Tambah Bookmark

214

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 455

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 455: Mengembalikan Rumah (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Pada tanda lima kilometer dari ibu kota, Chu Lian mengucapkan selamat tinggal kepada He Changdi dan mengikuti He Erlang kembali ke ibu kota. Sedangkan untuk pesta He Sanlang, mereka harus langsung menuju ke istana untuk menghadiri upacara sebelum mereka diizinkan untuk kembali ke perkebunan mereka. Pada sore hari, Chu Lian akhirnya mencapai pintu masuk Jing'an Estate. Mereka telah mengirim beberapa tentara keluarga mereka ke depan untuk melaporkan kembalinya mereka. Tepat ketika kereta Chu Lian berhenti, suara suara wanita yang bersemangat dibawa dari luar. "Nyonya Muda Ketiga, Anda akhirnya kembali!" Xiyan telah mencoba untuk memanfaatkan udara yang seharusnya dimiliki seorang hamba, tetapi siapa sangka bahwa/itu dia akan kehilangan kendali atas emosinya bahkan sebelum melihat Chu Lian secara pribadi? Suaranya hampir mendekati isak tangis. Wenqing, yang telah duduk di kereta dengan Chu Lian, melompat keluar untuk mengangkat tirai yang menutupi pintu masuk kereta. Dia melontarkan pandangan tanpa ekspresi ke Xiyan sebelum menggodanya, “Kamu sangat merindukan Ibu Muda Ketiga? Untuk apa kamu mengosongkan? Datang dan bantu Nyonya Muda Ketiga keluar! ” Baru kemudian Xiyan sadar dan melihat ke dalam kereta. Seperti yang diharapkan, dia bertemu dengan pandangan Chu Lian mencoba menyembunyikan senyum hangat. Dia dengan cepat menghapus air mata di sudut matanya dan mengulurkan tangan untuk memegang Chu Lian dengan mantap, "Nyonya Ketiga Ketiga, tolong maafkan hamba ini." Chu Lian membiarkan Xiyan membantunya keluar dari kereta sebelum berbicara dengan penuh kasih sayang, “Baiklah, itu sudah cukup. Saya akan memaafkanmu kali ini. " Begitu dia keluar dari gerbong, Chu Lian melihat sekelompok orang berdiri di pintu masuk. Yang memimpin adalah Matriarch He yang baik hati. Ibu mertuanya, Countess Jing'an, berdiri tepat di sampingnya dengan bantuan Miaozhen. Tatapan Chu Lian meluncur ke Miaozhen dan dia melihat bahwa/itu bajunya longgar, sementara perutnya sedikit membengkak. Gelombang singkat emosi melewatinya. Dia tidak mengira Miaozhen telah hamil dengan anak iparnya dengan sangat cepat. Tatapannya bergeser lagi, hanya untuk bertemu dengan dua orang asing. Seorang wanita setengah baya berdiri di matriark He. Wajahnya membulat dan dia berpakaian kaya. Namun, ukuran yang tak terkendali yang dia miliki di wajahnya hanya menunjukkan ketidaksukaan. Jika dia melihat sedikit lebih dekat, fitur wanita paruh baya sedikit mirip dengan Matriark He. Berdiri di belakang wanita paruh baya adalah seorang wanita muda yang tinggi. Wanita muda itu sepertinya seusia dengannya. Dia mengenakan gaun merah muda cerah dengan rompi di atasnya. Mantel bulu rubah yang indah dibungkus di sekelilingnya. Tali-tali mutiara di jepit rambut emasnya bergetar lembut di angin. Pakaiannya tampak aneh akrab bagi mata Chu Lian. Gadis itu tampak sedikit takut saat dia menjauh dari pertemuan langsung mata Chu Lian. Dia melirik lirikan Chu Lian dari bawah bulu matanya yang diturunkan dari waktu ke waktu. Xiyan memperhatikan kekhawatiran di mata majikannya dan berbisik di belakangnya, “Nyonya Muda Ketiga, keduanya adalah Nyonya Sulung dan Nyonya Pan. Mereka kembali ke perkebunan tepat sebelum Tahun Baru. " Tuan Sulung? Nona Pan? Chu