Tambah Bookmark

287

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 30

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 30: Kesalahpahaman Awkward (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian tidur dengan sangat baik saat berbaring di paha He Sanlang. Setelah sekitar satu jam, saat mereka hendak mencapai pintu masuk Jing'an Estate, Dia Sanlang tiba-tiba merasakan sesuatu yang basah di pahanya. Dia menurunkan tatapannya untuk melihat dan menemukan bahwa/itu itu sebenarnya adalah air liur Chu Lian! Dia Sanlang: ... Meskipun ia mencoba untuk menekan kemarahan bangunan di dalam dadanya, ia tidak bisa menahan diri lagi. Dia Sanlang mendorong Chu Lian pergi dengan cukup kekuatan untuk membuat Chu Lian yang tertidur hampir jatuh ke karpet kereta. Kali ini, Chu Lian tersentak bangun. Dia melihat sekeliling dengan bingung sebelum menyadari bahwa/itu dia masih berada di dalam kereta. Ada beberapa cairan yang mencurigakan di sudut mulutnya ... Chu Lian tersipu dalam sebelum mengeluarkan saputangan dan segera menyekanya. Selanjutnya, dia memperhatikan bahwa/itu Dia Changdi menatapnya dengan marah, dan mungkin juga sedikit sedikit dendam. Dia sedikit teringat bahwa/itu dia telah tidur di paha He Changdi, dan dia telah meneteskan air liur. Matanya tidak bisa menahan diri melayang ke arah paha He Changdi. Saat itu hampir mendekati musim panas sekarang, dan cuaca berubah menjadi hangat, jadi mereka semua mengenakan pakaian musim semi yang keren. Dia Changdi mengenakan jubah tipis berwarna biru muda dengan bunga bordir. Itu tampak rendah dan mewah, cocok dengan aura tenang dan menyendiri dengan sempurna. Dari kejauhan, dia tampak seperti bunga gunung yang tak seorang pun bisa menipu. Namun, pada jubah brokat sutra yang sama sekali tidak berkilau, ada sedikit tambalan sekitar setengah seukuran telapak tangan di dekat area selangkangan ... Posisi itu sedikit ... canggung, dan akan sangat mudah bagi orang lain untuk salah paham. . Jika itu adalah jubah berwarna gelap, itu tidak akan terlalu jelas, tapi petak basah itu menempel mencolok pada jubah berwarna terang. Sekilas saja Chu Lian menyadari bahwa/itu dia telah menimbulkan masalah saat ini! Dia menyambar saputangan di tangan Chu Lian dan menggosok tanda 'curiga' di jubahnya. Namun, dia tidak menyadari bahwa/itu Chu Lian sudah menggunakan saputangan untuk menyeka mulutnya, jadi dia akhirnya membuat patch basah lebih besar lagi ... Dia Changdi melemparkan saputangan ke lantai. Kali ini, wajahnya sangat hitam, mungkin bisa meneteskan tinta. Dia akan menertawakan Chu Lian saat dia mendengar Laiyue mengumumkan dari luar kereta, "Tuan Muda Ketiga, Madam Muda Ketiga, kami telah sampai di pintu masuk perkebunan. Senior Servant Liu dan Madam Muda Tertua sedang menunggu untuk menyambut kami di pintu masuk! " Setelah itu, kereta berhenti. Karena kakak perempuan tertua pernah datang untuk menyambut pasangan ini kembali ke rumah, akan menjadi kasar jika mereka tidak keluar dari kereta untuk menemuinya. Dia berharap Changdi memerintahkan Laiyue untuk mengemudikan kereta sepanjang perjalanan kembali ke halaman mereka hancur. Suasana di kereta terasa tegang dan aneh. Chu Lian tidak dapat menahan tatapan mematikan yang dikirimkan He Sanlang padanya, jadi dia menyingkirkan tirai gerbong dan turun. Lady Zou sudah menunggu di samping kereta. Matriark Dia khawatir bahwa/itu Dia Sanlang mungkin terlalu banyak mabuk di Perkebunan Yingguo, jadi dia telah mengirim mertuanya yang tertua dan Liu Senior untuk menerimanya. Ketika Lady Zou melihat Xiyan membantu Chu Lian keluar dari kereta, dia tertegun sejenak. Setelah itu, perona pipi menyebar di wajahnya. Pembantu Senior Liu terbatuk dua kali, senyum menyinari matanya. Chu Lian tidak tahu mengapa mereka sepertinya mencoba tapi gagal menahan senyum saat menemuinya. Xiyan yang penuh perhatian juga merah padam. Dia buru-buru merapikan pakaian Chu Lian dan menyesuaikan asesoris di kepalanya. Pada saat ini, He Sanlang akhirnya turun dari kereta setelah mengundurkan diri sebanyak mungkin. Setelah melihat penampilan Chu Lian yang kacau, Lady Zou dan Senior Servant Liu tidak bisa tidak melirik He Sanlang. Tangan He Sanlang gemetar karena kekuatan kemarahannya. Dia ingin mencekik Chu Lian di tempat. Hanya itu kesalahan wanita jahat itu! Dia benar-benar malu di depan seniornya!

BOOKMARK