Tambah Bookmark

242

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 483

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 483: Pelindung Istrinya (2) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Matriark Dia mulai berbicara setelah semua orang di ruang duduk telah menetap. Dia melihat ke arah Chu Lian terlebih dahulu. Wanita muda itu mengenakan gaun lilac yang meringkuk di pinggang, dipasangkan dengan jaket yang mengancing ke bagian depan. Rambutnya disisir ke gaya yang saat ini populer di ibukota. Hiasan kepala ruby ​​berleher pada rambut hitamnya, yang membuat kulitnya tampak lebih cerah dan halus. Senyum cerah di wajahnya membuatnya kecantikan yang sempurna. Matriark Dia tiba-tiba merasa agak tidak senang dengan cucu mertuanya, yang sepertinya sedang mekar ke dalam penampilannya. Namun, tidak ada satu pun petunjuk dari pikiran batinnya yang menunjukkan ekspresi wajahnya saat dia bertanya, "Istri Sanlang, apakah kamu akan keluar hari ini?" Chu Lian mengangguk setelah mendengar pertanyaan matriark, “Membalas Nenek, Putri Kerajaan Duanjia mengirim undangan kemarin. Karena saya kebetulan bebas hari ini, saya ingin berkunjung ke Perkebunan Pangeran Wei. ” He Ying dan Pan Nianzhen terkejut ketika mendengar kata-katanya. Itu keluar dari harapan mereka bahwa/itu orang pertama yang akan mengunjungi Chu Lian setelah kembali ke ibu kota adalah Putri Kerajaan Duanjia! Mereka telah mendengar tentang status Putri Kerajaan Duanjia. Pan Nianzhen juga secara pribadi bertemu dengan Putri Kerajaan Duanjia hari itu di pesta ulang tahun di Estate Pangeran Wei. Putri Kerajaan Duanjia memiliki status tinggi sejak lahir. Dia juga memiliki kepribadian yang angkuh dan dingin yang berarti dia tidak banyak berinteraksi dengan wanita bangsawan lainnya. Pan Nianzhen telah melihat bagaimana beberapa putri bangsawan dari keluarga bangsawan yang sah telah mencoba untuk mengobrol dengan Putri Kerajaan Duanjia di perjamuan Putri Wei dan bagaimana mereka ditolak dengan dingin. Tokoh seperti Putri Kerajaan Duanjia benar-benar telah mengirim undangan ke Chu Lian setelah tergesa-gesa! Pan Nianzhen terguncang ke inti oleh sedikit berita ini. He Ying juga terkejut, tapi dia sudah mulai membuat rencananya sendiri. Matriark Dia tidak benar-benar terkejut dengan ini, karena dia tahu bahwa/itu Chu Lian memiliki hubungan yang baik dengan Putri Kerajaan Duanjia. Dia juga pergi ke Perkebunan Pangeran Wei sering sebelum pergi ke perbatasan utara. Dengan demikian, ibu pemimpin hanya menyatakan, “Putri Wei memberikan banyak bantuan selama perjalanan Anda ke perbatasan utara. Anda memang harus membayarnya secara langsung untuk mengucapkan terima kasih. Ketika saya mengunjungi Perkebunan Pangeran Wei beberapa waktu lalu, Putri Wei bahkan bertanya setelah Anda. Jangan lupakan tata krama Anda ketika Anda pergi hari ini. “ Ekspresi Chu Lian menunjukkan bahwa/itu dia mendengarkan dengan sangat serius. Ketika matriark selesai berbicara, dia mengangguk sebagai jawaban. Meskipun tidak ada yang salah dengan kata-kata Matriark He, Chu Lian bisa merasakan perbedaan dalam sikap matriark. Kata-katanya sopan, tapi dia sepertinya benar-benar mengabaikan kewajibannya sebagai anggota keluarga lanjut usia. Jika sikapnya sama seperti sebelumnya, matriark Dia akan menginstruksikan para pelayan untuk membantu menyiapkan hadiah yang cocok. Setelah semua, Perkebunan Pangeran Wei benar-benar memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan selama perjalanan ke perbatasan utara. Selain itu, Chu Lian bukan satu-satunya yang mendapat manfaat dari bantuan mereka. Bisa dikatakan bahwa/itu Perkebunan Pangeran Wei telah mengurus House Jing'an secara keseluruhan. Jika tidak, Putri Wei tidak akan mengundang Matriarch He ke pesta ulang tahun pentingnya yang penting. He Ying dengan cepat menatap ibunya. Dia menatap Matriarch He dengan mata memelas. Ketika ibu pemimpin melakukan kontak mata dengan putrinya, dia sejenak tertegun. Tidak butuh waktu lama sebelum hatinya melunak. Dia masih merasa sedikit bersalah ketika dia memikirkan perlakuan dingin yang diterima putrinya setelah kembali ke ibu kota. Ibu pemimpin memiliki niat untuk membantu putrinya menetap di ibu kota. Meskipun putrinya agak 