Lian memikirkan kembali kejadian yang digambarkan dalam cerita, tapi sepertinya kedua orang itu tidak pernah disebutkan sama sekali. Namun, dia telah mendengar ibu mertuanya menyebutkan bahwa/itu ibu matinya memiliki seorang putri yang telah menikah jauh. Mengapa mereka tiba-tiba dibawa kembali ke ibukota? Meskipun Chu Lian memiliki beberapa keraguan di dalam hatinya, dia tidak menunjukkannya di wajahnya. Dia tersenyum manis dan cepat berjalan menuju Matriarch He. Ketika dia berada tepat di depan matriark, dia membungkuk dengan hormat sebelum berkata, “Menantu mertua berharap Nenek baik-baik saja. Menantu perempuan telah kembali. " Setelah itu, dia nongol ke arah Countess Jing'an dan yang lainnya. Matriark Dia memegang lengan Chu Lian, “Senang kamu kembali. Bagus. Cepat, datanglah ke perkebunan. Lihatlah betapa kurusnya Anda, Anda pasti telah kehilangan banyak berat badan. ” Dalam waktu yang dibutuhkan untuk memasuki perkebunan, He Ying sudah berbicara, “Ibu, ini pasti istri Ah-di. Mengapa Anda tidak memperkenalkan kami? Ini pertama kalinya saya bertemu dengan anak ini! " Matriark Dia tersenyum, “Kamu ini apacepat untuk? Lian'er baru saja kembali. Anda harus membiarkan dia menyesap teh panas terlebih dahulu setidaknya. Anda akan memiliki semua waktu di dunia untuk mengobrol dengan keponakan Anda nanti. " Karena ibu matinya tidak menyetujui permintaannya, He Ying cemberut dan mengikuti Matriark He secara dekat. Mata Pan Nianzhen tidak pernah meninggalkan Chu Lian, bahkan ketika dia terus mengikuti di belakang ibunya. Sekarang Chu Lian berada di depannya, dia tidak harus bertemu dengan mata tajam yang membuatnya merasa malu. Dia bisa tenang dan melihatnya lebih dari yang dia inginkan. Dia tidak mengira Chu Lian menjadi sangat muda. Dia tampak seumuran dengannya, meskipun dia jauh lebih pendek. Chu Lian juga berpakaian sangat santai. Hanya ada satu jepit rambut giok hijau gelap di kepalanya dan cincin giok yang indah di jempol kirinya. Dia bahkan tidak memakai satu gelang pun. Pan Nianzhen merasa bahwa/itu penampilannya tidak seburuk itu dan bisa dianggap di atas rata-rata bahkan di ibukota. Dulu, wajahnya adalah harga dirinya. Namun, setelah melihat fitur yang tanpa hiasan, baik-baik saja dari Chu Lian, dia tiba-tiba merasa rendah diri. Meskipun Chu Lian tidak memakai riasan sama sekali, wajahnya masih seindah bunga. Pan Nianzhen gemetar memikirkan membandingkan wajahnya dengan Chu Lian sekarang. Pan Nianzhen meremas sapu tangan di tangannya dan mengambil nafas dalam-dalam. Sekelompok ketidakpuasan melilit jantungnya. Ketika dia mendengar bahwa/itu Chu Lian dan He Sanlang akan kembali ke tanah hari ini, dia secara khusus memerintahkan pelayannya untuk memilih pakaian dan aksesoris terbaik untuk mendandaninya. Namun, dia bahkan tidak bisa menandingi Chu Lian dengan pakaiannya yang polos dan sederhana. Apa yang tidak dipahami Pan Nianzhen adalah bahwa/itu beberapa hal tidak dapat diperoleh dengan penampilan luar saja. Kecemburuan di dalam hatinya terbina sampai itu terlihat di matanya. Dia telah mengunjungi Songtao Court Chu Lian sebelumnya. Ketika dia secara tidak sengaja melirik buku yang salah satu pelayan telah tulis, ada garis-garis aksesoris yang tercatat di sana yang semuanya lebih berharga daripada apa pun yang dia miliki sekarang. Namun, Chu Lian tidak mengenakan aksesori yang cantik dan mewah dan berpakaian sederhana. Apakah dia mencoba mempermalukan dia dan ibunya?

BOOKMARK