Tambah Bookmark

288

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 31

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 31: Api di Dapur (1) Bab ini telah dicuri dari kayu volaren. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian akhirnya menyadari apa yang terjadi. Kakak perempuan tertua dan pelayan senior Liu telah membuat kesimpulan sendiri tentang apa yang terjadi selama perjalanan kembali ke perkebunan. Dia baru saja terbangun dari tidur nyenyak, dan karena dia sangat ingin melepaskan gerbongnya, dia tidak menyadari penampilannya. Dan saat He Sanlang melompat dari kereta seperti itu ... Apa lagi yang seharusnya mereka pikirkan? Dia diam-diam melirik ke arah He Changdi. Saat Chu Lian melihat ekspresi badai di wajahnya, dia berjongkok sedikit. Dia benar-benar tidak sengaja melakukannya. Dia berharap agar He Sanlang bisa memaafkannya. Pelayan Senior Liu secara pribadi mengantarkan mereka kembali ke halaman mereka. Sebelum dia pergi, dia bahkan selalu memberi nasihat pada Chang Chang. "Saya tahu kalian berdua adalah pengantin baru, tapi Madam Muda Ketiga masih muda. Tuan Muda Ketiga, tolong kendalikan dirimu sedikit. " Dia Changdi hampir lupa tentang masalah ini setelah dia berubah menjadi satu set pakaian baru. Setelah mendapatkan pengingat baik dari Tuan Senior Liu ini, kemarahannya kembali. Dia menunggu Liu Senior Servant pergi sebelum melotot pada Chu Lian dan mundur ke tempat studi tersebut. Xiyan menyembunyikan senyumnya. Hamba Senior Gui sudah tahu apa yang terjadi. Dia menghampiri Chu Lian dan memberinya secangkir air hangat. Setelah batuk sekali, dia bertanya pada Chu Lian dengan enteng, "Madam Muda Ketiga, apakah Anda dan Guru Muda Ketiga ..." Baru saat itulah Xiyan menemukan kebenarannya. Dia tidak tahan lagi dan tertawa terbahak-bahak. Jadi ada kesalahpahaman yang sangat besar. Tidak heran jika Guru Muda Ketiga mengenakan ekspresi yang sangat buruk, Hamba Senior Gui berpikir sendiri. Pegawai Senior Gui terbiasa dengan kepribadian Chu Lian dan tahu bahwa/itu dia tidak suka orang lain menertawakannya, jadi dia mencoba mengendalikan dirinya kembali dengan bertanya, "Madam Muda Ketiga, apa yang ingin Anda makan? Pelayan tua ini akan menuju ke dapur utama sebentar lagi, dan akan menjemput Madam Muda Madu terakhir. " Chu Lian sedang melamun saat tiba-tiba mendengar Hamba Senior menyebutkan perjalanan ke dapur utama. Baru pada saat itulah dia mengingat sebuah peristiwa tertentu dalam novel tersebut: akan ada kebakaran di dapur utama Jing'an Estate hari ini. Kakak perempuan tertua, Lady Zou, terluka dalam kebakaran itu. Chu Lian berpikir sebentar sebelum segera bangun. " Momo , saya belum melihat seperti apa dapur utama di rumah kami. Aku akan pergi denganmu! " Pegawai Senior Gui ragu sejenak. "Madam Muda Ketiga, kamu baru saja kembali dari Yingguo Estate. Kenapa kamu tidak istirahat dengan baik? " Chu Lian melihat bahwa/itu Hamba Senior Gui sepertinya tidak terlalu bersedia membiarkannya ikut, jadi dia dengan cepat menggoyangkan lengan Senior Servant Gui seperti anak manja. Hamba Senior Gui tidak tahan dengan permohonannya saat dia bertingkah seperti ini, jadi dia hanya bisa menggelengkan kepalanya dan menyerah. "Baiklah, ayo pergi, ayo pergi Xiyan, ikut kami juga. Madam Muda ketiga bisa berjalan-jalan di kebun di luar dapur. Bila ini mendekati waktu makan, pasti ada banyak pelayan yang masuk dan keluar, jadi tolong jangan masuk dapur, Madam Muda Ketiga. " Chu Lian mengangguk dan setuju sebelum mengikuti Senior Servant Gui dan Xiyan ke dapur utama Jing'an Estate. Dapur utama terletak di bangunan lapis kedua di bagian barat perkebunan. Butuh waktu sekitar tujuh menit untuk berjalan di sana. Chu Lian sedikit cemas, jadi dia berjalan lebih cepat. Baru setelah mereka dekat dengan dapur utama dan tidak ada tanda-tanda asap tebal apa pun, Chu Lian menghela napas lega. Hamba Senior Gui bertanya-tanya mengapa Madam Muda Ketiga sepertinya sedikit bertindak aneh. Sejak Chu Lian menetap ketika mereka hendak mencapai tujuan mereka, dia tidak bertanya tentang perilaku anehnya. "Madam Muda Ketiga, tolong tunggu di kebun. Hamba tua ini akan menjadi coSaya kembali melapor kepada Anda setelah saya melihat-lihat di sana, "kata Hamba Senior Gui sambil tersenyum saat berbicara. Chu Lian mengangguk, dan tidak lupa memberinya pengingat pada saat bersamaan. " Momo , cepatlah pergi. Sudah terlambat. " Pegawai Senior Gui menepuk tangan Chu Lian untuk meyakinkannya. Dia kemudian menuju dapur utama, menggunakan langkah besar untuk mempercepat langkahnya.

BOOKMARK