Tambah Bookmark

259

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 2

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 2: Menikahi Tuan Kanan (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian hendak melepas mahkota phoenix-nya saat dia ditahan oleh Xiyan. "Miss keenam, petugas pengantin meninggalkan instruksi untukmu sekarang. Anda harus menunggu Master Muda Ketiga untuk secara pribadi melepas mahkota phoenix. " Chu Lian dengan tak berdaya meletakkan tangannya dan meregangkan lehernya yang sakit sebagai gantinya;dia hanya bisa membiarkannya seperti ini. Xiyan merasa bahwa/itu tindakan Keenam Miss 'sedikit lucu. "Jangan khawatir, Miss Keenam Mereka tidak akan menunda terlalu lama Guru Muda dengan Matriark yang hadir. Tuan Muda akan segera kembali. " Gurauan Xiyan membuat Chu Lian tersipu. "Mengapa Anda memiliki banyak hal untuk dikatakan hari ini saat Anda biasanya diam saja?" Chu Lian memelototinya dan menegurnya. Dia berdiri dan memerintahkan para pelayan untuk menyingkirkan barang-barang yang dia bawa bersamanya. Sebelum satu jam berlalu, seorang pelayan mengumumkan dari luar bahwa/itu Guru Muda telah kembali. Tidak ada yang diikuti oleh pihak He Changdi kali ini, hanya seorang petugas perkawinan yang telah melewati beberapa kebiasaan. Setelah Dia Changdi melangkah ke ruang dalam, petugas pengantin tersenyum saat dia menunjukkan agar pelayan wanita membawa anggur perkawinan yang telah dipersiapkan sebelumnya. "Tuan Muda Ketiga, Nyonya Muda Ketiga, setelah meminum anggur perkawinan ini, Anda akan menjadi pasangan yang akan menjadi kurus dan kurus bersama!" Petugas pengantin itu penuh dengan senyuman saat ia menyerahkan anggur tersebut./p> Dia Changdi berdiri tegak dan lurus seperti pinus yang kokoh dan kokoh. Seandainya ada penonton, ketenangannya pasti telah mengumpulkan kekaguman banyak orang. Dia mengambil cangkirnya tapi terus berdiri di depan ranjang tanpa bergerak. Petugas pengantin tiba-tiba merasa seolah atmosfer di ruang pengantin telah menjadi dingin. Dia diam-diam menghapus keringat dingin dari keningnya sebelum tersenyum cerah dan menyerahkan secangkir anggur perkawinan lainnya ke Chu Lian. "Setelah Guru Muda Ketiga dan Nyonya Muda Ketiga telah meminum anggur nisan tersebut, Guru Muda Ketiga harus secara pribadi mengeluarkan mahkota phoenix di kepala Madam Muda Ketiga, sehingga hari-hari Anda akan penuh dengan kedamaian dan keharmonisan." Tepat setelah petugas pengantin selesai memberkati mereka dengan kata-kata yang menguntungkan, Dia Changdi berbicara, nadanya dingin. "Baiklah, Anda bisa pergi sekarang." Hah? Petugas pengantin masih sedikit tercengang saat tanpa sadar dia menjawab, "Guru Muda Ketiga, Anda belum pernah meminumnya ..." "Apakah kamu tidak mendengar apa yang saya katakan?" Suara Changdi tiba-tiba berubah menjadi kuburan, mendinginkan udara yang sebelumnya hangat dari ruangan itu. Petugas pengantin hanyalah seorang pelayan, jadi dia tidak berani berdebat dengan tuan muda ketiga Keluarga Ketiga itu. Dengan rasa hormat dan ketakutan yang luar biasa, dia menjawab dengan sepatutnya dan meninggalkan beberapa kata lagi yang bagus sebelum pergi dengan pelayannya dengan tergesa-gesa. Chu Lian telah menunggu untuk minum anggur perkawinan itu dengan kepala diturunkan. Dia mengundurkan diri sejenak, tidak mengerti apa yang sedang dilakukan oleh He Changdi. Mengapa urutan kejadian ini sedikit berbeda dari novel? Sementara dia masih bingung, Dia Changdi memerintahkan Hamba Senior Gui, Xiyan, dan sisa pembantu lainnya keluar. Chu Lian mengangkat kepalanya untuk melihat anak ketiga Keluarga Dia. Alisnya berbentuk rapi dan ciri-cirinya terdefinisi dengan baik. Saat melihat orangnya yang sebenarnya, mukanya sepertinya terbuat dari batu