Tambah Bookmark

289

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 32

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 32: Api di Dapur (2) Bab ini telah dicuri dari kayu volaren. Silahkan baca dari sumber aslinya! Taman itu diatur dengan selera tinggi. Di samping sepetak bunga berdiri dua gunung dekoratif palsu, dan di sampingnya ada beberapa set meja dan bangku batu yang pas untuk duduk. Tak terlalu jauh ada kolam teratai kecil, rimbun dengan daun teratai hijau. Beberapa bunga lili air telah ditanam di dekat tepi, dan dua atau tiga di antaranya sudah bermekaran, bertengger lembut dan putih di atas green pad mereka. Itu membuat cukup gambar cantik. Xiyan membawa Chu Lian untuk beristirahat di atas bangku batu. "Madam Muda Ketiga, bunga lili air putih itu sangat indah." Chu Lian tidak sedang dalam mood untuk melihat bunga. Dia berkonsentrasi untuk mencari sosok Lady Zou, yang seharusnya muncul di jalan ke dapur utama setiap saat sekarang. Seperti yang diharapkan, Lady Zou akhirnya tergesa-gesa keluar dari pohon begonia. Xiyan menunjukkan keraguannya pada wajahnya. "Madam Muda Ketiga, Madam Muda Tertua nampaknya juga sudah pergi ke dapur utama." Chu Lian buru-buru berjalan mendekat. "Saudari mertua, saudara ipar!" Lady Zou, ditemani seorang pelayan, berhenti sejenak dan melihat ke atas. "Saudara ipar, apa yang kamu lakukan disini?" Chu Lian hanya bisa menurunkan kepalanya, berpura-pura malu dan sedikit malu. "Saya datang untuk melihat apakah ada sesuatu untuk dimakan malam ini." Lady Zou tersenyum mendengarnya. "Meskipun Anda sudah menjadi wanita yang sudah menikah, Anda baru berusia lima belas tahun. Adalah normal untuk menjadi sedikit peckish. Katakan saja kepada Ibu Menantu Tertua apa yang ingin Anda makan;Kakak perempuan tertua akan menyuruh para pelayan di dapur utama untuk memasaknya untuk Anda. " "Kakak perempuan tertua, Anda terlihat seperti sedang terburu-buru di suatu tempat. Apakah Anda juga menuju ke dapur utama? " Lady Zou menghela napas. "Ibu tidak enak badan hari ini. Dia tidak bisa bangun, bahkan menjelang sore. Aku di sini untuk menyeduh obat untuknya! " Chu Lian mengerutkan alisnya. Buku itu tidak menyebutkan bahwa/itu kondisi Countess Jing'an akan memburuk hari ini. Namun, dia tidak bisa repot-repot melakukannya sekarang. Countess Jing'an masih memiliki beberapa tahun lagi kehidupan di dalam dirinya;dia tidak akan mati hari ini Saat ini, tugas yang paling mendesak adalah menghentikan Lady Zou memasuki dapur utama. Melihat bahwa/itu Lady Zou akan segera berangkat, Chu Lian dengan terburu-buru menarik lengan bajunya. "Kakak perempuan tertua, bagaimana kabar Ibu sekarang? Seperti apa kondisinya hari ini? Haruskah kita mengundang dokter kekaisaran untuk memeriksanya? " Meskipun Lady Zou sedang terburu-buru, melihat bahwa/itu wajah adik iparnya penuh kekhawatiran, dia tidak bisa meninggalkannya sendirian. Dia hanya bisa berhenti sejenak dan menjelaskan semuanya kepada Chu Lian. Ketika Chu Lian melihat Xiyan dan Senior Servant Gui keluar bersama, rasanya seperti sebuah batu yang telah diangkat dari hatinya. Pada saat bersamaan, suara ledakan besar datang dari arah dapur utama, dan setelah itu, bangunan itu menyala terang. Meskipun Chu Lian sudah tahu bahwa/itu ada sesuatu yang akan terjadi, dia tidak tahu bahwa/itu itu akan menjadi ledakan seperti ini. Untuk sesaat, dia tertegun dan berakar ke tempat. Lady Zou, di sisi lain, langsung ketakutan dan dengan cepat memerintahkan pelayannya memanggil orang-orang dari luar pengadilan untuk memadamkan api. Dia mengucapkan terima kasih pada bintang-bintangnya yang beruntung bahwa/itu dia telah berbicara dengan ipar perempuannya yang adiktif di sini dan belum memasuki dapur utama. Saat dia berbalik, hal pertama yang dia lihat adalah Chu Lian yang berkaca-mata. Hati Lady Zou terasa sakit karena adik iparnya. Chu Lian masih di usia muda;Dia hanya pergi ke dapur karena merasa sedikit peckish, tapi sebelum dia sempat menemukan makanan kecil, kejadian besar seperti ini telah terjadi. Dia pasti takut konyol! Lady Zou dengan lembut mencoba meyakinkannya. "Ibu mertua yang ketiga? Jangan takut, saya sudah menyuruh seseorang memanggil selang air untuk memadamkan api. Pelayan itu akan baik-baik saja. Ini berbahaya di sini;kenapa kamu tidak kembali ke halaman sendiri dulu? " Setelah mengatakan demikian, dia berpaling menghadap Chief Servi Gui dan Xiyan yang baru saja lewat. "Kenapa kalian berdua masih bingung? Cepat dan kirim Madam muda Anda kembali ke halaman rumahnya untuk istirahat! " Chu Lian akhirnya mendapatkan kembali inderanya dan berkata, "Kakak perempuan tertua, saya baik-baik saja. Harap berhati-hati disini Aku akan kembali dulu. " Dia baru saja berjalan keluar dari balik sebuah gunung palsu saat dia bertemu dengan He Changdi, who baru saja bergegas dari pelataran dalam. Dia Changdi melihat ekspresi ragu-ragu. Hatinya berdegup keras, mengetuk-ngetuk tulang rusuknya saat dia dengan cepat menginstruksikan Laiyue untuk membawa lebih banyak orang ke tempat penyelamatan. Setelah mengingat bahwa/itu kakak iparnya yang tertua telah terluka dalam kebakaran besar yang sesungguhnya ini, Dia Sanlang segera bergegas ke Balai Qingxi.

BOOKMARK