Tambah Bookmark

275

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 18

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 18: Mengunjungi Keluarga Mempelai Wanita (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Pada malam hari, Dia Changdi dan Chu Lian menghadiri makan malam keluarga di ruang tamu istana luar. Setelah makan malam, putra sulung keluarga tersebut meminta pertemuan dengan mereka. Dia Changdi setuju tanpa ekspresi. Chu Lian diam-diam memberi ipar sulungnya jempol. Dia Changqi seperti novel yang telah dijelaskannya. Meski dia terlihat agak kasar, sebenarnya dia adalah orang yang berhati-hati yang memperlakukan ipar perempuannya dengan pertimbangan. Seperti kata pepatah 'seorang kakak laki-laki seperti seorang ayah' pergi, Dia Changqi adalah saudara yang baik, tanpa keraguan. Dia pasti sudah melihat bagaimana mereka tidak akur, jadi dia menyuruh mereka untuk tetap tinggal kembali hanya untuk memberi peringatan kepada He Sanlang. "Adik ipar, kakak laki-laki saya dimanjakan oleh nenek dan ibu saya. Tolong lebih mengerti dengannya. " Chu Lian buru-buru memberi salam dan menjawab, "Ya, Kakak Tua." Dia Changqi hanya mengucapkan beberapa kata lagi kepada mereka sebelum membiarkan mereka pergi. Pada saat ini, seluruh rumah tangga Jing'an sudah tercakup dalam kegelapan malam. Hanya koridor dan jalur yang diterangi lentera. Apa yang terjadi dengan He Sanlang's House Jing'an yang ceria dan terkenal dari novel ini? Dia baru saja menikah;ini seharusnya merupakan saat terindah dalam hidupnya. Mengapa dia bertindak seperti ini? Chu Lian melemparkan beberapa tatapan padanya. Dia telah berinteraksi dengan banyak orang dalam karirnya. Meskipun dia tidak mengerti mengapa Dia Sanlang berbeda dari karakter asli dalam buku ini, atau mengapa dia sepertinya membencinya, dia tahu bahwa/itu dia tidak akan menceritakannya kepadanya jika dia bertanya kepadanya sekarang. Dua pengantin baru seharusnya bahagia dalam cinta, tapi mereka lebih seperti dua landak dingin, tidak mau saling berdekatan. Begitu mereka kembali ke halaman mereka, Dia Changdi langsung pergi ke ruang kerja. Chu Lian tidak bisa diganggu dengan dia dan hanya pergi untuk mencuci dan bersiap-siap tidur. Baru pada malam itu He Sanlang memasuki kamar tidur. Ketika dia menyingkirkan tirai di kamar tidur, dia melihat Chu Lian yang pipih kemerahan tidur di tengah tempat tidur. Senyuman tanpa suara terdengar di bibirnya. Ini mungkin yang terjadi pada kehidupan sebelumnya. Wanita jahat ini tidur seperti bayi saat dia tidak ada. Setelah ini, dia mungkin akan berbalik dan lari ke pelukan pria lain. Ha! Betapa tak tahu malu! Besok, di Rumah Tangga Yingguo, dia akan mengungkapkan wajah wanita jahat ini kepada semua orang! Bukankah dia menyukai Xiao Wujing? Kemudian dia akan mengabulkan keinginan mereka untuk bersama! Dia Sanlang membiarkan tirai jatuh. Dia berbalik, tangan di belakang punggungnya, dan tertidur dalam penelitian. Keesokan harinya adalah hari kunjungan Chu Lian ke rumah pamannya. Dia kemudian menaiki kudanya dan memimpin pesta tentara pribadi dan pelayan keluarga mereka, bersama dengan Chu Lian di kereta, saat mereka menuju ke Perkebunan Yingguo. Pada saat mereka sampai di gerbang utama Yingguo Estate, baru satu jam berlalu. Duke tua Yingguo sedang menunggu dengan sekelompok besar orang di dekat pintu masuk. Dia Changdi pertama melirik kelompok itu sebelum sengaja membiarkan ekspresinya sedikit memanas, seolah-olah dia terkejut saat turun dari kudanya. Inilah