Tambah Bookmark

298

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 41

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 41: Hanya Kelaparan sampai Mati (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Itu adalah aroma yang tidak pernah ia cium sebelumnya. Dia tidak tahu apa bau itu, tapi itu memikat. Laiyue belum makan makan malamnya dan berencana untuk menanggung rasa laparnya sampai tuannya tertidur. Kemudian, dia akan mengambil beberapa makanan kering untuk mengimbanginya. Namun, aroma memikat hanya harus datang wafting dengan waktu yang sempurna. Yang dibutuhkan hanya satu detik dan perutnya sudah mulai menggerutu. Dapur bertiup kencang dan malam ini berangin;Aromanya melayang terus menerus, dan dia tidak punya tempat untuk bersembunyi darinya. Mencium sesuatu yang lezat pada perut kosong praktis adalah hukuman terburuk yang bisa dia pikirkan untuk seseorang. Dia Changdi sedang membaca buku di ruang kerja. Sejak awal musim panas, itu agak panas di malam hari, jadi dia membiarkan jendela di ruang kerja setengah dibuka. Dia dibenamkan saat membaca bukunya. Namun, pada suatu saat, aroma tertentu melayang masuk melalui jendela. Anehnya menarik;Meskipun He Sanlang telah mencoba sebagian besar makanan lezat di Dinasti Great Wu, dia tidak tahu apa jenis kelezatan aroma ini berasal. Dia Changdi menarik napas panjang dan berbalik untuk melihat dua kotak makanan yang tersisa di meja. dia bertanya-tanya apakah dia harus makan sedikit lagi, tapi setelah memikirkan bagaimana penampilan mereka, dia kehilangan semua nafsu makannya. Xiyan masih ingat bagaimana Laiyue memperlakukannya saat dia datang untuk bertanya tentang makan malam, jadi dia memutar matanya ke arahnya dan menjaga dagunya tetap tinggi saat dia melewatinya. Saat Laiyue menyaksikan Madam Muda Ketiga dan pelayan perempuan lewat, dia bisa mencium sesuatu yang lezat;itu mengaitkan nafsu makannya dan membuatnya bahkan lapar. Namun, ini bukan saat yang tepat untuk meminta makanan dari Madam Muda Ketiga;dia masih harus menjaga pintu belajar untuk Guru Muda Ketiga. Chu Lian menginstruksikan para pelayan untuk meletakkan piring di atas meja di ruang tamu. Piring terdiri dari daging perut babi rebus, daging cincang yang direbus, ayam kungpao, bok choy manis dan asam, dan sup tetes telur sederhana. Xiyan memberi Chu Lian semangkuk nasi. Setelah semua piring diletakkan, seluruh ruang tamu dipenuhi aroma makanan lezat. Pegawai Senior Gui dan pelayan pribadinya juga belum makan. Chu Lian duduk di kepala meja. Ketika dia melihat bahwa/itu para pelayan sedang memperhatikan piring-piring itu dan dengan panik menelan air liur mereka, dia tersenyum. "Karena Anda semua lapar, duduklah dan makanlah bersama saya." Chu Lian merasa tidak berdaya, tapi dia mengerti bahwa/itu Senior Servant Gui benar. Dia juga melihat bahwa/itu meskipun Senior Servant Gui mengincar makanan seperti yang lainnya, dia tidak melakukan langkah apapun untuk itu. "Baiklah, kalau begitu aku akan makan dulu. Saya telah membuat tambahan untuk setiap hidangan. Ketika saya selesai, mengapa Anda tidak tinggal di sini di ruang tamu untuk makan? " Hamba Senior Gui mengangguk dan tidak menghentikannya saat ini. Sebenarnya, dia merasa lapar hanya melihat piring baru yang belum pernah dilihat sebelumnya. Kembali ke dapur, saat daging yang telah direbus baru saja selesai masak, Madam Muda Ketiga membiarkan masing-masing dari mereka memiliki rasa. Sudah sangat lezat sehingga bisa dibandingkan dengan daging rusa panggang itu dari sebelumnya! Tidak, bahkan mungkin lebih enak lagi! Mula-mula dia mengira ada sesuatu yang dibuat dengan daging babi biasa ini pasti berminyak dan tidak menimbulkan selera sandwich. Dia tidak mengira itu sangat lezat. However, ketika dia memiliki satu potong, dia segera ingin memiliki yang lain. Dia tidak bisa berhenti sama sekali. Pegawai Senior Gui adalah salah satu pelayan Rumah Tangga Yingguo yang lebih tua, dan dia bahkan bertugas di samping ibu kandung Tae Chu Lian. Dia memiliki banyak pengalaman duniawi dan banyak menahan diri. Namun, bahkan dia tidak bisa menahan nafsu makannya. TL Catatan: Chu Lian akan membunuhku dengan kelaparan ... Apakah judul bab 'Just Starve to Kematian 'berbicara tentang Dia Sanlang atau para pembaca !? TvT Braised pork belly, cubed Kungpao chicken Bok aduk tumis dengan saus tiram sup drop telur

BOOKMARK