Tambah Bookmark

213

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 454

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 454: Mengembalikan Rumah (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Sudut mulut Chu Lian berkedut. Tidak ada hal baik yang pernah terjadi setiap kali dia bertemu Pangeran Jin. Dia tidak meninggalkan sedikit pun belas kasihan dalam kata-katanya untuknya. Apakah dia tidak tahu bahwa/itu wanita benci disebut gemuk ?! Lebih jauh lagi, itu adalah jenis kecantikan yang tampak lemah dan tipis yang disukai di dalam Dinasti Wu Besar. Chu Lian berhasil memeras senyum canggung untuk Pangeran Jin sebelum memperkenalkan Sima Hui padanya. Sima Hui memiliki udara yang berani dan berani padanya karena dia menghabiskan begitu banyak waktu di tentara. Dia telah memperdagangkan cadangan yang dimiliki oleh sebagian besar wanita mulia untuk sikap yang ramah dan bermartabat. Entah bagaimana, pangeran keempat yang jarang berinteraksi dengan wanita asing bergaul dengan dia dengan baik. Chu Lian mengikuti di belakang mereka sambil memegang kendali kuda, melihat punggung mereka dengan percikan ide pembentukan. Penulis cerita asli hanya menyebutkan Sima Hui dalam satu baris. Dari apa yang dia tahu, pangeran keempat belum pernah bertemu Sima Hui sebelumnya. Namun, mereka berdua tampak seperti teman lama sekarang. Mata berbentuk almond Chu Lian berkilau terang sekarang. Bahkan bibirnya telah miring ke atas dalam lengkungan. Tepat ketika dia tenggelam dalam pikirannya, kudanya tiba-tiba berubah arah dan mencoba menuju ke sisi jalan, membuatnya ketakutan. Ketika dia dengan cepat berbalik untuk melihat, dia menyadari bahwa/itu itu semua yang dilakukan He Sanlang. Dia mengeluh, “Dia Changdi! Apa yang sedang kamu lakukan?" Dia Sanlang berbalik ke arahnya dengan senyum samar sambil terus memimpin kudanya pergi. "Mengajari Anda untuk bersepeda." Chu Lian berteriak dengan waspada saat kuda betina yang lembut di bawahnya tiba-tiba mulai berderap. Wajahnya berubah pucat karena ketakutan. Saat dia merasa seolah-olah dia akan jatuh dari kuda, sesuatu mengencang di pinggangnya dan menariknya ke udara. Ketika akhirnya dia sadar kembali, dia sudah duduk di atas gunung He Changdi. Chu Lian masih dalam keadaan panik. Dia mencengkeram erat ke pinggang sempit He Sanlang setelah dia berlindung di pelukannya. Meskipun hanya memiliki satu tangan di kendali dan satu tangan di sekitar Chu Lian, He Changdi merasa nyaman bahkan ketika kudanya berderap dengan bebas. Ketika mereka melakukan perjalanan di bawah langit yang cerah, ada senyum hangat dan ramah di wajah He Sanlang yang belum pernah terlihat sebelumnya bahkan di kehidupan masa lalunya. Setelah Chu Lian telah memulihkan napasnya, dia mencubit lengannya dengan paksa dalam kemarahan. Mata He Changdi berkedut kesakitan. Dia menurunkan pandangannya tanpa daya, “Chu Lian, jika kamu terus mencubitku sekeras itu, aku akan kehilangan peganganku pada tali kekang dan kami akan benar-benar jatuh dari kuda.” Chu Lian menatapnya dengan sengit, "Kamu tidak diperbolehkan melakukan itu lagi!" He Sanlang menunduk dan menempatkan ciuman di pipinya yang halus dan memerah. “Maka Anda tidak bisa membiarkan orang lain mengajari Anda cara naik di lain waktu. Hanya saya yang diizinkan mengajari Anda. " "Saya tahu cara naik sekarang, jadi Anda tidak perlu mengajari saya." Tidak sulit untuk menunggang kuda. Bagian yang sulit mulai terbiasa dengan perjalanan yang bergelombang. Dia Changdi mengangkat alisnya, "Apakah Anda yakin sudah belajar naik?" Chu Lian menolak untuk menyerah, “Apakah