giok. Chu Lian berpikir bahwa/itu dia bahkan lebih tampan daripada bagaimana novel itu menggambarkannya. Tapi apa hubungannya dengan tatapan dingin yang tak terkendali di matanya? Kenapa dia menatapnya dengan tatapan dingin dan mengejek? Untuk sesaat, Chu Lian bingung karena kata-katanya karena dia tertegun oleh wajah dingin dan sombongnya. Berdasarkan perkembangan kejadian dalam novel tersebut, He Changdi tidak menyelesaikan pernikahan mereka karena pemimpin perempuan menolak, tapi He Changdi masih memperlakukan timbal wanita dengan kelembutan dan pertimbangan di ruang pengantin. Cara yang baru saja dilipat membuatnya merasa tenggelam. Tampaknya setelah melihat kebingungan di mata Chu Lian yang berkilau dan hitam, He Changdi melangkah maju dan membungkuk sedikit. Matanya seperti danau beku, tanpa kehangatan atau kehangatansukacita, dan es tampaknya meluas sampai kedalaman tak terukur di bawah permukaan. Dia melihat gadis cantik itu di depannya erat-erat, seolah-olah sedang mencari sesuatu dalam tatapannya. Setelah melihat kepanikan gadis itu, ujung-ujung bibir He Changdi tiba-tiba terangkat, menunjukkan senyuman yang bisa membuat perutnya menggigil. Dia jelas seorang pria tampan dan luar biasa dengan aura kebenaran yang menakjubkan. Namun, saat dia tersenyum seperti itu, itu menambah sedikit pesona iblis. Chu Lian sangat terpesona dengan penampilan He Changdi, dia tidak bisa bereaksi cukup cepat. Jadi, saat Dia Changdi mengangkat tangannya dan perlahan menuangkan anggur ke lantai seluruhnya ... Chu Lian hanya bisa melihat tindakannya yang tidak percaya saat secangkir kecil anggur perang itu meninggalkan noda basah dan basah di karpet Persia merah yang terang. Dia secara tidak sadar bergumam, "Apa yang kamu lakukan?" Tanpa menunggu Chu Lian bereaksi, secangkir anggur di tangannya juga dikirim terbang. Anggur itu tersebar di seluruh gaun pengantinnya yang berwarna merah. Di detik berikutnya, pergelangan tangannya tertangkap dalam cengkeraman yang memar dan suaranya begitu dingin sehingga bisa membeku tulang yang berdering di telinganya. "Tidak bisakah kamu menceritakan apa yang sedang saya lakukan? Pengantin terkasihku! " apa sih !? Apa yang sedang terjadi? Mengapa mereka tidak pergi ke buku ini lagi? Chu Lian meraung di tengah-tengah shock dan amarahnya. Namun, sebelum dia bisa berbicara, Dia Changdi dengan kasar melepaskan mahkota phoenix-nya dan melemparkannya ke tanah. Beberapa helai rambut hitamnya ditarik keluar bersamaan dengan hiasan kepala, meninggalkan rasa sakit saat terbangun. Dia Changdi menahan suaranya rendah saat dia meraung marah, "Kamu tidak cocok memakai mahkota phoenix ini!" Chu Lian mencoba mengusir pria itu di depannya, tapi sayangnya, dia tidak cukup kuat. Tangannya seperti kaki anak kucing di hadapan kekuatan laki-laki, kurang memiliki sedikit kekuatan. Ketika Dia Changdi melihat bahwa/itu dia mencoba untuk melawan, matanya berdarah karena marah dan dia membungkus leher Chu Lian yang kecil dan putih salju. Bahkan pembuluh darah di tangannya yang ramping pun bermunculan;Kebenciannya terhadapnya jelas tercermin di matanya! Chu Lian bisa merasakan semua maksud membunuh itu! Namun, Chu Lian belum pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya. Dia hanya merasakan pegangan pantang menyerah di lehernya, meremas seperti jerat, memaksanya menangis dari rasa sakit. Dia tidak bisa bernafas;Rasanya seperti dia akan mati di saat berikutnya! Wajahnya yang cantik sudah berubah biru karena sesak napas. Dia Changdi berpikir bahwa/itu dia hanya perlu sedikit lebih kuat sebelum akhirnya bisa bebas dari 'wanita jahat' ini selamanya! Jika dia benar-benar terbunuh oleh suami barunya sekarang, dia akan menjadi transmigran paling tragis yang pernah ada.

BOOKMARK