Tambah Bookmark

292

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 35

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 35: Petty (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Ketika Matriark Dia melihat bahwa/itu cucunya masih dalam keadaan linglung, dia mendesaknya, "Kembali ke halaman Anda dengan cepat. Ini hampir gelap, dan istrimu kaget. Yakinkan dia sedikit. " Lady Zou mendesaknya dengan nada yang sama. Dia Changdi tanpa sadar kembali ke halaman rumahnya sendiri, alisnya yang tebal dan tajam berkerut, seperti sepasang pedang jahat. Kembali ke Hall Qingxi, Lady Zou berkata dengan nada tak berdaya, "Nenek, akan perlu beberapa saat untuk memperbaiki dapur utama setelah kebakaran ini. Cucu perempuan akan menginstruksikan setiap cabang keluarga untuk mengurus makanan mereka sendiri di halaman mereka sendiri untuk saat ini. " Matriark Dia mengangguk. "Hanya itu yang bisa kita lakukan sekarang. Lagi pula, mereka memiliki kompor di halaman mereka sendiri. Saat Erlang kembali, dia hanya harus makan denganku. " Lady Zou mengangguk setuju. "Kalau begitu cucu perempuan akan pergi sekarang untuk mempersiapkannya." Jika setiap halaman memasak makanan mereka sendiri, dia harus mengatur beberapa pelayan untuk mengirimkan bahan-bahan segar setiap hari. Ini hanya ditambahkan ke daftar tugas yang harus dia kelola. "Pergilah cepat. Saya akan melihat ibu Anda dan melihat bagaimana kesehatannya seperti hari ini. " Jadi, Lady Zou mendukung Matriarch Dia dan mereka meninggalkan Hall Qingxi bersama. Chu Lian sedang berbaring di kursi kayu, membaca komedi yang ditemukan Fuyan untuknya dalam penelitian ini. Buku itu ditulis dalam bahasa Cina tradisional, dan ceritanya kuno, jadi Chu Lian merasa sulit untuk terus membaca. Kata-kata di depan matanya perlahan berubah menjadi lagu pengantar tidur, dan hanya dalam satu saat, dia tertidur lelap. Tangan yang adil yang memegangi buku itu terletak di sandaran kursi. Karena posisinya agak canggung, lengan bajunya digulung, memperlihatkan lengan bawahnya yang putih dan kecil. Di bawah cahaya oranye ruangan, kulit putih yang cantik itu tampak seperti batu giok yang hangat, memberi dorongan pada orang untuk menyentuhnya. Pegawai Senior Gui sedang menunggu di luar. Setelah dia tidak mendengar suara halaman yang berputar untuk waktu yang lama, dia meletakkan pekerjaan bordirnya di tangannya dan mengambil selimut dari samping dan hendak memasukkannya ke Chu Lian. Namun, dia tidak menyangka bisa melihat Dia Changdi berjalan dengan ekspresi kaku. Dia Sanlang melirik ke arah Senior Servant Gui dan berjalan menuju ruang tidur. Tatapan dingin Chang Chang menggigil tulang belakang Pegawai Senior Gui. Dia akan menyusul untuk melihat-lihat, tapi dia khawatir dia akan marah, jadi dia hanya bisa menahan kecemasannya dan menunggu di luar. Dia terus mendengarkan gerakan di dalam. Pada saat sesuatu sepertinya tidak benar, dia akan berjalan dengan benar dan melindungi Madam Muda Ketiganya. Dia Changdi masuk ke kamar tidur dengan kedua tangan di belakang punggungnya. Dia menyapu sekitarnya dengan tatapan dingin, dan baru saat itulah dia melihat benjolan kecil di kursi dekat jendela. Jika ada yang mencoba menggambarkan Dia Sanlang sebagai suami yang tampan, lembut, dan manis, Chu Lian akan menjadi orang pertama yang melompat dalam demonstrasi. Semburan emosi yang seharusnya tidak ada tiba-tiba bangkit dan melingkar di sekelilingnya. Gadis muda yang baru berumur itu mungil dan tampak lembut. Kepalanya dikepalai dengan satu tangan. Setelah tidur di kursi, rambut hitamnya sudah terlepas;beberapa helai terbaring di bahunya yang ramping dan bulat. Setelah melihat Chu Lian yang tak berdaya, adegan mandi yang dia lihat hari itu muncul di benak He Changdi. Dia harus mengakui bahwa/itu dia memang cantik. Karena dia masih muda, meski dia tidak memakai make up sedikitpun, wajahnya tetap bersihked seperti lukisan yang indah. Mungkin ini adalah salah satu fasilitas menjadi karakter utama! Dia memarahi dirinya sendiri dengan keras, memarahi dirinya karena berkhayal tentang wanita malang itu. Bagaimana dia bisa begitu bodoh saat menganggapnya baik dan tidak berbahaya? Dia Changdi menarik napas panjang, membiarkan udara malam yang dingin membangunkannya. Dia mengulurkan tangan untuk mendorong Chu Lian dengan paksa, berkata dengan suara dingin, "Bangun!" Chu Lian berada di tengah mimpi indah untuk makan pesta besar di era modern. Setelah terdorong oleh He Sanlang, buku di tangannya jatuh ke tanah dengan pukulan keras. Dia mengusap tidur dari matanya saat dia terbangun. Tanpa melihat ke arah orang itu dengan benar, dia bertanya, " Momo, sudah waktunya makan? Aku lapar ... " Wajah Changdi mencerminkan gejolak batinnya. Setelah mendengar kata-kata Chu Lian, kertas itu segera berubah menjadi hitam seperti pot. Makan, makan, makan! Yang dia tahu adalah bagaimana cara makan sepanjang hari! Apakah wanita jahat ini tiba-tiba menjadi foodie seumur hidup ini? "Kamu masih memikirkan makanan? Dapur sudah terbakar habis! Jangan berpikir kamu akan mendapatkan sesuatu untuk dimakan malam ini! "Dia Sanlang tidak bisa menahan kemarahannya saat dia meneriakinya. Saat Chu Lian mendengar suaranya, setiap ampas tidur segera terbawa oleh ketakutannya. Dengan sepasang mata berair dan besar, Chu Lian melotot ke arah pria yang berdiri tegak di sampingnya. Suaranya terasa lembut dan menyenangkan di telinga, bagaimanapun, saat Dia Sanlang mendengarnya, amarahnya naik tanpa alasan. "heh! Tidakkah kamu tahu betul apakah ada yang terluka atau tidak? " Wanita jahat ini mungkin adalah orang yang telah memerintahkan seseorang untuk menyalakan api di tempat pertama! Apa dia tidak merasa bahwa/itu dia sangat palsu dengan menanyakan hal itu? Chu Lian merasa aneh. Dia mengusap pipinya seperti tupai. "Yah, bukan aku yang mematikan api. Bagaimana saya tahu? " Sebaliknya, Dia Changdi menyeringai sebagai jawaban. Kata-katanya jelas membuatnya marah. Dia merasa bahwa/itu dia tidak bisa terus hidup dengan wanita jahat ini untuk waktu yang lama lebih lama. Dadanya hendak meledak dari jumlah kemarahan yang ada di dalamnya. Dia benar-benar hanya ingin mencekiknya sampai mati sekarang!

BOOKMARK