Tambah Bookmark

220

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 461

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 461: Reuni di Qingxi Hall (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Tindakannya menyebabkan seluruh tubuh He Changdi menjadi tegang. Dengan suara rendah, dia memarahinya, "Chu Lian, berperilaku sendiri." Chu Lian melepaskannya dengan mendengus. Dia mengayunkan kepalan kecilnya di wajahnya, sebelum dia mengancam dengan berbisik ke telinganya, "Anda tidak diizinkan untuk mengatakan bahwa/itu saya gemuk." Dia Changdi tidak tahu harus tertawa atau menangis. Istrinya benar-benar ‘bodoh’ terkadang. Dia bahkan tidak tahu kapan dia bercanda. Juga, yang harus dia khawatirkan sekarang bukanlah berat badannya, tapi apakah ada bekas luka di lehernya ... Wanita tak berperasaan ini. Dia Changdi masih memiliki rasa sopan. Ketika mereka mencapai pintu masuk Pengadilan Songtao, dia membiarkan Chu Lian turun dan beralih untuk memegang tangannya yang kecil dan lembut. Pasangan muda yang bersikap manis di halaman mereka sendiri adalah satu hal. Jika mereka melakukan hal yang sama di luar, maka itu tidak pantas. Yang lain akan memandang rendah Chu Lian sebagai wanita yang bertanggung jawab atas cabang ketiga dan menganggapnya tidak terhormat. He Ying dan putrinya tinggal di Qingxi Hall sekarang, jadi mereka datang lebih awal. Mereka sudah duduk di sebelah Matriarch He selama setengah jam. Hari ini adalah reuni langka untuk House Jing'an. Bukan hanya pasangan muda dari cabang ketiga yang telah kembali, tetapi putra kedua, He Changjue, juga telah kembali ke perkebunan. Bahkan Nyonya Zou yang terkurung dan Countess Jing’an yang terbaring di tempat tidur juga datang. Pan Nianzhen duduk di samping ibunya, meremas-remas saputangan di tangannya. Hatinya dalam kekacauan. Dia sibuk memikirkan apa yang dikatakan ibunya sebelumnya di kamar mereka. Sepupu kedua akan datang untuk makan malam reuni malam ini. Kepala keluarga saat ini memiliki tiga putra dan Sepupu Kedua adalah satu-satunya yang masih lajang. Dia bekerja sebagai salah satu Garda Militer Kiri sekarang. Baru-baru ini, dia pergi ke Zhangzhou bersama Pangeran Jin untuk menyelidiki kasus besar. Meskipun ia tidak mendapat banyak manfaat seperti sepupu ketiganya, masa depannya tidak terlalu buruk. Setiap tahun, Kaisar akan memilih sekitar sepuluh orang dari Garda Militer Kiri untuk menjadi penjaga kekaisaran. Siapa pun akan mati untuk posisi menemani dan melindungi Kaisar. Selanjutnya, Sepupu Kedua sudah dianggap agak tua untuk menjadi bujangan. Dia telah berusia dua puluh lima tahun ini. Di usianya, akan sulit untuk menemukan seorang wanita bangsawan yang cocok di ibu kota untuk menikah. Oleh karena itu, seorang gadis muda usia nikah seperti dia dengan latar belakang keluarga yang jelas dan status sosial yang cocok akan menjadi mitra paling ideal. Jika dia menikah dengannya, maka dia akan bisa tinggal di rumah Nenek. Di bawah perawatan Nenek, masa depannya tidak akan terlalu buruk. Meskipun He Ying memiliki banyak kekurangan, tidak dapat disangkal bahwa/itu dia benar-benar peduli tentang masa depan putrinya. Dia benar. Menikah dengan House Jing'an akan menjadi hasil terbaik untuk Pan Nianzhen. Suasana hati Pan Nianzhen sangat tidak nyaman. Meskipun dia penakut, dia tidak bodoh. Kadang-kadang, dia bisa melihat hal-hal bahkan lebih jelas daripada ibunya. Memang benar bahwa/itu itu akan menjadi yang terbaik jika dia bisa menikahi sepupu