Tambah Bookmark

265

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 8

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 8: Upacara minum teh (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Seluruh lingkaran orang duduk di ruang tamu Hall Qingxi. Chu Lian memberi pandangan lembut dan mengukur ke arah mereka, secara mental mencocokkan orang-orang di depannya dengan deskripsi mereka dalam buku ini. Nyonya tua berambut perak yang mengenakan ikat kepala jasper yang duduk di kepala kelompok tersebut kemungkinan besar adalah Matriarch He of House of Count Jing'an. Matriark Dia berpakaian dengan baik, dan dia menahan diri dengan anugerah dan pose alami. Meski tidak ada satu rambut hitam yang tersisa di kepalanya, wajahnya tidak menunjukkan sedikit pun usianya. Umurnya paling sedikit lima puluh atau enam puluh tahun. Count Jing'an ditempatkan di perbatasan Mingzhou dan tidak dapat kembali tanpa perintah kekaisaran. Meskipun anak laki-lakinya yang paling dicintai baru saja menikah, dia hanya bisa mengirim surat tebal ke rumah saat dia tinggal di Mingzhou. Seorang wanita berusia empat puluh tahun duduk di samping Matriarch He, dengan wajah pucat dan sosok kurus. Meski dihiasi hiasan mutiara dan batu giok, ia tidak bisa menyamarkan udara yang sakit di sekitarnya. Wanita ini pastilah ibu mertuanya, yang sering terbaring di tempat tidur karena kondisinya. Selanjutnya, ada seorang wanita cantik dan berkembang dengan baik yang berusia dua puluhan duduk di samping Countess Jing'an. Dia mengenakan gaun ungu muda pucat, sopan dan tenang, dengan aura yang khas. Dua gadis kecil berdiri di sisinya: salah satu dari mereka sedikit lebih besar dan yang lainnya sedikit lebih kecil. Kedua wanita kecil ini adalah putri bungsu dari House of Count Jing'an, Little An dan Little Lin 1 . Istri putra pertama Count Jing'an, Lady Zou, nampaknya tidak baik atau buruk seperti yang dijelaskan di paruh pertama novel ini, jadi Chu Lian tidak yakin apakah Lady Zou adalah seseorang yang dia harus mendekati. Dua wanita setengah baya duduk di sebelah Lady Zou. Novel itu baru pernah menyebutkannya;Kedua matriark itu adalah anak perempuannya, yang telah menikah keluar rumah. Dia Dalang dan Dia Erlang duduk di Matriark Dia sisi lain. Dia Dalang adalah seorang pria berjemur dan kekar dan Dia Erlang terlihat sangat mirip dengan Dia Dalang. Dengan cara ini, sepertinya kedua anak itu adalah anak-anak keluarga militer yang sebenarnya, sedangkan penampilan He Sanlang yang bersih, anggun, dan sopan membuatnya tampak seperti tidak dilahirkan dari ibu yang sama. Dia bertanya-tanya apakah mertuanya, Count Jing'an, mirip dengan He Dalang, pria setengah baya yang kasar. Dia Sanlang sama sekali tidak peduli dengan Chu Lian. Melihat dua pelayan senior meletakkan bantal di depan mereka, dia langsung berlutut di atasnya. Chu Lian baru saja menikah dengan keluarga ini, jadi dia tidak berani melihat-lihat terlalu lama. Dia mengikuti tindakan He Sanlang dan berlutut dengan sopan. Hamba Senior Liu tersenyum saat ia melewati dua cangkir teh ke pengantin baru. Chu Lian menerima cangkir teh dan mengangkatnya dengan dua tangan saat dia menyerahkannya ke Matriark He. "Cucu perempuan memberi nasehat kepada Nenek! Semoga keberuntungan Anda tidak terbatas seperti Laut Timur, dan mungkin umur Anda melebihi usia Pegunungan Selatan! Nenek, tolong terima secangkir teh ini! " Dia menerima cangkir teh dan minum teh sebelum menepuk tangan Chu Lian yang adil. Dia kemudian secara pribadi mengeluarkan amulet jade berkualitas tinggi dari pinggangnya dan meletakkannya di tangan Chu Lian. "Betapa anak yang baik. Ambillah jimat jade ini. Itu adalah kenang-kenangan dari kakekmu, dan itu sangat berharga. " Juniors tidak seharusnya menolak hadiah dari orang tua