Tambah Bookmark

267

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 10

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 10: Pembuatan Bir Sencha (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian melihat ke bawah dan tiba-tiba merasa cemberut. Bagi seorang foodie modern seperti dia, yang telah memakan segala sesuatu di kedua sisi kue kue labu berbentuk persegi ini tidak pernah ada di kedua sisi. Menariknya sama sekali. Mereka baru saja menaburkan beberapa kelopak bunga persik di atas, apakah mereka benar-benar menganggap kue-kue ini indah? Apakah Xiyan sama-sama memiliki estetika? Chu Lian tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah pelayan senior yang bertanggung jawab atas dapur telah diperintahkan oleh seseorang untuk membuat hidup sulit baginya. Dia mencoba mengingat kembali ingatannya, tapi sepertinya tidak ada acara seperti ini dalam novel. Mata harapan Xiyan terlalu berat baginya, jadi Chu Lian mengambil sepotong kue labu dan mencicipinya. Dia sama sekali tidak merasakan labu. Sebagai gantinya, rasanya seperti makan sesendok gula, menjamah lidahnya sampai semua yang ingin dilakukannya adalah turun secangkir teh dan lupa bahwa/itu ia pernah masuk ke mulutnya sejak awal. Ini ... Chu Lian memaksa dirinya untuk menyelesaikan satu bagian, tapi hanya itu. Dia benar-benar kehilangan kemauan untuk mengambil yang lain. Rumah Count Jing'an adalah keluarga bangsawan paling tidak;Apakah mereka benar-benar memakan kue kering semacam ini di rumah? Chu Lian mulai merasa sakit karena rasa manis yang menjengkelkan, jadi dia bahkan tidak melihat teh yang baru saja dituangkan Fuyan dan langsung diminumnya dengan satu tegukan. Namun, yang kedua tehnya menusuk lidahnya, mata Chu Lian melebar dan dia meludahkan semuanya, benar-benar membuang gambarnya. Pelayan pribadinya merasa ngeri, mereka mengira ada sesuatu yang terjadi pada Chu Lian. "Madam Muda Ketiga, apa yang terjadi? Apakah Anda merasa tidak nyaman di mana saja? " Xiyan, yang merupakan server biasa dan belum pernah melihat hal seperti ini terjadi sebelumnya, hampir menangis. Chu Lian meletakkan cangkir teh itu kembali di atas meja. Dia bahkan meludah beberapa kali sebelum akhirnya mendapatkan rasa aneh dari campuran daun bawang, jahe, bawang putih dan ramuan lainnya dari lidahnya. "Bawakan saya air biasa, cepat!" Chu Lian telah belajar pelajarannya. Dia menatap dengan hati-hati ke cangkir celadon di depannya untuk memastikan bahwa/itu itu benar-benar hanya air hangat yang jernih, sebelum meminumnya tanpa keraguan. Setelah membasuh rasa aneh di mulutnya, dia akhirnya menghela nafas nyaman. "Apa yang Anda tuangkan ke dalam cangkir teh itu?" Begitu dia berhasil menarik napasnya, Chu Lian merasakan adanya perasaan mendesak. Mengapa ada bawang musim semi, jahe, bawang putih, bubuk kayu manis, dan bumbu lainnya di sana? "Ini sencha, 2 Madam Muda Ketiga. Bukankah itu favoritmu? "Xiyan berkedip, matanya sedikit merah. Dia melewati saputangan di tangannya ke Chu Lian untuk menyeka mulutnya dengan. Sencha! Benar, dia akhirnya ingat. Di Cina kuno, ketika budaya teh mulai populer, itu adalah sencha yang populer. Namun, dia tidak bisa membayangkan bahwa/itu itu adalah sencha yang populer di Dinasti Wu Besar fiktif ... Sencha era ini benar-benar berbeda dari sencha era modern. Mungkin karena sencha baru saja masuk mode baru-baru ini di sini, jadi tidak ada peraturan khusus untuk itu. Mereka hanya menaruh segala macam bumbu ke dalam teh sampai mendidih. Setelah selesai, mereka akan menggunakan alat khusus untuk menyiapkan buih di teh. Beberapa penikmat yang sangat terampil bahkan akan menambahkan gambar di atas buih, mirip dengan seni