Anda tidak melihat saya sekarang? Saya mengendarai kuda itu dengan sangat baik. " Tepat ketika Chu Lian selesai berbicara, He Changdi mendesak kudanya dengan teriakan rendah. Tunggangan yang tampan itu merespon dengan membuka langkahnya dan terbang ke dalam kencang. Pemandangan di kedua sisi berubah menjadi buram dan perjalanan berubah menjadi lebih bergelombang. Chu Lian ketakutan oleh kecepatan tiba-tiba dan menempel erat ke He Changdi. Entah bagaimana, dia masih bisa mendengar suara lembut He Changdi yang hangat di telinganya, "Apakah kamu masih yakin bahwa/itu kamu tahu cara naik kuda?" Chu Lian sudah menyadari bahwa/itu orang ini sengaja menggodanya. Pipinya memerah karena marah saat dia berseru, “He Changdi! Mengapa kamu begitu kekanak-kanakan! ” Satu-satunya jawaban yang bisa dia dengar melalui angin yang bertiup melewati adalah tawa He Changdi yang cerah dan terbuka, yang bisa dia rasakan melalui dadanya yang bergetar. Chu Lian terkejut. Dia tidak bisa membantu tetapi melihat ke rahang tajam He Changdi. Saat ini, dia telah kehilangan semua kesuraman yang selalu ada di wajahnya sejak dia bertemu dengannya. Dia benar-benar dan benar-benar hidup dalam momen bahagia dan hangat ini sekarang. Chu Lian suddenly memiliki keinginan untuk membekukan waktu agar dia tetap dalam keadaannya saat ini, terbebas dari semua kekhawatiran dan bebannya. Dia mengencangkan cengkeramannya di sekitarnya dan membenamkan kepalanya ke dadanya. Setelah kehilangan semua keinginan untuk membalasnya, dia tersenyum lebar. Pada saat pasangan kembali ke grup, satu jam telah berlalu. Angin sengit yang mereka temui di atas kuda telah mengotori jubah mereka, jadi He Sanlang dan Chu Lian keduanya tampak sedikit kuyu. Namun, berantakannya pakaian mereka tidak bisa menyembunyikan sukacita murni di wajah mereka. Dia Changdi pribadi mengawal Chu Lian ke gerbongnya. Xiao Hongyu menatap mereka berdua dari tidak terlalu jauh dengan mata bersinar. Dia menyikut dirinya sendiri dan tertawa kecil dengan ekspresi celaka, “Bukankah Saudara Dia tahu cara mengendalikan dirinya sendiri? Kami masih dalam perjalanan ke sini! Dia hanya membawa Kakak Ipar keluar seperti itu! ” Zhang Mai tidak tahu harus berkata apa kepada bocah itu. Dia memelototinya dan melemparkan kastanye ke kepalanya yang konyol, “Kamu bocah kecil. Apa yang Anda pikirkan di kepala Anda itu? " Xiao Hongyu memegangi kepalanya yang terluka dengan cara yang menyedihkan dan memprotes, “Saudara Zhang, Anda tidak diizinkan untuk memukul kepala saya! Ibuku sudah menganggap aku cukup bodoh. Jika kamu terus memukul kepalaku, aku tidak akan bisa mendapatkan istri di masa depan! ” Kapten Guo tertawa terbahak-bahak sambil menonton kedua olok-olok itu. Kemenangan dalam perang melawan Tuhun telah mengangkat suasana hati prajurit mereka yang sudah lama menderita. Mereka memasuki ibu kota pada hari kedua bulan kedua dari kalender lunar, hari Festival Longtaitou. Kaisar Chengping telah mengirim pejabat dari Kementerian Ritus untuk menyambut mereka sejauh lima kilometer dari ibu kota. Jenderal Qian dan pasukannya harus berganti menjadi seremonial upacara khusus dan memasuki ibu kota di bawah pimpinan para pejabat yang dipersenjatai dengan senjata upacara. Mereka kemudian akan memasuki istana untuk upacara penganugerahan resmi. Ini adalah kehormatan tertinggi yang bisa diberikan kepada seorang pejabat militer yang pulang ke rumah. Itu juga karena pengaturan ini bahwa/itu Pangeran Jin dan Chu Lian harus berpisah dengan pasukan perbatasan ketika mereka dekat dengan pinggiran ibukota.

BOOKMARK