Tambah Bookmark

253

Transmigrator Meets Reincarnator - TMR Chapter 494

Transmigrator Memenuhi Reinkarnator Bab 494: Percakapan Makan Malam (1) Cerita ini benar-benar gratis untuk dibaca di volarenovels ~ Tolong dukung terjemahan saya di sumber aslinya! Kelima orang itu masih belum puas. Karena Pangeran Wei hadir, mereka bahkan harus meninggalkan potongan terakhir untuknya. Ini adalah rumah pangeran muda itu sendiri, jadi para pelayan wanita memperhatikan tuan mereka dengan penuh perhatian. Ketika pangeran muda memberikan dua batuk ringan, salah satu dari mereka buru-buru membungkuk untuk meminta perintahnya. Lu Tai berbisik, “Mengapa kamu begitu tidak bijaksana? Tidak bisakah kamu melihat piring di atas meja kosong? ” Pelayan wanita itu memiliki ekspresi bermasalah di wajahnya setelah mendengar pertanyaannya. Dia menjelaskan, “Pangeran Muda, Putri Terhormat dan Putri Kerajaan hanya membuat dua bebek panggang. Kami sudah menyajikan semuanya di sini ... ” Apa?! Mereka kesulitan memasak makanan ini secara khusus, tetapi mereka hanya membuat sedikit. Itu bahkan tidak cukup untuk memberi makan seorang anak. Lu Tai benar-benar ingin menginjak-injak emosi yang kekanak-kanakan. Dia pasti harus mencerahkan adiknya nanti. Karena tidak ada bebek panggang yang tersisa, semua Lu Tai dapat melakukannya adalah melambaikan tangannya dan menyingkirkan pelayan wanita. Dia tidak bisa tidak membantu memandang meja ibunya. Setelah satu pandangan itu, kecemburuan berkobar di dalam dirinya. Mulut ketiga wanita itu berminyak karena makan. Kedua piring itu masih setengah penuh. Jika ayah tidak ada di sini, dia pasti akan pergi untuk duduk di meja ibunya tanpa malu-malu untuk bebek panggang lagi. Putri Wei biasanya menghindari makan makanan kaya, tetapi bebek panggang Chu Lian berbeda. Itu gemuk, namun tidak berminyak. Itu juga renyah dan lembut. Dia hanya tidak bisa menahan makan lebih banyak dari itu dan dia tidak memiliki apa pun kecuali pujian untuk bebek panggang Chu Lian. Karena bebek panggang telah hilang, orang-orang di meja lain kembali tenang. Pangeran Wei menyesap cangkir anggur di depannya dan berkata, “Saya sangat menyukai bebek panggang yang dibuat Jinyi. Datang untuk mengunjungi lebih sering di masa depan, Nak. ” Chu Lian segera bangkit dan mengangguk setuju setelah mendengar kata-katanya. Pangeran Wei terus berbicara, tetapi kali ini, kata-katanya diarahkan pada Xiao Bojian dan He Changjue. “Pangeran ini telah mendengar bahwa/itu kalian berdua sedang mencari seorang istri. Apakah Anda sudah menemukan seseorang yang cocok? Meskipun pangeran ini tidak mengganggu politik, saya masih memiliki beberapa koneksi di ibu kota. ” Xiao Bojian terkejut bahwa/itu Pangeran Wei akan menanyakan hal ini. Naluri pertamanya tidak menjawab Pangeran Wei, tetapi untuk melirik Lee Lian sebagai gantinya. Ada kesuraman gigih yang tersisa di wajahnya, seolah-olah memikirkan peristiwa kehidupan besar seperti pernikahan masih tidak cukup untuk mengangkat semangatnya. Dia diam-diam mengepalkan tinjunya untuk mengendalikan emosinya sebelum dengan hormat menjawab Pangeran Wei, “Menanggapi Yang Mulia, saya saat ini mencari seorang istri. Junior ini tidak memiliki kerabat yang berhubungan dengan darah yang tersisa di dunia ini, jadi guru saya telah membantu saya dalam masalah ini. Hanya saja belum ada kemajuan sejauh ini. ” Bagaimana bisa tidak ada kemajuan sejauh ini? Xiao Bojian hanya berbaring dengan terbuka. Old Duke Ying telah menyebutkan niatnya untuk meminta dia menikahi cucunya yang sah beberapa kali. Hanya saja Xiao Bojian belum menyetujuinya. Setelah mendengar tanggapannya, Pangeran Wei berkata, "Karena Old Duke Ying akan menangani masalah ini, maka tidak perlu pangeran ini khawatir." Setelah mengatakannya, dia melihat ke arah He Changjue dengan arti yang jelas. Ujung telinga He Erlang langsung memerah, "Membalas Mulia, nenek saya belum menemukan orang yang cocok, tapi junior ini sudah memiliki seseorang dalam pikiran." Oh Pangeran Wei mengangkat alis karena dia tidak mengharapkan jawaban ini dari He Changjue. Apakah sarjana keras di ibukota akhirnya terbangun untuk mencintai? “Karena itu, pangeran ini akan menjadi yang pertama yang mengharapkan yang terbaik untuk pernikahanmu. Jika Anda mengalami masalah, datang mencari saya. Pangeran ini akan membantu Anda. ”Pangeran Wei jarang mengganggu urusan keluarga bangsawan di ibu kota. Ini adalah kejutan besar bahwa/itu dia akan bersedia membantu pernikahan He Changjue. Dari ini, bisa dilihat bahwa/itu Pangeran Wei sangat menyukai He Erlang. Dia Changjue terkejut setelah mendengar ini. Dia segera berdiri untuk membungkuk dalam rasa syukur tanpa memikirkan di mana dia, "Terima kasih, Yang Mulia." Prince Wei dengan ramah melambaikan tangannya, tanpa menyadari bahwa/itu dia telah menjual putrinya yang berharga hanya dengan beberapa kalimat.

BOOKMARK