mereka. Selanjutnya, ini adalah hadiah dari ibu keluarga untuk menantu perempuan yang baru menikah. Chu Lian tersenyum dan berterima kasih pada Matriarch He saat dia menerima hadiah tersebut. Dia Changdi terus berlutut dengan punggungnya kaku saat dia dengan dingin menyaksikan kejadian di hadapannya. Haha! Seperti yang diharapkan, itu adalah amunisi giok yang beruntung lagi! Pelacur ini tidak cocok untuk memiliki jimat jade ini sama sekali. Beberapa tahun kemudian, jimat ini akan menggantung pinggang Xiao Wujing! Tatapan mata He Changdi sangat mengerikan dan dingin. Dia memiliki keinginan untuk merebut jimat jade dari kanannya di tempat. Chu Lian tidak memiliki energi untuk menghadapinya sekarang juga. Siapa yang tahu fit macam apa yang dia lempar? Di rumah tangga ini, selain Matriark Dia, ada juga Countess Jing'an, ibu mertua Chu Lian. Dia Sanlang adalah putra Countess Jing'an yang paling disukai, dan Countess Jing'an paling memperhatikannya. Chu Lian tidak yakin seperti kepribadian ibu mertuanya, jadi dia hanya memberi hormat pada tehnya.Countess Jing'an dalam kondisi kesehatannya buruk, jadi dia hanya menyesap seteguk teh sebelum menginstruksikan pasangan baru untuk hidup dalam kedamaian dan harmoni. Setelah itu, dia melepaskan gelang giok merah darah dari pergelangan tangannya dan memberikannya pada Chu Lian. Chu Lian melihat hadiah pertemuan pertama yang persis sama dengan apa yang telah dijelaskan novel itu, dan dia tersenyum tak berdaya di hatinya. Sisanya yang tersisa adalah anggota keluarga dari generasi yang sama, jadi dia tidak perlu berlutut sambil menawari mereka teh. Kemudian tiba saatnya untuk menyapa He Dalang dan Lady Zou. Saat ini, pengantin baru adalah satu-satunya yang berdiri di tengah ruang tamu, dan Chu Lian tidak memintanya untuk membimbingnya. Dia Changdi berdiri dengan kedua tangan di belakang punggungnya, melihat tanpa ekspresi dari sampingnya tanpa sedikit pun petunjuk. Matriarch Dia mengerutkan kening saat melihat ini. Untungnya, Chu Lian telah membaca novelnya. Jika tidak, dia benar-benar mungkin telah melakukan kecerobohan sosial. Chu Lian terombang-ambing untuk menyalami wanita muda di ungu muda pucat, memanggilnya: "Salam kepada kakak ipar yang sulung." Dia kemudian berpaling ke pria bertabur cokelat dan kering di sisi lain dan menyapanya sebagai 'Kakak Terkecil'. Setelah menyajikan secangkir teh kepada mereka dan menerima pemberiannya, dia kemudian terus memberikan penghormatan kepada anggota keluarga yang tersisa. Setelah selesai dengan upacara tersebut, pengantin baru berdiri di posisi paling kiri. Wajah tampan Changmi adalah kayu. Chu Lian sedikit gelisah, merasa sedikit terhambat karena kebiasaan di sini sangat berbeda dengan masyarakat modern. Meskipun ia sudah memiliki ramalan awal tentang peristiwa novel tersebut, ia tetap menjadi orang pertama yang menavigasi masyarakat seperti ini. Untungnya, Keluarga Dia memiliki pohon keluarga sederhana;Jika tidak, dia akan merasa semakin cemas lagi. "Istri ..." Dia Sanlang, yang tidak dapat diganggu untuk menghadapinya sejak mereka terbangun, tiba-tiba mendekat dan memanggilnya dengan gigi terkatup. Dia Changdi ingin mencekik wanita jahat itu! Bertindak tak bersalah di depannya ... Dia mungkin masih akan berakting di peti matinya jika dia membunuhnya sekarang juga! Seluruh tubuhnya menegang, dan dia dengan jelas mengucapkan sepatah kata pun saat dia berbicara dengan volume yang hanya bisa mereka dengar berdua. "Anda. Melangkah. Di. Saya. Sepatu! " Chu Lian menatapnya ke bawah dan dengan cepat menarik kakinya kembali. Ekspresi Changdi berubah lebih gelap lagi. Dia berteriak dalam hati dengan marah. Terus berakting, tetap berakting! Suatu hari, dia akan mengungkapkan wajah wanita jahat ini ke seluruh Keluarga Dia!

BOOKMARK