Tambah Bookmark

221

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 462

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 462: Dia Erlang Tumbuh (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Pan Nianzhen tidak bisa disalahkan atas kesalahannya. Dia belum pernah bertemu sepupu kedua dan ketiganya, He Changjue dan He Changdi, sebelumnya. Dari apa yang dia temukan sejak tiba di Perkebunan Jing'an, dia hanya tahu bahwa/itu Sepupu Ketiga sangat tampan dan dia bahkan tahu sedikit tentang Sepupu Kedua. Dia Changjue jarang tinggal di perkebunan dan keberadaannya biasanya tidak diketahui. Banyak pelayan di perkebunan itu tidak akan bisa mengenali Tuan Muda Kedua mereka, apalagi Pan Nianzhen. Dia tahu bahwa/itu Sepupu Ketiga, Sepupu Ketiga, dan Sepupu Kedua semua datang ke Aula Qingxi untuk makan malam reuni. Ketiga Sepupu pasti akan tiba dengan istrinya, jadi orang yang datang sekarang tidak bisa menjadi Sepupu Ketiga, karena dia sendirian. Itu tidak aneh bahwa/itu dia membuat kesalahan pada pandangan pertama. Lima indra He Changdi sangat akut. Begitu Pan Nianzhen dengan malu-malu memanggil ‘Sepupu Kedua,’ dia langsung menyapu tatapan dinginnya. Pandangan itu membuatnya kedinginan di tulang, seolah-olah dia telah disiram oleh baskom air selama hari terdingin di musim dingin. Tatapan He Changdi menyebabkan seluruh tubuh Pan Nianzhen membeku. Blush on wajahnya sangat menggelikan sekarang. Dia Changdi tidak mengoreksi Pan Nianzhen dengan segera. Alisnya berkerut menjadi sedikit cemberut dan dia berbalik untuk melihat ke belakangnya. Dia berhenti tepat di pintu masuk, seolah sedang menunggu seseorang. Wajah Chu Lian memerah saat dia berlari memegang ujung gaunnya. Dia mengangkat kepalanya dan tersenyum meminta maaf pada He Changdi. Matanya yang besar dan berair memberi He Sanlang dorongan yang tak tertahankan untuk menyentuh wajahnya. Dia Changdi mengumpulkan tangan yang dia pegang bersama di belakang punggungnya. Dia menunggu sampai Chu Lian mencapai ambang pintu sebelum mengulurkan tangannya untuk membantunya perlahan melintasi langkah. Chu Lian terengah-engah sedikit saat dia menangkap napasnya. Dia diam-diam bersumpah di dalam hatinya bahwa/itu dia tidak akan pernah memakai gaun ini lagi. Meskipun kelihatannya bagus, terlalu sulit untuk masuk. Itu sangat melelahkan untuk berjalan tidak jauh dari Songtao Court ke Qingxi Hall. Selain itu, He Sanlang menertawakannya beberapa kali di sepanjang jalan. Jika dia tidak menghentikannya, dia akan melemparkannya ke pundaknya dan membawanya ke Aula Qingxi. Meskipun dia telah mengejeknya karena berjalan sangat lambat tadi, dia telah menunggunya atas kemauannya sendiri ketika dia sampai di pintu. Itu menghangatkan hati Chu Lian. Meskipun suaminya sedikit eksentrik, dia beberapa kali lebih baik daripada pria lainnya. Ketika mereka masuk ke ruang tamu, Chu Lian ingin mengambil tangannya dari telapak tangan He Sanlang yang besar, tetapi dia menolak untuk membiarkannya pergi. Jadi, Chu Lian dibawa ke sisi Matriark He oleh He Changdi menyukai ini. Dia Changdi menarik Chu Lian bersamanya untuk menyambut Matriark He. The Matriarch duduk di tempat tidur perapian yang hangat. Saat dia melihat pasangan muda yang cocok di depannya, dia sangat senang di hatinya. Seseorang dapat mengetahui apakah pasangan memiliki hubungan yang baik dari interaksi sehari-hari mereka. Berdasarkan bagaimana He Sanlang menyayanginya pada istrinya, dia bisa mengatakan bahwa/itu mereka saat ini sedang dalam fase bulan madu. Sepertinya dia telah membuat pilihan yang tepat ketika dia membiarkan istri Sanlang pergi ke perbatasan utara. Pasangan muda itu benar-benar telah membuka hati mereka satu sama lain. Keadaan mereka saat ini benar-benar berbeda dari ketika mereka baru saja menikah. Pada saat itu, mereka hanya tampak harmonis di permukaan dan mereka benar-benar telah terbagi dalam hati. Matriark Dia terus melihat perut rata Chu Lian. Menilai betapa berbahagia pasangan muda itu dengan satu sama lain, sepertinya itu tidak akan lama sebelum dia mampu menahan cicitnya. Dia membuat catatan mental untuk meminta Dokter Besar Miao untuk melihat istri Sanlang pada hari lain dan untuk membantu mempersiapkan tubuhnya untuk kehamilan.

BOOKMARK