Tambah Bookmark

262

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 5

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 5: Uji Perawan (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Jingyan masuk dengan hati yang gelisah, tapi keluar dengan senyuman penuh. Dia mengangguk menyambut kedua pelayan senior tersebut dan dengan hormat berkata, "Hamba Senior Liu, Pelayan Senior Zhou, Master Muda Ketiga dan Nyonya baru saja terbangun. Aku takut kalian berdua harus menunggu beberapa saat lagi. " Pelayan Senior Liu adalah salah satu pelayan oleh pihak Countess Jing'an. Setelah mendengar Jingyan berkata demikian, dia buru-buru melambaikan tangannya dan berkata, "Ini adalah pelayan tua yang datang terlalu dini dan mengganggu Guru Muda Ketiga dan istirahat Madam." Hamba Senior Gui tidak berani membiarkan kedua tamu terhormat ini berdiri di luar dan menunggu, jadi dia memerintahkan para pelayan untuk membawa makanan ringan. Dia kemudian membawa beberapa spesialisasi Xiliang 1 yang mereka bawakan khusus dari Rumah Duke Yingguo untuk kedua pegawai senior ini. "Suami, kapan kamu kembali ke kamar kita? Saya sama sekali tidak memperhatikan Anda sama sekali. " Dia Changdi sama sekali tidak menyadarinya. Dia memilih untuk menatap kanopi tempat tidur sebagai gantinya, berbicara seolah Chu Lian berharga kurang dari bahkan tirai tak bernyawa. "Jika Anda memiliki waktu luang untuk dipikirkan saat kembali, mengapa Anda tidak memikirkan bagaimana Anda akan mengakui kedua pelayan di luar!" Setelah malam pernikahan, jika seorang pengantin wanita tidak mampu menyajikan saputangan putih, hanya ada dua alasan: pengantin wanita tidak perawan, atau pasangan pengantin baru tidak mewujudkan pernikahan mereka. Tidak masalah alasannya, konsekuensinya bukanlah sesuatu yang bisa ditanggung Chu Lian. Dia baru saja menikah dengan House of Count Jing'an. Meskipun dia tidak akan bisa mendapatkan pijakan yang kuat di rumah tangga untuk saat ini, paling tidak yang harus dia lakukan adalah menahan diri untuk tidak mendapatkan kemarahan mereka sejak awal pernikahannya. "Terima kasih atas pengingatmu, suamiku." Chu Lian tersenyum saat dia berbicara sebelum membiarkan Xiyan masuk untuk melayaninya. Wajahnya yang tersenyum itu menyenangkan seperti bunga yang sedang mekar, tapi He Changdi hanya merasa palsu itu palsu. Dia berpaling ke satu sisi, tidak mau memandangnya sebentar lagi. Wajahnya cerah dan indah, sehingga riasan ringan seperti ini memamerkan kulitnya yang besar lebih dari make up yang lebih tebal. Dia tampak seperti kuncup bunga yang akan mekar. Sebagai pelayan melaparkan saputangan kepada He Changdi agar dia menyeka wajahnya, Chu Lian menginstruksikan Xiyan, "Pergilah dan undanglah kedua orang pelayan senior tersebut." Melihat sebagai Guru Muda Ketiga dan Nyonya Muda Ketiga bahkan tidak berbicara satu sama lain pagi ini, mereka berdua masih saling marah satu sama lain. Xiyan pernah mendengar dari Jingyan, yang telah berada di shift malam, Guru Muda Ketiga itu baru saja kembali ke kamar pengantin pada dini hari. Lalu ... Xiyan tidak tahan untuk tidak menunjukkan kekhawatirannya pada wajahnya. "Keenam M- ... Madam Muda Ketiga." Pada saat paniknya, Xiyan tidak dapat mengingat cara baru yang harus dia hadapi dengan nyonyanya. Chu Lian meyakinkannya dengan tatapan sebelum mendesaknya untuk mengundang para pelayan masuk. Setelah semua pelayan di ruang dalam mundur, Dia Sanlang duduk di samping tempat tidur. Dia tampak seperti sedang menunggu untuk menonton drama terungkap. Tapi Chu Lian terlalu malas untuk mengganggunya. Dia masih ingat bagaimana dia mencoba mencekiknya sampai mati tadi malam. Dia tidak memberinya penghormatan seperti pasangannya. Tidak ada yang bisa menjadi mood yang baik setelah diperlakukan seperti itu! Untungnya, kedua pegawai senior tersebut segera memasuki kamar pengantin yang penuh dengan senyuman, memecahkan kecanggungan tersembunyi di antara pasangan tersebut. "Ser tua inivant mengucapkan selamat kepada Guru Muda Ketiga dan Madam Muda Ketiga. Semoga Guru Muda Ketiga dan Nyeri Muda Ketiga diberkati dengan anak-anak segera. " Chu Lian melihat-lihat Hamba Senior Gui, dan dia dengan cepat melewati paket merah yang disiapkan ke dua pelayan senior. Chu Lian juga mengucapkan terima kasih atas restu mereka. Dia Changdi melihat dia tersenyum saat dia bertukar sapa dengan kedua pelayan senior itu, dengan dalam hati menertawakan betapa palsunya tindakannya. Sudut bibirnya terangkat dalam kebencian. Kalaupun dia memberi kesan bagus pada kedua pelayannya, dia tetap tidak bisa melewati sidang berikutnya. Tanpa saputangan putih, meski dia menganugerahi mereka dengan sepuluh ribu tael emas, itu tidak akan mengubah apa pun. "Madam Muda ketiga, sudah larut dan pelayan tua ini harus melapor kembali, mungkinkah ..." Hamba Senior Liu sedikit malu untuk meminta saputangan putih dari istri yang baru menikah ini, tapi Guru Muda Ketiga sedang duduk di samping tempat tidur. dengan ekspresi dingin dan benar-benar tak terhampiri. Mereka benar-benar tidak berani meminta apapun darinya. Namun, nyonya muda baru ini penuh dengan senyuman dan tampak agak ramah dan lembut, jauh lebih mudah didekati jika dibandingkan. Ketika Tuan Senior Liu berbicara, Chu Lian tersipu pada saat yang tepat. Dia menundukkan kepala, bersikap malu saat terbatuk-batuk dua kali. Dia bahkan berbalik dan melirik He Changdi malu-malu, gambaran seorang istri baru. Bahkan Dia Changdi hampir tertipu olehnya. Jika dia sama sekali tidak yakin bahwa/itu dia baru kembali ke kamar pengantin pagi-pagi, dan bahkan tidur sekitar satu jam di bawah selimut dingin, dia akan menduga bahwa/itu dia telah melakukan sesuatu yang mengerikan kepadanya tadi malam. Dia Changdi mengertakkan giginya saat wajahnya yang tampan menjadi lebih mendung. Chu Lian menurunkan kepalanya dan menginstruksikan Pegawai Senior Gui untuk mengambil sebuah kotak kayu cendana yang indah dari laci ke samping, sebelum menyerahkannya kepada Tuan Senior Liu dan Zhou. Kedua pelayan membuka kotak kayu dan memeriksa isinya. Mereka lalu saling melirik dan tersenyum cerah. "Kami telah mengganggu Anda, Madam Muda Ketiga. Kita akan mengambil cuti sekarang dan melapor ke rumah utama. " Kedua pelayan senior akan segera pergi saat He Changdi memanggil mereka dengan dingin. "Tahan!" Mereka berbalik dengan curiga dan mengangguk saat menyapa He Changdi. "Guru Muda Ketiga, apakah ada masalah?"

BOOKMARK