Tambah Bookmark

295

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 38

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 38: Tidak Membiarkan Anda Makan (2) Bab ini telah dicuri dari kayu volaren. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian bersandar di sofa, buku komedi masih ada di tangan. Dia bosan sambil menunggu waktu makan malam, jadi dia sudah mandi dan berganti baju tidurnya. Namun, masih belum ada tanda makan malam yang terlihat. Ini tidak benar! Adik ipar perempuannya, Lady Zou, adalah tipe yang teliti. Mereka berdua belum makan malam, dan Kakak perempuan tertua tidak mungkin melupakannya. Belum lagi, masih ada Matriark He ... Pada hari upacara minum teh, Chu Lian telah menemukan bahwa/itu Matriark Dia benar-benar manis pada cucunya yang termuda. Chu Lian tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Dia berteriak untuk Xiyan, yang berada di ruang luar. "Tanyakan dan lihat apakah makan malam telah dikirim. Saya lapar. " Setelah Xiyan terombang-ambing dalam pengakuan, dia pergi mencari tahu apa yang terjadi dengan makanan mereka. Dia kembali secepat dia pergi. Xiyan memiliki ekspresi bentrok di wajahnya dan tidak tahu harus berkata apa. Setelah beberapa saat, saat dia tidak mendengar jawaban darinya, Chu Lian menatapnya dengan rasa ingin tahu. "Apa yang terjadi?" Baru saat itulah Xiyan melaporkan bagaimana Laiyue telah mencuri pengiriman makanan mereka. Xiyan merasa dirugikan di dalam. Bagaimana Guru Muda Ketiga terus membuat hal-hal sulit bagi Madam Muda Ketiga? Dia bahkan tidak akan membiarkannya makan dengan benar! Dia jauh lebih buruk daripada di Perkebunan Yingguo. Chu Lian ternganga kaget, matanya yang hitam bersinar dan penuh ketidakpercayaan. Dia tidak percaya apa yang didengarnya. Dia Sanlang terlalu kekanak-kanakan! Jadi dia tidak akan membiarkan dia makan sama sekali ?! Apakah dia mencoba membuatnya kelaparan? Chu Lian memutar matanya dan tidak terlalu memikirkannya. Dia tidak memperhatikan adanya aggrievement dan ketidakbahagiaan di mata Xiyan. "Xiyan, pergilah ke ruang kerja dan mintalah Guru Muda Ketiga tentang hal itu." Xiyan setuju dan pergi dengan wajah suram. Di luar studi tersebut, Laiyue merasa ingin membenturkan kepalanya ke dinding. Dia dipaksa untuk menghadap pelayan wanita bermata merah saat dia mengeluh tentang perlakuan sewenang-wenang terhadap nyonyanya. "Nenek moyangku yang sayangku 1 , bukankah saya tidak ingin membiarkan Anda masuk, tapi saya memiliki perintah saya. "Setelah mengatakan demikian, Laiyue menunjuk ke arah kamar tidur Chu Lian dan menurunkan suaranya. "Tuan Muda berkata untuk tidak membiarkan siapa pun masuk, bahkan jika itu adalah Madam Muda Ketiga." Xiyan menggigit bibirnya saat air mata hampir jatuh dari matanya. "Apa yang telah dilakukan oleh Madam Muda Ketiga, Tuan Muda Ketiga memperlakukannya seperti ini? Nyonya kita kelaparan saat ini, dan sepertinya kau sama sekali tidak peduli! "

BOOKMARK