Tambah Bookmark

238

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 479

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 479: Pagi Dini (4) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! He Sanlang memiliki ekspresi dingin di wajahnya, tetapi suaranya serak, “Jadilah baik. Saya akan menemani Anda untuk memberi salam kepada Nenek setelah Anda memakaikan obat. ” Ahem .... Dia telah melakukan pemeriksaan cermat saat membersihkannya semalam. Daerah itu merah dan bengkak karena dia terlalu sembrono ... Chu Lian meratap dan menutupi kepalanya dengan selimut. Dia merasa terlalu malu untuk menghadapi orang lain sekarang. Sekitar dua puluh menit kemudian, Chu Lian masih meringkuk di selimut, menutupi wajahnya yang memerah. Dia perlahan-lahan tenang saat dia mendengarkan suara air yang datang dari kamar mandi. Dia Sanlang sebenarnya mengabaikan penentangannya dan secara pribadi menerapkan obat untuknya. Itu membuatnya benar bahwa/itu dia harus mandi air dingin. Pikir Chu Lian dengan marah. Setelah itu, dia memanggil Wenlan dan Fuyan untuk membantunya. Chu Lian masih merasa agak tidak nyaman, jadi dia berjalan dengan canggung ketika dia turun dari tempat tidur. Butuh beberapa putaran di sekitar kamar tidur sebelum dia terbiasa dengan perasaan baru yang aneh. Wenlan tersenyum senang yang tersembunyi dengan kepala menunduk, tetapi sorot mata Fuyan yang tertunduk dipenuhi dengan rasa iri dan cemburu. Ketika He Changdi keluar dari kamar mandi mengenakan jubah longgar, sebelum Wenlan bisa berjalan ke arahnya, Fuyan sudah memukulinya dan menyerahkan handuk kering di tangannya. Dia mencoba untuk mengulurkan tangan dan membantunya mengeringkan rambut hitamnya, tapi He Sanlang melemparkan tatapan dingin di atas dua pembantu. Wenlan segera terombang-ambing ke arah dua tuannya dan berbalik untuk pergi. Ketika dia menyadari bahwa/itu Fuyan masih berdiri di sana dalam keadaan linglung, dia meraih tangan Fuyan dan menyeretnya keluar sebelum Tuan Muda Ketiga marah. Ketika mereka sampai di ruang luar, Fuyan dengan marah melemparkan tangan Wenlan dan memarahinya, "Wenlan, apa yang kamu lakukan ?!" Wenlan menarik napas panjang dan memelototi Fuyan, “Fuyan, tidak bisakah kau mengatakannya? Tuan Muda Ketiga tidak suka kita tinggal di sana. ” Fuyan mendengus, “Kamu terlalu berhati-hati! Tuan Muda Ketiga bahkan tidak mengatakan apapun! ” Alis Wenlan semakin mengeras ketika dia mendengar balasannya, “Fuyan, saya akan memberi Anda beberapa saran. Bahkan jika Anda datang sebagai bagian dari mas kawin Third Young Madam, Anda masih perlu mengetahui tempat Anda. Ingat Mingyan! " Wenlan berbalik dan meninggalkan ruang luar setelah meninggalkan peringatannya. Dia mulai tidak menyukai Fuyan lagi. Apakah Fuyan benar-benar berpikir Nyonya Muda Ketiga adalah seorang idiot? Meskipun Nyonya Muda Ketiga biasanya sangat baik dan ramah dan tidak suka mempermasalahkan hal-hal kecil, itu tidak berarti bahwa/itu dia adalah orang yang naif yang akan mudah dibodohi. Bahkan jika mereka tidak memiliki Nyonya Muda Ketiga, apakah Fuyan dengan serius berpikir bahwa/itu Tuan Muda Ketiga adalah seseorang yang dia mampu untuk memprovokasi? Fuyan tidak pergi ke perbatasan utara bersama mereka, jadi dia tidak melihat berapa banyak orang Tuan Muda Ketiga telah terbunuh di medan perang. Kalau tidak, dia tidak akan memiliki pikiran sombong ini. Fuyan tidak peduli tentang peringatan Wenlan. Tuan Muda Ketiga mungkin memperlakukan Nyonya Muda Ketiga semanis madu sekarang, tapi tunggu sampai dia mengetahui tentang pengkhianatan Nyonya Ketiga Ketiga! Begitu dia tahu tentang keserakahannya dengan pria lain, pasti ada jejak keraguan di dalam hatinya. Tidak ada seorang pun yang dapat menahan pengkhianatan seorang wanita, terutama jika dia adalah istrinya! Fuyan menyeringai. Dia sudah menunggu begitu lama. Bukankah itu semua untuk hari ini? Ekspresi He Sanlang akhirnya melunak ketika kedua pelayan itu meninggalkan ruang dalam. Dia berjalan ke Chu Lian dan menyerahkan handuk di tangannya. Chu Lian memutar matanya sebelum mengambilnya. Dia bangkit dan menyuruhnya duduk di bangku di depan meja rias. Dia pindah ke punggungnya dan mulai mengeringkan rambut basahnya dengan lembut. "Apakah tidak Wenlan dan Fuyan sekitar sekarang?" Tanya Chu Lian dengan cemberut sedikit. Mata hitamnya Sanlang menatap Chu Lian melalui cermin perunggu. Suaranya dingin dan kaku, "Saya tidak suka mereka melayani saya." Chu Lian tidak bisa menahan senyum saat mengingat apa yang dikatakan Senior Servant Zhong sebelumnya. Sebelum dia menikah dengan He Changdi, Pengadilan Songtao tidak memiliki maid peringkat sama sekali. Hanya ada beberapa pelayan kasar yang bertanggung jawab untuk membersihkan. Ba He Changdikebutuhan sic selalu ditangani oleh Laiyue. “Saya benar-benar tidak tahu bagaimana melayani orang lain.” Chu Lian berbicara kebenaran. Dia benar-benar tidak tahu cara merawat orang lain. Setelah mengalami kemewahan dari layanan pelayan wanita, tindakannya tidak dapat dianggap sebagai layanan yang tepat ... Humor bersinar di mata batin He Changdi, "Saya ingin Anda merawat saya, kecuali di tempat tidur." Chu Lian tertegun oleh kata-katanya. Wajahnya langsung memerah dan dia melempar handuk ke He Changdi. Jika dia tidak membutuhkan bantuannya, maka dia bisa melakukannya sendiri! Chu Lian merasa bahwa/itu hanya melempar handuk ke arahnya tidak cukup, jadi dia juga melotot padanya. Apa yang salah dengan He Sanlang ini? Sejak hubungan mereka telah berkembang ke langkah berikutnya, dia terus-menerus membuat lelucon kotor. Menyebalkan sekali!

BOOKMARK