yang telah dia lakukan di kehidupan sebelumnya. Keluarga Dia kecil;Bahkan saat semua orang ada di sana, mereka bahkan tidak bisa memenuhi meja perjamuan tunggal. Pertama kali dia menemani istrinya kembali ke rumah puteranya, ada dua puluh atau tiga puluh anggota keluarga Chu yang berdiri di pintu masuk untuk menyambut mereka. Saat itu, dia memiliki ekspresi terkejut. Namun, untuk kedua kalinya, Dia Changdi tidak lagi merasa senang. Sebagai gantinya, apa yang membuatnya merasa sangat tersiksa dan benci! Dia Changdi mengangkat gorden dari kereta dan secara pribadi mendukung Chu Lian dari kereta. Tangan Chu Lian kecil dan lembut, tapi cukup empuk untuk merasa nyaman saat disentuh. Dia Changdi tidak bisa tidak mengingat bagaimana hatinya memiliki alSebagian besar melompat keluar dari dadanya saat pertama kali menyentuh tangan ini di kehidupan sebelumnya. Ingatannya membuatnya merasa tertegun. Begitu kaki Chu Lian menyentuh tanah, Dia Changdi segera mengambil kembali tangan palsunya. Chu Lian berpaling untuk melihat orang-orang yang berkumpul di pintu masuk. Meskipun dia telah mencoba yang terbaik untuk meyakinkan dirinya sendiri tadi malam sebelum dia tertidur, saat melihat sekelompok besar orang ini dari Rumah Tangga Yingguo secara langsung, hatinya masih berkibar karena kegelisahan. Dia tidak mengenali satu pun dari mereka! Chu Lian dalam hati meratap dalam kesedihan. Dia hanya bisa menebak beberapa identitas mereka dari deskripsi yang telah dia baca. Duke tua Yingguo datang untuk menyambut mereka dalam dirinya sendiri. Meskipun Dia Changdi tidak senang dengan Keluarga Chu, Duke Tua Yingguo masih membawa kekuasaan di pengadilan, jadi dia tidak bisa mengeluarkan santapan di depan umum. Pengantin baru dibawa ke Aula Juxian di pelataran luar oleh keseluruhan kelompok. Duke tua Yingguo memiliki kepribadian yang baik, ramah, dan ramah. Dia sebenarnya agak peduli terhadap generasi muda juga. Hanya saja ada terlalu banyak anak di Rumah Tangga Yingguo, jadi dia tidak peduli dengan mereka semua. Chu Lian adalah putri sah dari cabang keluarga kedua, lahir dari istri almarhum Master Kedua. Namun, ayahnya telah mengambil istri lain, Madam Kedua, setengah tahun setelah ibunya meninggal dunia. Jadi, meskipun Chu Lian adalah anak perempuan yang sah, dia tidak dipandang terlalu baik oleh cabang kedua. Bahkan ayahnya sendiri tidak peduli padanya, apalagi kakeknya ini, duke tua yang memiliki banyak hal untuk ditangani setiap hari. Itu adalah keluarga anak sulung yang mengelola perkebunan sekarang. Jika bukan karena generasi muda yang tidak bersemangat, Duke tua pasti sudah pensiun sekarang sejak usianya di atas tujuh puluh tahun. Namun, dia masih bekerja keras di pengadilan demi House Yingguo. Itu sudah cukup membuat orang menggelengkan kepala dengan kasihan. Generasi muda Rumah Jing'an menonjol di antara para pemuda di ibu kota. Ketika Old Duke Yingguo melihat Dia Sanlang, dia langsung menyukai dia, dan bahkan Chu Lian sempat beberapa saat melihatnya. Chu Lian hanya berdiri di tengah semua wanita tua di Estate Yingguo, kepalanya menunduk dan tubuhnya kaku, menjawab pertanyaan mereka dari waktu ke waktu. Untungnya, Xiyan ada di sisinya untuk memberikan petunjuknya, atau Chu Lian mungkin sudah terpapar di tempat. Ibu menantunya yang tertua dari cabang pertama, Madam Rong, melihat bahwa/itu Chu Lian tampak sedikit canggung di tengah semua wanita. Jadi, Madam Rong tersenyum dan masuk ke lingkaran untuk membantu Chu Lian keluar.

BOOKMARK