'memberontak' ketika dia lebih muda, dia sudah matang dengan usia dan dia mampu menyesuaikan diri dengan etika yang tepat sekarang. Satu-satunya masalah adalah dia masih memiliki reputasi yang buruk, terutama sebagai janda yang telah kembali ke keluarga gadisnya. Karena itu, dia tidak begitu diterima di lingkungan sosial para wanita bangsawan di ibu kota. Ibu matinya telah membawa anak perempuan dan cucunya ke beberapa perjamuan, jadi dia secara pribadi melihat putrinya dikecualikan. Tidak dapat dihindarkan bahwa/itu Matriark Dia akan membayarAku tidak nyaman dengan situasi ini. Meskipun dia menyalahkan para wanita bangsawan itu karena hanya berkuasa untuk berkuasa, putrinya memang sedikit menyimpang di masa lalu. Oleh karena itu, tidak ada yang bisa dia lakukan tentang pengecualiannya dari masyarakat bangsawan. Namun, jika putrinya dan cucu perempuannya bisa bersahabat dengan Putri Kerajaan Duanjia dan Putri Wei, maka mungkin ada gilirannya yang menguntungkan untuk situasi ini. Ibu matinya tidak bisa memohon putrinya sungguh-sungguh memohon untuk waktu yang lama. Dia mengeluarkan batuk canggung sebelum bertanya, “Istri Sanlang, apakah kamu akan pergi ke Perkebunan Pangeran Wei sendirian hari ini? Sementara Chu Lian berpikir bahwa/itu nada matriark telah berubah agak cepat, dia tidak menyadari bahwa/itu nada itu berhubungan dengan He Ying dan putrinya. Jadi, dia menjawab dengan jujur. "Suami juga pergi, tapi dia mampir dulu oleh Pengawal Militer Kiri." Jalan menuju Perumahan Pangeran Wei dan Penjaga Militer Kiri terjadi untuk menentang arah. Matriark Dia tersenyum ramah, “Karena kamu akan pergi sendiri, bawa Miss Pan bersamamu. Anda semua hampir sebaya dengan Putri Kerajaan Duanjia. Ada banyak hal yang bisa dibicarakan dengan tiga wanita muda bersama. ” Pan Nianzhen tidak mengharapkan neneknya mengatakan ini. Kesenangan muncul di wajahnya. Dia akan bisa berinteraksi lebih banyak dengan Third Cousin seperti ini. Keragu-raguan berkobar di hati Chu Lian, tetapi dia tidak membiarkannya muncul di wajahnya. Dia melirik sekilas ke matriark, sebelum mengalihkan tatapannya pada Nyonya Sulung dan putrinya. Meskipun dia tidak bahagia, sebagai cucu mertua, dia tidak dapat menolak kehadiran Nenek saat dia membuat permintaan seperti itu. Matriark Dia jelas menggunakan dia untuk membantu He Ying dan putrinya membuat beberapa koneksi. Suara dingin Changdi terdengar seperti Chu Lian akan setuju. “Nenek, aku harus menemani Lian'er ke Estate Pangeran Wei terlebih dahulu. Putri Wei dan Putri Kerajaan Duanjia sangat memperhatikan Lian'er. Sebagai suaminya, tidak pantas saya belum memberi mereka kunjungan. Dengan demikian, akan merepotkan bagi Sepupu untuk mengikuti. ” Dia Changdi berbicara dengan nada dingin yang tidak menimbulkan pertengkaran. Kaisar telah menempatkannya dalam posisi penting, jadi bahkan Matriark Dia harus memberikan beberapa wajah kepada cucunya yang paling muda. “Jika itu benar, maka kalian berdua harus pergi lebih awal. Nona Pan, kamu tidak akan pergi hari ini. Istri Sanlang dapat membawanya lagi lain kali. ” “Nenek, terima kasih atas pengertian Anda. Sudah terlambat, jadi Lian'er dan saya akan pergi dulu. ” Matriark Dia melambaikan tangannya dan memecat pasangan itu. Dia Changdi menarik Chu Lian bersamanya dan mereka berdua membungkuk ke arah matriark He sebelum meninggalkan Qingxi Hall. Begitu mereka pergi, He Ying membiarkan semua ketidakpuasannya muncul di wajahnya. Dia mengeluh dengan marah, “Ibu! Apakah Sanlang memandang rendah kita? Jika Sanlang tidak menyukai kami, maka saya tidak bisa terus hidup di tanah ini. Saya akan membawa Nianzhen kembali ke Siyang besok pagi. " Pan Nianzhen juga terkejut. Dia tidak berpikir bahwa/itu He Changdi akan benar-benar menolak Nenek dan meninggalkannya di perkebunan. Matriark Dia mulai sakit kepala karena suara tangisan putrinya. Hatinya juga terpukul dengan frustrasi. Tentu saja dia telah memperhatikan bahwa/itu He Sanlang telah melakukan itu untuk melindungi Chu Lian. Ada sedikit kemarahan dalam suaranya ketika dia berbicara, “Apa yang harus ditangisi? Jika bukan karena semua hal yang tidak masuk akal yang telah Anda lakukan di masa lalu, apakah Sanlang akan menolak Anda di tempat? "

BOOKMARK