Tambah Bookmark

260

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 3

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 3: Malam Pernikahan (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dia sangat bingung. Dia Changdi dalam novel itu seharusnya bersikap santai dan terbuka. Dia adalah pria tegar yang langka. Namun, orang di depannya tidak memiliki kesamaan dengan pemimpin laki-laki yang telah dijelaskan dalam novel tersebut. Terlepas dari penampilannya, kepribadiannya benar-benar berbeda. Jika Dia Changdi dalam novel itu seperti bulan yang mulia dan tidak bercahaya, maka Dia Changdi di hadapannya seperti angin dingin yang menembus malam, membawa kedinginan kemanapun ia pergi! Bagaimana ini bisa terjadi? Chu Lian berpikir panjang dan keras, tapi dia masih tidak mengerti. Semuanya berjalan persis seperti yang telah dijelaskan novel ini, kecuali saat berhubungan dengan He Changdi! Perawat pengantin baru berdiri dengan kedua tangan di belakang punggungnya, dia melemparkan lengan bajunya dan tanpa sadar berjalan keluar dari kamar pengantin. Seolah menatap istrinya yang cantik beberapa saat lagi akan membuatnya buta, jadi satu-satunya jawaban yang tersisa adalah pergi! "Nona Keenam, tolong berdiri. Lantainya dingin;Anda harus merawat tubuh Anda. " Pegawai Senior Gui diam-diam menyeka sudut matanya dan menarik Chu Lian ke atas dengan bantuan Jingyan, membiarkannya beristirahat di tempat tidur. Setelah mengirim Xiyan ke kamar mandi dengan air panas, Pelayan Senior Gui dengan lembut bertanya, "Keenam Miss, apa yang terjadi dengan Tuan Muda sekarang? Apakah Keenam Miss menderita keluhan? " Chu Lian akhirnya mendapatkan kembali inderanya. Dia masih tidak dapat membungkus kepalanya tentang bagaimana kepribadian He Changdi telah berubah banyak. Mengangkat kepalanya, dia melihat pembantu rumah tangga dan pelayan wanita yang telah menemani 'Chu Lian' saat dia meninggalkan rumah gadisnya. Chu Lian menanggung sakit di lehernya dan keraguan di hatinya untuk tersenyum pada mereka, berusaha untuk tidak terlihat sangat menyedihkan. Dia tahu bahwa/itu para pelayan ini memperhatikan 'Chu Lian' sepenuh hati. "Bukan apa-apa. Anda tidak perlu khawatir tentang hal itu, momo . 1 Biarkan Xiyan dan yang lainnya menyiapkan beberapa air panas. Saya ingin mandi dan keluar dari gaun pengantin yang tidak praktis ini. " Sepertinya dia ingin menyembunyikan apa yang baru saja terjadi dengan mengubah topik, jadi Hamba Senior Gui merasa bahwa/itu dia seharusnya tidak terus mengejar garis pertanyaannya. Namun, dia tidak bisa berhenti khawatir dan mendesak, "Miss Keenam, jangan lupa. Anda memiliki pelayan ini dan beberapa gadis ini di sisi Anda! " Sementara Fuyan membantu mencuci Chu Lian di bak mandi, dia menemukan memar yang menancapkan lehernya yang indah. Fuyan melompat kaget, tapi dengan kecepatan yang cepat, dia tidak bertanya kepada Chu Lian bagaimana dia mendapatkan memar itu. Sebagai gantinya, dia pergi untuk melaporkan masalah ini kepada Tuan Senior Gui tanpa sepengetahuan Chu Lian. Setelah mandi air panas dan mengganti baju tidur tipis dan merah, berat badan yang lebih ringan di tubuhnya akhirnya membantu menghilangkan sisa ketakutan yang diberikan He Changdi padanya. Pengantin pria seharusnya sudah kembali ke kamar pengantin sekarang. Meskipun Chu Lian tidak mengerti mengapa kepribadian He Changdi telah berubah banyak, dia masih menunggu dengan sabar. Akhirnya, pelayan wanita berpakaian hijau datang ... Pelayan itu menyampaikan sebuah pesan: "Madam Muda Ketiga, Guru Muda Ketiga minum terlalu banyak pada perjamuan sekarang karena dia menerima toasts dari beberapa pangeran dan teman dekat. Dia takut mengganggu Madam Muda dengan bau alkohol, jadi dia sudah beres dalam penelitian. Dia mengatakan untuk membiarkan Young Madam beristirahat lebih awal. " Ketika Hamba Senior Gui dan pelayan lainnya mendengar kata-kata pelayan wanita berpakaian hijau itu, semua ekspresi mereka menjadi sangat terkejut! Dia Sanlang tidak akan memasuki kamar pengantin? Jika ini menyebar dari perkebunan, bagaimana mungkin anak mudanya bisa mengangkat kepalanya ke luar? "Nona Keenam, bagaimana ini bisa terjadi? Kenapa kamu tidak membiarkan tHamba lamanya mengirim seseorang untuk mengundang Guru Muda Ketiga? "Hamba Senior Gui tidak mengerti mengapa Dia Changdi menolak masuk ke kamar pengantin. Tidak ada dendam antara kedua keluarga tersebut, dan Keenam Miss tidak menyinggung siapapun di rumah Count Jing'an 2 baik , apalagi He Sanlang. Mereka berdua bahkan belum pernah bertemu sebelum pernikahan, jadi bagaimana bisa ada kebencian di antara mereka? Namun, Chu Lian menggelengkan kepalanya dan mengirim pelayan wanita berpakaian hijau pergi. "Tidak perlu untuk itu. Momo , kenapa kamu semua tidak tidur? Tidak perlu kita mengundangnya;Dia Sanlang akan kembali ke kamar pengantin sendiri. " Seperti mengapa Chu Lian mengatakan hal seperti itu, itu murni karena apa yang baru saja dia alami. Dia Changdi hampir mencekiknya sampai mati, tapi dia telah membiarkannya tergantung oleh benang pada akhirnya: ketakutan, tapi hidup. Dikombinasikan dengan hal-hal misterius yang tidak dapat dibuatnya dari kepala atau ekornya, sangat tidak mungkin He Changdi menghindari kamar pengantin karena ia sedang mabuk. Lagi pula, saat dia datang sekarang, dia tidak mencium bau alkohol padanya. Dia jelas melakukan ini dengan sengaja untuk mempermalukannya! Karena dia melakukan ini dengan sengaja, mengapa dia mencoba mengundangnya kembali? Bukankah itu hanya meminta dipermalukan? Selanjutnya, kapan seorang pengantin wanita perlu mengemis suaminya untuk memasuki kamar pengantin? "Nona Keenam!" Fuyan dengan keras kepala menolak untuk tidur. Bagaimana Guru Muda Ketiga bisa bertindak seperti ini? Nona Keenam adalah istri formal dan sahya! "Baiklah, baiklah. Pergilah mandi dan tidurlah. Kita masih harus bangun pagi-pagi besok. Tidak ada yang akan berubah meski Anda ribut di sekitar sini. " Pegawai Senior Gui hanya bisa membawa pelayan lain keluar bersamanya saat dia pergi, meninggalkan Chu Lian sendirian di kamar pengantin.

BOOKMARK