Tambah Bookmark

270

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 13

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 13: Mengonsumsi Daging Rusa (1) Bab ini telah dicuri dari kayu volaren. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian mengambilnya dengan jemari yang bagus dan mencicipinya. Ada rasa ringan yang menyegarkan di tengah rasa manis, cukup untuk menghindari rasa manis. Saat dia menggigitnya, tekstur kenyal itu diiringi rasa madu. Dan saat dia menelan ludah, mulutnya dipenuhi keharuman kumquat. Itu adalah pertama kalinya Xiyan membuat ini, jadi dia terlalu banyak memasukkan gula batu selama proses memasak dan menyebabkan rasanya sedikit terlalu berat. Selain itu, dia telah melakukannya dengan baik. Chu Lian selesai makan satu potong dan mengangguk sambil tersenyum lembut, "Semua orang, ambil sepotong untuk dicoba!" Tiga pelayan wanita lainnya sudah melihat dengan mata terbelalak. Setelah mendengar kata-kata Chu Lian, mereka tidak dapat menahan diri dan masing-masing mengambil satu potong untuk dimakan. Mereka sudah tertarik pada manisan kumquat ini. Xiyan kedua membawa piring itu masuk. Kumquat adalah pelacur saat dimakan secara langsung, dan bahkan mungkin sedikit asam tergantung pada buahnya. Namun, setelah mempersiapkannya dengan cara ini, kecemerlangan dan kecanduan mereka terhapus sepenuhnya. Sebaliknya, wewangian dan manis khas dari kumquats bersinar melalui. Pelayan dengan hati-hati menggigit, dan mata mereka langsung menyala. Seperti yang diharapkan, tanpa sesuatu untuk membandingkan kue kering labu, semua pelayan wanita akan mengatakan bahwa/itu itu adalah yang terbaik. Namun, setelah memakan permen yang dibuat dari mengikuti 'resep rahasia' Chu Lian, para pelayan akhirnya menyadari mengapa Madam Muda Ketiga mengatakan bahwa/itu kue-kue itu tidak terlalu lezat. "Bagaimana?" tanya Chu Lian sambil tersenyum. Pelayan mengangguk dengan sungguh-sungguh, seperti ayam yang mematuk biji-bijian. Manisan kumquat bisa dimakan untuk makanan penutup, atau bahkan bisa diseduh dengan teh buah. Ini bisa mengatur aliran qi ke dalam tubuh dan membubarkan dahak. Dikombinasikan dengan tanggal merah, mereka berfungsi sebagai suplemen yang baik untuk wanita yang lebih tua. Xiyan baru saja belajar membuat resep ini, jadi tentu saja dia ingin membuatnya beberapa kali lagi untuk mempraktikkannya. Madam Muda ketiga juga bisa menggunakan manisan kumquat ini untuk memamerkan keahliannya kepada Keluarga Dia, dan sebagai hasilnya, dia mungkin bisa berdiri sedikit lebih teguh di rumah tangga. Sepertinya Matriark banyak yang harus dia katakan kepada Dia Changdi. Saat itu hampir pukul 11:00 sebelum dia kembali. Meskipun Chu Lian tidak benar-benar ingin mengganggunya, karena mereka sekarang adalah pasangan yang sudah menikah, dia harus menjalani gerakan itu karena sopan santun. Mereka berdua makan siang hari bersama di halaman mereka sendiri. Setelah mengirim pembantu kecil ke dapur untuk menyampaikan pesan, setelah 20 menit, dapur akan mengirim pelayan wanita ke makanannya. Mingyan meletakkan piring bersama dua pelayan wanita lainnya sebelum mengantarkan Chu Lian keluar dari kamarnya untuk makan. Dia Changdi pergi ke ruang kerjanya setelah kembali dari tempat matriark, sehingga Hamba Senior Gui pergi untuk memberi tahu dia. Chu Lian belum banyak makan pagi dan kue kering yang segera dibawa Xiyan dari dapur tidak sesuai dengan keinginannya. Meski sudah memakan dua manisan kumquat, permen itu tidak bisa mengisi perutnya. Dia akhirnya berhasil sampai di makan siang, dan dia lapar! Mingyan mengantarnya ke ruang tamu. Tatapan Chu Lian sudah pasti tertuju pada meja dari kejauhan. Namun, setelah melihat empat atau lima piring yang diatur di sana, tatapannya yang bersinar menipis karena kekecewaan, seperti seorang gadis kecil yang permen lolipopnya telah dibawa pergi. Apa ... apa ini!? Orang-orang dari Dinasti Wu Agung jelas berpakaian bagus. Hal-hal di sini terlihat sama seperti di Dinasti Tang. Namun, mengapa makanan mereka miskin? Lihat, lihat! Lihatlah apa yang ada di atas meja! Ada pancake 1 sebesar telapak tangannya, terbuat dari beberapa bahan yang tidak dapat dia identifikasi. Ada juga beberapa potongan putih daging, sayuran masak, dan ikan sup yang terlihat lengkapy unappetising ... Dari beberapa piring di atas meja, yang terlihat paling menarik adalah dua mangkuk nasi. Butiran nasi tampak cukup putih, paling tidak. Chu Lian akhirnya menyadari mengapa kue-kue rata-rata itu bisa membuat House of Count Jing'an begitu terkenal. Dengan hidangan yang tidak menimbulkan selera ini sebagai basis masakan negara, bahkan crepes Tianjin biasanya dijual saat kudapan jalanan akan terkenal di seluruh penjuru dunia. modal! Chu Lian menahan keinginan untuk memuntahkan darah. Dia memegangi ngarai nuraninya dan menggelengkan kepalanya, entah bagaimana mengatur senyuman palsu. "Tidak sama sekali." Pada saat bersamaan Mingyan santai, dia berbisik ke telinga Chu Lian, "Madam Muda Ketiga, lihat, ada daging rusa panggang! Kita bahkan tidak akan sempat makan enam bulan yang lalu di Rumah Duke Yingguo! " Chu Lian tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Apakah orang-orang disekitarnya semua foodies tersembunyi? Tepat pada saat itu, Dia Changdi masuk ke ruangan dan melirik ke arah Chu Lian sebelum duduk di kepala meja. Dia tampak sangat enggan untuk mengganggu pengantin pengantinnya yang baru pengantin. Chu Lian bergoyang-goyang menyapa He Changdi sebelum duduk di bangku di sampingnya. Fuyan dan Jingyan, yang melayani mereka dari samping, melewati sumpit untuk keduanya. Chu Lian terlalu sibuk mengerutkan kening di piring di atas meja untuk memperhatikan He Changdi, yang saat ini mengamatinya secara rahasia dari sudut matanya. Setiap bangsawan di ibukota akan tahu bahwa/itu Rumah Duke Yingguo tidak lagi sejahtera seperti mereka dua puluh tahun yang lalu, terlepas dari pohon keluarga mereka yang diperluas. Pada titik ini, Rumah itu hanyalah sebuah cangkang kosong dari dirinya yang dulu. Jika tidak ada keturunan yang menjanjikan di Rumah itu begitu Duke Yingguo yang lama meninggal dunia ... Ada sebuah pemahaman diam-diam di antara para bangsawan ibukota bahwa/itu Rumah Yingguo pasti akan hilang, menjadi titik awal dalam sejarah sejarah. Heh! Di masa lalunya, pelacur itu 'Chu Lian' masih ada untuk mendukung Rumah keluarganya. Namun, di sini dalam kehidupan baru ini, dia bertekad untuk tidak membiarkan sejarah terulang kembali!

BOOKMARK