendah dan itu bergizi untuk tubuh. Mereka tidak akan mabuk juga, jadi sangat cocok untuk acara ini. "Yang Mulia, apakah Anda menemukan sesuatu ketika menyelidiki korupsi di Zhangzhou?" Pangeran Jin yang lembut dan halus diam sejenak, sebelum mengangkat cangkir kecil dan menenggak alkohol seperti itu adalah bentuk pelepasan. Dia kemudian mengambil panci anggur dan menenggak tiga cangkir lagi sebelum dia berhasil menenangkan emosinya. "Ah-di, aku menemukan sesuatu." Dia mata Sanlang adalah gelap seperti langit malam yang tak terbatas ketika dia melihat ke arah temannya. Tidak ada yang berubah dalam ekspresinya, seolah dia sudah menduga jawabannya. Alis Prince Jin tertarik bersama dan dia mengencangkan cengkeramannya di cangkir, "Ah-di, kamu tahu ini akan terjadi sejak lama, kan?" Dia Sanlang juga menenggak secangkir anggur susunya sekaligus. Keheningannya sebaik jawaban. “Dulu, sebelum kamu berangkat ke Liangzhou. Anda menyarankan saya untuk menyelidiki kasus ini karena Anda sudah menebak apa yang terjadi. ” Kepahitan muncul di dasar hati He Sanlang. Dia tidak bisa menebaknya sama sekali. Dia pernah mengalami semuanya sendiri sekali! Kesedihan itu adalah sesuatu yang dia tidak ingin temannya mengalaminya lagi. Karena dia telah bereinkarnasi, dia harus membiarkan teman baiknya melihat sendiri sifat asli dari pasangan ibu dan anak itu! "Meskipun aku seorang teman dekat Yang Mulia, ada beberapa hal yang tidak akan kamu percaya bahkan jika aku mengatakannya secara langsung." He Sanlang akhirnya angkat bicara. Cahaya di mata biru Pangeran Jin memudar bahkan lebih. Dia menatap ke udara tipis untuk sementara, sebelum tertawa kecil, “Kamu benar. Jika saya tidak melihatnya sendiri ... Jika itu tidak diselidiki sendiri ... saya tidak akan memercayainya bahkan jika Anda mengatakannya di depan wajah saya. " Namun, sekarang kebenaran yang buruk itu telah disajikan tepat di depannya. Dia tidak punya pilihan lain selain mempercayainya! Lelucon apa itu! Jadi orang-orang yang paling dia perhatikan selalu menganggapnya sebagai bidak catur yang bisa dikorbankan setiap saat. Dia hanyalah perisai bagi Putra Mahkota. Dalam kehidupan masa lalu He Sanlang, Pangeran Jin telah dijebak dan dijatuhi hukuman mati karena ia secara membuta mempercayai orang-orang yang sangat ia sayangi. Saat itu, meskipun He Sanlang telah memperingatkannya, Pangeran Jin tidak mengambil apa yang dikatakannya dengan serius. Banyak kemudian ketika masalah itu terungkap, telah terungkap bahwa/itu Pangeran Jin telah dijebak. Pada saat itu, meski ingin menyelamatkan sahabatnya, He Sanlang mengikat tangannya karena House Jing'an sendiri berada dalam bahaya. Kedua pria itu terdiam di dalam kereta. Setelah beberapa lama, Pangeran Jin akhirnya berbicara, “Ah-di, saya merasa tidak enak. Minumlah dengan saya. " He Sanlang tidak berbicara sepatah kata pun. Satu-satunya tindakannya adalah menuangkan anggur untuk Pangeran Jin secara pribadi. Pangeran Jin akhirnya memulihkan sedikit semangatnya setelah tidur di kereta. Dia merapikan rambutnya, turun dari kereta dan beralih ke kuda bersama dengan He Changdi. Dua pria tampan, satu berpakaian hitam dan yang lain dalam angkatan laut, mengendarai berdampingan di bawah sinar matahari yang hangat, membentuk adegan yang sangat memikat mata. Salah satu dari mereka memiliki aura yang hangat dan elegan, sementara yang lain lebih keren dan tegas. Senyum Pangeran Jin membangkitkan pikiran musim semi, sementara fitur tampan He Sanlang terselubung dalam udara yang dingin namun luar biasa. Mereka berada di pinggiran kota di mana jalannya lebar dan cuacanya cerah hari ini. Chu Lian tidak bisa terjebak di kereta lebih lama lagi, jadi dia meminta Sima Hui untuk mengajarinya cara menunggang kuda. Sima Hui secara khusus memerintahkan ajudannya perempuan untuk mempersiapkan kuda kastanye yang lembut untuk Chu Lian, serta pelana yang tepat, sebelum dia mulai mengajar Chu Lian dasar-dasarnya. ChuLian selalu cerdas dan berani. Dalam waktu kurang dari tiga puluh menit, dia sudah bisa menggunakan kendali untuk mengendalikan kuda dan berlari menuruni jalan raya. Tepat pada saat ini, mereka mendengar suara suara kuda cepat dari belakang, jadi kedua wanita itu berbalik dengan kebingungan. Itu adalah Pangeran Jin dan He Changdi yang datang ke arah mereka. Meskipun itu bukan pertama kalinya Sima Hui pergi ke ibu kota, dia belum pernah bertemu dengan Pangeran Keempat sebelumnya. Pria yang mengendarai gunungnya dari kejauhan memiliki mata yang berwarna aneh. Meskipun tidak ada yang tercermin di mata berwarna terang itu, Sima Hui merasa seolah melihat bayangan dirinya di dalamnya. Takut bahwa/itu Sima Hui mungkin tidak menyesuaikan diri dengan sikap yang pantas terhadap Pangeran Jin, Chu Lian buru-buru mengucapkan kata-kata "Pangeran Keempat" padanya. Dengan bantuan petunjuk Chu Lian, jejak kesadaran muncul pada Sima Hui dan dia mengingat kembali sedikit yang dia dengar tentang dia. Dia sebelumnya mendengar bahwa/itu pangeran keempat berbeda dari kebanyakan orang, tetapi dia tidak berpikir bahwa/itu itu merujuk pada matanya. Di keluarga kekaisaran, mata yang berbeda warna tidak dianggap menguntungkan. Mempertimbangkan fakta bahwa/itu ibu kandungnya, Selir Xian, telah meninggal ketika dia masih anak-anak, orang bisa membayangkan bahwa/itu hari-harinya tumbuh di istana tidak mudah. Sima Hui juga kehilangan orang tuanya ketika dia masih kecil, jadi dia bersimpati dengan penderitaan Pangeran Jin. Suatu tanda kebaikan dan kelembutan menunjukkan dalam tatapan yang diarahkan padanya. Mata abnormal Pangeran Jin, penampilannya setara dengan He Changdi. Mereka berdua pria yang luar biasa tampan yang sulit didapat. Ketika He Sanlang dan Pangeran Jin mendekati mereka, Chu Lian menyapa sang pangeran dengan senyuman, "Salam, Yang Mulia." "Jinyi, kita belum bertemu selama beberapa bulan, tetapi kamu sedikit lebih gemuk daripada di utara."

BOOKMARK