Tambah Bookmark

258

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 1: Marrying Mr Right (1)

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 1: Menikah dengan Tuan Kanan (1) Dapatkan lebih banyak bab untuk Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi dengan membaca di volarenovels! Ada kerudung pengantin merah menutupi matanya. Dia bisa melihat jahitan di balik sulaman: sepasang bebek mandarin, mewakili cinta dan pengabdian. Mutiara mungil yang menempel di jilbab berjejer dengan setiap gerakannya, menelusuri busur yang indah. Chu Lian mengangkat kerudung sedikit dan melemparkan pandangan pengukur pada pengaturan ruang pengantin. Adegan ini sama persis dengan yang dijelaskan dalam novel! Apa yang dia alami sekarang adalah awal dari novel tersebut. Chu Lian dipenuhi dengan harapan. Sekarang bahwa/itu dia adalah pemimpin wanita, dia bisa menikahi pria sempurna yang digambarkan dalam novel ini! Dia tidak akan melanggar sumpah pernikahannya seperti pemimpin wanita novel 'Chu Lian'. Dia akan menjadi istri yang saleh, melewati hari riang dengan suaminya, dan mengelola rumahnya dengan benar untuk menebus penyesalan sebelumnya yang dia alami di dunia modern. Sayang sekali dia hanya membaca separuh buku sebelum dia transmigran. Sementara dia tersesat dalam pikirannya, suara langkah kaki dan suara terdengar dari luar ruangan. Chu Lian buru-buru menurunkan kerudungnya dan memperbaiki postur tubuhnya. Pelayan yang bingung, Fuyan, datang untuk mengingatkannya, "Miss Keenam, petugas pengantin dan Tuan Muda ada di sini." Pelayan lain, Xiyan, dengan cepat menyesuaikan pakaian pengantin Chu Lian sebelum berdiri dengan hormat bersama Fuyan ke satu sisi. Chu Lian membuat sebuah suara pengakuan. Hatinya berdebar kencang di dadanya dan dia sangat gugup di dalam. Dia merasa hatinya akan melompat keluar dari tenggorokannya. Ucapan selamat pengantin pengantin terdengar, diikuti oleh suara terang dan menggoda beberapa pria. Dalam sekejap, kedamaian di ruangan itu dipecahkan oleh suara bising di luar, dan suasananya berubah riuh dan menyenangkan. "Sanlang 1 , cepat, lepas tabir dan mari kita lihat seperti apa kecantikan ipar kita? adalah! " "Itu benar, Dia Sanlang, kita tidak bisa menunggu lebih lama lagi!" Salah satu pelayan pengantin menggemakan godaan itu dan dengan gembira mengambil tangkai emas dari nampan pelayan pelayan terdekat, menyerahkannya kepada putra ketiga Keluarga Dia. "Tuan Muda Ketiga, tolong tarik samping jilbabnya. Semoga semua harapan Anda terwujud! " Pandangan mereka beralih ke pengantin wanita yang duduk dalam posisi tubuh yang tepat di tempat tidur. Semua orang ingin melihat seperti apa menantu wanita Keluarga Terbaik itu. Jadi, tidak ada yang melihat jejak penghinaan mengejek yang melintas di mata mempelai pria. Tongkat emas muncul di bawah jilbabnya. Di detik berikutnya, warna merah yang memenuhi visinya berubah menjadi dunia yang cerah. Cahaya mendadak itu sangat banyak;Chu Lian tidak bisa menahan juling. Fitur cantik pengantin wanita terungkap saat jilbab terangkat: alis melengkung, bibir merah, mata berbentuk almond dan pipi kemerahan. Seperti teratai baru berbunga, dia terlihat malu dan cantik. Chu Lian hanya mengangkat kepalanya dan melirik sekali ke calon suaminya, He Changdi 2 , sebelum menundukkan kepala lagi, tidak berani terlihat lagi. Namun, kegilaan yang tak tertahankan ini menambahkan sentuhan warna pada pengantin wanita cantik di hadapan mereka. Seketika, salah seorang teman 'baik' He Changdi mulai menggodanya. "Sanlang, kamu beruntung sedikit anak nakal!" Bahkan Guru Muda Kedua menepuk bahu kakaknya yang lebar dan kokoh dalam kepuasan, memberikan persetujuannya kepada saudara iparnya yang baru. Dia Changdi dengan cepat diseret oleh teman baiknya untuk minum. Petugas pengantin meninggalkan beberapa instruksi sebelum pergi juga, membiarkan kamar pengantin untuk kembali tenang. Jantung Chu Lian masih berdegup kencang. Berpikir kembali sekilas itu sekilasMasih tak percaya bahwa/itu pria yang tampan dan sempurna akan segera menjadi suaminya! Jadi, tenggelam dalam kegembiraannya, Chu Lian benar-benar mengabaikan tatapan aneh mata suaminya yang baru saat dia bertemu dengan tatapannya sekarang. Sementara itu, Senior Servant Gui mengecil ketika dia merapikan beberapa barang di sampingnya. Dia sudah berusia lebih dari tiga puluh tahun, dan sudah pernah melihat banyak orang. Baru saja, ketika semua orang fokus pada wajah pengantin wanita, dia telah melihat ekspresi master muda yang baru. Anda bisa tahu apakah seorang pria puas dengan mempelai wanita dari ekspresi wajahnya. Pegawai Senior Gui memiliki kepercayaan mutlak terhadap penampilan Chu Lian. Namun, setelah melihat gadis muda yang cantik, master muda yang baru tidak menunjukkan tanda-tanda akan tercengang. Sebaliknya, matanya seperti danau yang dalam atau sumur tua, tenang dan tenang, tanpa ada tanda-tanda riak. Kecuali hati mereka terbuat dari baja, pria macam apa yang tidak akan menghargai bunga yang begitu indah?

BOOKMARK