keduanya. Namun, gadis-gadis muda di usianya cenderung memiliki fantasi tentang cinta dan sedikit memberontak. Jantungnya berdetak tak terkendali ketika dia memikirkan kembali hari itu di Paviliun Plum di Estate Pangeran Wei dan sekilas yang tak terduga itu. Dia dibesarkan di sebuah kota kecil di Siyang dan dia belum pernah melihat pria yang sempurna seperti itu sebelumnya. Selanjutnya, dia dengan sengaja menoleh ke arahnya dengan senyum lembut. Pada saat itu, seolah-olah semua bunga prem di dekatnya telah mekar sekaligus. Aroma bunga plum yang elegan memenuhi kepalanya. Sulit baginya untuk melupakan. Bagaimana bisa ada pria tampan di dunia ini? Kemudian, dia bertanya-tanya dan menemukan bahwa/itu dia adalah cendekiawan terbaik dari murid tahun lalu dan murid Old Duke Ying yang berharga. Kaisar telah menempatkannya dalam posisi penting meski usianya masih muda. Selanjutnya, dia belum bertunangan. Dia telah mendengar bahwa/itu orang tuanya meninggal lebih awal dan keluarganya miskin. Satu-satunya alasan dia bisa berpartisipasi dalam Ujian Imperial adalah karena dukungan dari Old Duke Ying. Karena dia tidak berasal dari rumah bangsawan, tidak ada yang menghalangi dia menjadi istrinya. Tidak peduli apa, dia saat ini sedangterlahir muda dari sepupu House Jing'an dan Marquis Anyuan! Selama ibunya bersedia untuk membesarkannya dengan Nenek dan selama ketiga sepupu iparnya bersedia memberikan kata-kata yang baik untuknya ketika dia mengunjungi rumah gadisnya, maka itu tidak mungkin baginya untuk menikahi Xiao Bojian. Sementara sepupu keduanya baik, dia masih lebih suka sarjana paling berbahaya, Xiao Bojian. Jika dia bisa menikah dengannya, pamannya juga bisa memberinya bimbingan dan dukungan. Dia juga akan bisa berdiri dengan bangga di depan Xiao Bojian. Pan Nianzhen secara sepihak membuat rencananya sendiri sekarang, seolah-olah semua orang baik di dunia harus antri untuk dia pilih sesuai pilihannya. Seolah-olah mereka akan menikahinya hanya karena dia memutuskan pada mereka. Siapa yang tahu dari mana kepercayaan dirinya berasal? Ada keributan di pintu masuk Aula Qingxi. Suara gembira Senior Servant Liu disaring dari pintu masuk, mengejutkan Pan Nianzhen kembali ke kenyataan. Senior Servant Liu berbicara dari lubuk hatinya, “Anda akhirnya kembali! Ibu matinya telah sangat merindukanmu! Dia telah meminta pelayan lama ini tentangmu setidaknya sekali sehari. Cepat, masuk, kalian semua! ” Suara yang mantap dan menawan terdengar sebagai jawaban, “Saya telah membuat momo khawatir." Itu adalah suara yang menyenangkan, seperti suara tajam dari kecapi yang mengetuk hati sanubari seseorang, menyebabkan tubuh seseorang mati rasa. Pan Nianzhen dengan cepat mengalihkan tatapannya ke arah pintu masuk ruang tamu. Di sana, dia melihat seorang lelaki yang tampan seperti bulan purnama berjalan dengan tangan tergenggam di belakang punggungnya. Wajahnya tampak terpahat dengan hati-hati. Ada udara dingin di sekelilingnya sementara matanya seperti danau beku dengan kedalaman yang tak tertembus. Bibirnya yang tipis sedikit mengerucut, membuatnya tampak berubah-ubah, namun tak tertahankan. Dia tampak tampan, jangkung dan gagah berani. Mengenakan pakaian biasa seperti dia, dia masih memberikan aura yang mulia. Dibandingkan dengan Xiao Bojian, orang ini di depannya sepertinya lebih keren, pendiam dan memaksakan. Jantungnya berdegup kencang di dadanya. Pan Nianzhen pecah menjadi tersipu dan tergagap malu-malu, "Kedua ... Sepupu Kedua ..."

BOOKMARK