Tambah Bookmark

235

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 476

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 476: Pagi Dini (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Wenqing memegang lengan Xiyan dan menggelengkan kepalanya. Dia berbisik, “Sister Xiyan, Anda tidak perlu terlalu khawatir. Tuan Muda Ketiga biasanya menyayangi Nyonya Ketiga Ketiga, mengapa dia akan mengganggunya? Sebagai pelayan, kita tidak boleh mengganggu bisnis tuan kita. Selain itu, Nyonya Muda Ketiga tidak memanggil kita. Kita tidak bisa masuk begitu saja. Juga, pikirkan tentang kepribadian Nyonya Muda Ketiga. Jika dia benar-benar ditindas, bukankah dia akan meminta bantuan? ” Meskipun Xiyan masih khawatir, Wenqing akhirnya meyakinkannya. Setelah tuan mereka kembali ke Pengadilan Songtao, mereka dapat melihat sendiri seberapa banyak Tuan Muda Ketiga merawat Nyonya Muda Ketiga. Juga, Nyonya Muda Ketiga adalah seseorang yang pasti akan kembali mencari mata. Jika dia benar-benar menderita keluhan apapun, dia tidak akan menahannya dalam diam. Kedua pelayan pribadi itu tetap terjaga hingga tengah malam. Xiyan akhirnya menarik napas lega ketika mereka tidak bisa lagi mendengar gerakan apa pun di dalam ruangan. Wenqing akhirnya rileks juga, wajahnya memerah. Karena tuan mereka telah menetap untuk malam itu, mereka tidak membutuhkan dua pelayan untuk begadang untuk shift malam. Pada akhirnya, Wenqing menyuruh Xiyan untuk beristirahat dan meninggalkannya untuk mengawasi malam di ruang samping sendirian. Setelah meninggalkan ruangan, Xiyan tidak segera kembali ke kamarnya untuk beristirahat. Dia menuju ke kamar Senior Servant Gui untuk melaporkan bahwa/itu pasangan muda itu akhirnya telah menyelesaikan pernikahan mereka. Senior Servant Gui masih terjaga, menunggu laporan Xiyan. Setelah menerima berita itu, Senior Servant Gui menggenggam tangannya dan membungkuk dalam doa. Senyum muncul di wajahnya. Dia mendorong Xiyan dan berkata, “Yah, aku bisa tenang sekarang. Jika Nyonya Muda Ketiga melahirkan seorang putra di masa depan, saya akan dapat menikmati masa tuanya dengan damai. Sudah terlambat sekarang. Anda harus cepat dan pergi tidur. " Xiyan menyaksikan sebagai Senior Servant Gui bangkit dari tempat tidur dan mulai berpakaian. Dia bertanya dengan penasaran, “ Momo , mengapa kamu bangun ketika sudah selarut ini? ” Senior Servant Gui menyeringai begitu lebar sehingga matanya menghilang, “Nona Keenam memiliki tubuh yang kurus dan lemah. Malam pertama ini pasti sulit baginya. Saya akan membuat sup bergizi, jadi dia bisa minum beberapa hal pertama di pagi hari. ” Melihat betapa bersemangatnya Senior Servant Gui, Xiyan tidak menghentikannya, “ Momo , beristirahatlah lebih awal ketika Anda selesai. Saya akan kembali ke kamar saya terlebih dahulu. " Xiyan dan Fuyan tinggal di ruangan yang sama. Ketika Xiyan kembali ke kamarnya, dia melihat bahwa/itu ruangan itu masih menyala. Alisnya berkerut menjadi cemberut dan dia bergumam pada dirinya sendiri, “Sudah sangat terlambat, mengapa Fuyan belum tidur? Apa yang dilakukan gadis itu pada jam ini! " Dia dengan cepat berjalan menuju pintu dan mencoba mendorongnya terbuka, hanya untuk mengetahui bahwa/itu seseorang telah menguncinya dari dalam. Pelayan pribadi Chu Lian semua tinggal bersama di sebuah halaman kecil di dalam Pengadilan Songtao. Mereka biasanya bergantian bersiaga dengan tuan mereka di malam hari, jadi pintu masuk halaman dan pintu kamar tidak pernah dikunci. Ada juga seorang pelayan senior yang menjaga pintu masuk halaman di malam hari. Bahkan lebih dijaga ketat di luar, jadi tidak ada yang pernah terjadi sebelumnya. Jejak kecurigaan muncul di hati Xiyan. Dia memanggil lembut ke Fuyan dari luar pintu. Fuyan merasa takut ketika mendengar pintu didorong. Dia telah mengharapkan Xiyan akan bertugas sampai pagi sejak dia mengambil shift malam. Siapa sangka bahwa/itu Xiyan akan kembali ke kamar mereka saat ini? Dia panik dan menyembunyikan surat yang dia pegang di tangannya di bawah bantalnya. Dia meluruskan gaunnya dan menenangkan napasnya sebelum membuka pintu seolah-olah tidak ada yang terjadi. Ketika pintu terbuka dari dalam, Xiyan segera memasuki ruangan, hanya untuk melihat bahwa/itu Fuyan bahkan belum mengganti bajunya. Sudah jelas bahwa/itu dia belum tidur, jadi dia bertanya, “Sudah larut, mengapa Anda tidak beristirahat? Sekarang giliran Anda untuk melayani Nyonya Muda Ketiga besok! ” Fuyan pergi ke tempat tidur dan duduk. Dia mengambil keranjang jahit di sebelahnya dan berkata, “Saya ingin menyelesaikan menjahit bunga di saputangan ini sebelum tidur. Saya tidak menyadari bahwa/itu waktu berlalu begitu cepat. Jadi sekarang sudah tengah malam. ” Xiyan mengernyitnyaalis, “Tidak perlu begadang. Anda dapat mengerjakan saputangan kapan saja. Baiklah, tidurlah sekarang. Jika ada yang salah besok, momo tidak akan menghindarkan Anda. " “Mm, aku akan mendengarkan Sister Xiyan. Saya akan mengepak barang-barang saya dan tidur sekarang. Itu tidak akan terjadi lagi. "

BOOKMARK