latte yang digambar di cappuccino di kafe modern. Namun, rasa aneh ini tidak bisa dibandingkan dengan kopi sama sekali. Dia sedikit gugup saat upacara minum teh pagi ini, jadi Chu Lian bahkan tidak memperhatikan tehnya. Chu Lian melambai Xiyan dan Fuyan pergi. Sebagai alasan, dia hanya bisa mengatakan, "Nafsu makan saya belum cukup baik selama dua hari ini, jadi saya ingin makan sesuatu yang ringan. Jangan melayani sencha ini di masa depan;air biasa baik-baik saja. " Setelah mendengar ini, Xiyan seperti burung kecil yang cemas. "Madam Muda ketiga, bagaimana bisa begitu? Pembuatan bir sencha adalah keahlianmu! Anda harus memamerkan keahlian Anda di masa depan! Anda tidak bisa berhenti minum sencha! " Itu benar, sencha semakin populer di zaman Dinasti Great Wu. Banyak wanita muda di keluarga bangsawan secara khusus akan belajar cara menyeduhnya. Semakin flavourful sencha dan postur bir yang lebih cantik, semakin mereka akan dipuji sebagai wanita yang anggun dan anggun. Setelah Xiyan berbicara, Chu Lian mengingat bagaimana novel tersebut menyebutkan bahwa/itu pemimpin wanita telah cukup baik dalam pembuatan bir sencha. Ketika Duke Yingguo mengundang tamu, dia secara khusus memanggilnya untuk menyeduh beberapa untuk mereka. Saat ini, tidak mudah menjadi wanita terhormat di Dinasti Wu Besar. Mereka harus memiliki beberapa keterampilan yang bisa membuat pemirsa menjadi rendah. Keenam Miss Chu tidak disukai di Rumah Tangga Yingguo. Keahliannya yang lain rata-rata dibandingkan dengan wanita lain di perkebunan. Pembuatan bir sencha adalah satu-satunya keterampilan yang bisa dibanggakannya. Tidak heran Xiyan sangat cemas saat mendengar bahwa/itu Chu Lian akan berhenti meminumnya. Sayangnya, Chu Lian saat ini tidak lagi sama seperti sebelumnya. Bahkan jika dia meminum sencha dengan muatan ember, dia tidak tahu bagaimana cara menyeduhnya. Selain itu, menurut pendapatnya yang jujur, sencha era ini terasa mengerikan. Bahkan jika dia tahu bagaimana menyeduhnya seperti yang mereka lakukan, dia akan merasa tidak enak karena membuat seseorang meminumnya. Campuran bumbu yang tidak masuk akal bisa dengan mudah membunuh seseorang suatu hari nanti, dan ketika itu terjadi, Chu Lian tidak ingin menjadi seseorang, atau penyebab kematian seseorang itu. "Baiklah, saya hanya mengatakan bahwa/itu saya tidak akan meminumnya mulai sekarang. Saya tidak mengatakan bahwa/itu saya akan berhenti melakukan pembuatan bir. "Chu Lian hanya bisa mengabaikan masalah seperti ini. Dia bukan pemimpin wanita asli. Meskipun dia adalah nyonya pelayan wanita ini, dia sama sekali tidak bisa mengubah tingkah lakunya. Pelayan jatuh untuk jaminan palsu dan membiarkan menghela nafas lega. Chu Lian memegang dahinya di tangannya. "Madam Muda Ketiga, apa pendapatmu tentang kue kering ini?" Chu Lian sangat terkejut mendengar sencha, sampai-sampai dia hampir lupa tentang kue kering yang membuatnya meminumnya terlebih dahulu. Dia menggeleng kecewa. "Rasanya rata-rata. Ini terlalu manis dan berminyak. Ambillah satu untuk dirimu sendiri dan cobalah. " Chu Lian hanya ingin menguji tastebuds orang-orang dari era ini. Xiyan dan Fuyan telah memimpin wanita untuk waktu yang lama. Mereka mungkin tahu selera wanita memimpin yang terbaik. Membiarkan mereka mencoba kue kering adalah cara terbaik untuk mengetahui apa yang seharusnya disukainya. Ketika keempat pelayan pribadinya mendengar kata-katanya, mata mereka bersinar. Mingyan dan Jingyan telah dikirim oleh Duchess Yingguo sebagai bagian dari mas kawinnya, tepat sebelum pernikahannya. Sebelum itu, mereka hanya pelayan wanita kelas dua di perkebunan, dan mereka tidak menjalani kehidupan yang sangat baik.

BOOKMARK