Tambah Bookmark

237

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 478

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 478: Pagi Dini (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Saat dia membuka matanya, itu Dia Changdi yang jatuh ke hadapannya. Pada saat dia mampu mengatasi kebingungan singkat itu, He Sanlang sudah mencoba menempatkan ciuman lembut di bibir lembutnya. Chu Lian segera bereaksi dengan memutar kepalanya untuk menghindarinya. Emosinya terusik, dia berkata, "Dia Changdi, kamu berbohong padaku tadi malam!" Seluruh tubuhnya terbungkus dalam selimut di pelukannya. Dia tidak bisa bergerak sama sekali. Pada saat ini, dia hanya bisa menggerakkan bibirnya. Dia Changdi tidak bisa menahan tawanya ketika dia melihat wajahnya memerah. "Kapan aku berbohong?" Ketika Chu Lian mengingat kembali tuntutannya yang tidak tahu malu dan tak pernah puas dari tadi malam, dia menggertakkan giginya dengan frustrasi. Namun, dia sudah mengalami sendiri seberapa baik dia bisa memutar kata-katanya. Selain itu, mereka berbaring bersama di atas tempat tidur sekarang dan seluruh tubuhnya masih sakit. Dia tidak mampu memprovokasi dia. Chu Lian cemberut dan memalingkan kepalanya. Dia tidak ingin menjawab pertanyaannya. Dia Sanlang menatap daun telinganya yang memerah untuk sesaat. Dia menundukkan kepalanya untuk mengisapnya, napasnya yang hangat membasahi telinga Chu Lian saat dia berbisik dengan suara serak, “Ini malam terakhirku yang buruk. Apakah masih sakit? ” Blush on telinga Chu Lian diperpanjang ke seluruh wajahnya setelah mendengar pertanyaannya, terutama karena mereka dalam pose yang intim. Dia mengerutkan bibirnya dan tetap diam. Terlalu memalukan untuk membicarakan hal ini. Selain itu, He Changdi bukan dokter. Dia tidak akan bisa membantu bahkan jika dia mengatakan kepadanya bahwa/itu itu menyakitkan. Ketika He Sanlang melihat bahwa/itu istrinya menghindari tatapannya dengan tatapan malu-malu, dia bisa menebak apa jawabannya. He Sanlang mengkhawatirkannya, jadi dia menyarankan, “Jangan pergi untuk mengunjungi Nenek dan Ibu pagi ini. Saya akan mengirim seseorang untuk memberi tahu mereka. ” Mata Chu Lian melebar dan dia segera menggelengkan kepalanya setelah mendengar sarannya. "Kamu tidak bisa!" Dia benar-benar sehat dan sehat kemarin. Jika dia tidak mengunjungi orang yang lebih tua hari ini untuk salam pagi seperti biasanya, apa yang akan dipikirkan orang lain? Chu Lian tidak ingin mendiskusikan topik ini dengannya lagi. Dia menggeser posisinya dan melihat pria tampan di sampingnya. Dia mengajukan pertanyaannya sendiri, “Kamu pergi berolahraga pagi hari?” Suatu percikan ketidaknyamanan melintas mata He Changdi yang dalam, tetapi dia dengan cepat memulihkan ketenangannya yang biasa. Dia meremas wanita cantik itu dalam pelukannya, “Mm, itu kebiasaan lama yang saya miliki bahkan sebelum saya pergi ke utara. Ketika saya bergabung dengan pasukan perbatasan utara kemudian, Paman Qian benar-benar ketat, jadi waktu yang saya habiskan untuk pelatihan menjadi lebih lama. ” He Sanlang tidak berani mengatakan yang sebenarnya. Sebenarnya, setelah menyelesaikan pernikahan mereka, dia terlalu bersemangat untuk tertidur tadi malam. Dia memeluknya dan hanya menatapnya sepanjang malam dan hanya berhasil tidur selama sekitar 3 jam. Ketika dia bangun, masih gelap di luar. Chu Lian telah tidur di dadanya dengan pipi kemerahan, kulit cerah, dan bibir merah cerah. Selain itu, pakaian tidurnya menjadi sedikit kusut dalam tidurnya. Nafsu pria adalah yang terkuat di pagi hari. Dia Sanlang juga pada usia ketika tubuhnya penuh semangat. Dengan istri tercintanya tidur di pelukannya, itu tak tertahankan. Namun, takut menyakiti Chu Lian, He Sanlang mengerutkan bibirnya dengan ekspresi suram dan pergi ke arena seni bela diri untuk melampiaskan ... Ahem ... Dia juga mengunjungi Miao, sang Dokter Agung. Chu Lian mengangguk tanpa menyadari arti tersembunyi di mata He Changdi. Dia menggeliat sedikit dan mengeluh, “He Changdi, lepaskan aku. Sudah terlambat. Saya harus bangun. ” Sementara Chu Lian sedang berjuang, Dia Changdi tiba-tiba membungkuk dan membisikkan sesuatu ke telinganya. Chu Lian langsung membeku, blush on sehat di wajahnya langsung memudar menjadi pucat pucat. Dia serius ingin mencekik He Changdi sekarang. "Kamu ... Kamu benar-benar pergi mencari Dokter Besar Miao!"

BOOKMARK