Tambah Bookmark

222

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 463

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 463: Dia Erlang Tumbuh (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Matriark Dia penuh dengan senyuman, “Berhenti berlutut dan bangun. Lihatlah kalian berdua. Anda berdua telah kehilangan berat badan. Makan lebih banyak nanti. ” Sementara matriark Dia dengan senang hati menanyakan segala macam pertanyaan dan menunjukkan perhatian besar terhadap He Changdi, itu menjadi canggung bagi Pan Nianzhen yang berada di satu sisi. Ketika Pan Nianzhen memanggil ‘Sepupu Kedua,’ dia telah menarik tatapan tajam dari He Ying sebagai jawaban. Dia juga membuat lelucon dirinya di depan pelayan wanita yang melayani dia di Aula Qingxi. Untungnya, pelayan wanita itu berhasil menghindari tertawa keras dengan menutup mulutnya. Dia membungkuk sedikit dan berbisik ke telinga Pan Nianzhen, "Nona Pan, itu Tuan Muda Ketiga, bukan Tuan Muda Kedua dari perkebunan kami." Seluruh tubuh Pan Nianzhen menegang dan wajahnya berubah pucat. Apa? Ini ... ini adalah Sepupu Ketiga? Jadi dia benar-benar Third Cousin, yang sudah menikah! Sebenarnya, Pan Nianzhen sudah mulai mempertanyakan identitas He Changdi ketika Chu Lian mengikuti di belakangnya dan dia telah memegang tangannya tanpa memperdulikan mata orang lain. Hanya saja hatinya enggan mempercayainya. Pada saat pelayan wanita menjelaskan identitasnya padanya, sudah terlambat untuk membuat dirinya mati rasa. Jadi pria luar biasa yang baru saja melewatinya itu benar-benar adalah Sepupu Ketiga yang sudah menikah ... Saat tinggal di Perkebunan Jing'an, dia mendengar para pelayan bergosip tentang penampilan Sepupu Ketiga. Namun, itu bahkan lebih mengejutkan melihatnya secara pribadi hari ini. Penampilannya bisa dibandingkan dengan ulama top yang dia lihat di Paviliun Plum di Estate Pangeran Wei! Terlebih lagi, Kaisar yang dianugerahkan telah menganugerahkan gelar Marquis Anyuan kepada Third Cousin setelah pencapaian besarnya di perbatasan utara! Saat ini, gelar bangsawan dari Rumah Jing'an hanyalah hitungan! Gelar Sepupu Ketiga bahkan satu peringkat lebih tinggi dari milik kakeknya. Pan Nianzhen tidak bisa menahan cahaya di matanya. Dia tidak berani mengangkat kepalanya, tetapi dari sudut matanya, dia melihat Chu Lian dengan lebih banyak iri hati dan kebencian. Segera setelah He Changdi dan Chu Lian duduk di kursi mereka, pelayan wanita yang menunggu di pintu masuk ruang tamu mengumumkan kedatangan Tuan Muda Kedua. Tirai sedikit goyah pada awalnya sebelum mereka diangkat oleh seseorang di luar dengan kekuatan besar. Pada saat yang sama, seorang pria muda tinggi dan kekar berjalan dengan gagah berani. Dia Erlang mengenakan jubah resmi hitam. Dia memiliki sosok yang kokoh dan kulit yang gelap. Dia tampak sangat mirip dengan He Dalang, tetapi fitur wajahnya lebih halus dan menonjol. Dia memberi kesan seorang pemuda yang sangat maskulin. Penampilan Erlang-nya tidak benar-benar sesuai dengan estetika saat ini dari Dinasti Wu Besar. Namun, jika dia hidup di zaman modern, dia akan sangat populer di kalangan wanita. Dia tampak persis seperti pria jantan tipikal. Itu adalah pendapat Chu Lian tentang He Erlang, tetapi itu tidak berarti bahwa/itu Pan Nianzhen memiliki pemikiran yang sama. Dia terkejut kaku setelah He Changjue memasuki ruang tamu. Dalam sekejap, wajah Pan Nianzhen berubah pucat pasi dan dia menundukkan kepalanya ketakutan. Dia benar-benar membenci laki-laki 'liar' seperti He Erlang. Dia tampak tidak berbeda dengan buruh tanpa lengan yang bekerja di dok. Dia Erlang tampak seperti contoh klasik dari orang yang berpikiran sederhana dengan semua otot dan tanpa otak. Dia menundukkan kepalanya, mengerutkan bibirnya, dan tetap diam. Namun, He Erlang bahkan tidak memperhatikan penambahan sepupu baru secara tiba-tiba. Dia tersenyum dan pergi untuk memberi hormat kepada neneknya, “Semoga Nenek tetap sehat seperti biasa. Cucu memberi salam Tahun Baru yang terlambat kepada Nenek. " Matriark Dia memberi He Erlang sorotan, “Tahun Baru yang terlambat? Apakah kamu tidak tahu tanggal berapa itu? Sudah sepuluh hari di bulan Februari. ” Dia Erlang mengusap bagian belakang kepalanya dan tertawa malu saat dia dibantu oleh matriark He. Kemarahan bangkit di Matriark He sambil melihat penyebab duri dalam hatinya, “Anda tidak diizinkan untuk lari tahun ini! Saya telah mendengar bahwa/itu Kaisar bermaksud untuk membiarkan Anda bergabung dengan Pengawal Kekaisaran. Anda sebaiknya merebut kesempatan ini. Karena Anda ada di ibu kota sekarang, mari kita juga mengurus pernikahan Anda tahun ini. Hanya tidakLihatlah sekeliling Anda! Di seluruh ibukota ini, apakah ada tuan muda seusia kamu yang masih lajang? Apakah kamu mencoba untuk membuat wanita tua ini dan orang tuamu meninggal karena frustrasi ?! ” Dia Erlang biasanya membencinya ketika para tua-tua dalam keluarga menyebutkan pernikahan. Setiap kali topik itu muncul, dia akan kehilangan kesabaran dan kesabarannya. Tindakan selanjutnya adalah untuk menghindari kembali ke perkebunan setelah itu. Namun, sikapnya telah benar-benar terbalik saat ini. Dia tersenyum dan membungkuk di pinggang untuk berpegangan pada lengan Matriark Dia. Dia tampak seperti beruang sirkus besar yang mengangguk dan membungkuk untuk menyenangkan orang. “Nenek, saya telah membuat Anda khawatir di masa lalu. Tahun ini, saya akan mendengarkan Anda dan membawa kembali seorang menantu perempuan untuk Anda. "

BOOKMARK