Tambah Bookmark

304

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 47

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 47: Kembung dari Makan (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Meskipun sarapan di depannya tampak sederhana, aroma yang menarik melayang dari sana. Sebuah ingatan dari tadi malam tidak terlintas dalam pikiran He Sanlang: Laiyue berjongkok di luar ruang kerjanya, melahap semangkuk makanan tertentu seolah-olah itu yang terakhir di Bumi. Tentu, baunya enak, tapi benarkah itu enak? Dia Changdi menatap mangkuk seperti dia berada di bawah mantra sihir, sendoknya terlupakan. Murid-muridnya mulai menggelap saat dia tersesat dalam pikirannya. Pegawai Senior Gui, Mingyan, dan para pelayan lainnya yang menunggunya tidak bisa menahan tegukan pada suasana tegang. Namun, pada akhirnya, Dia Changdi masih meraup sebuah pangsit ke dalam sendoknya dan meniupnya untuk mendinginkannya sebelum dia memindahkannya ke mulutnya. Setelah makan dua wontons, dia menunjuk ke arah pancake daun bawang yang duduk di samping. Etiket makannya sempurna, dan gerakannya anggun. Pegawai Senior Gui dan para pelayan lainnya tidak tahu apa yang dipikirkannya dari ekspresi kosongnya. Setelah melihat dia menunjuk pada pancake daun bawang, Mingyan hanya bisa mengumpulkan keberanian untuk melayaninya. Dia memotong panekuk cokelat keemasan, memasukkan potongan-potongan itu ke piring yang lebih kecil, sebelum meletakkannya di sisinya. Dia Changdi tidak berbicara dan hanya mengambil sepotong panekuk dengan sumpitnya. Dia membawanya ke hidungnya dan mengendusnya terlebih dulu, seolah-olah ada bau yang bisa memberi tahu dia apakah rasanya sesuai dengan selera. Panake daun bawang ini terasa sangat berbeda dengan pancake tepung keras dan hidangan sejenis lainnya yang pernah dimakannya di masa lalu. Itu tipis, dan lapisan luar sedikit renyah sementara bagian dalamnya lembut dan gurih. Setelah Anda menggigit, Anda harus memiliki yang lain. Dia Sanlang merasa sangat dalam, tapi dia sama sekali tidak menunjukkannya di wajahnya. Dia hanya menunjuk pancake lagi. Mingyan sedikit ternganga, tapi dia tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Dia pindah untuk menyiapkan pancake lagi, sekali lagi menyajikan potongan kecil itu ke piring terpisah. Jadi, tampan dan tak terhampiri Dia Sanlang duduk di meja dengan ekspresi yang tidak terbaca, memiliki sarapan terbaik dalam hidupnya. Jika bukan karena kecepatan sumpit dan gerakan mulutnya, begitu pula tingkat di mana wontons dan daun bawang panekuk menghilang, tidak ada yang menduga bahwa/itu sarapan sederhana ini sebenarnya adalah untuknya. rasa. Sementara itu, Chu Lian telah berubah menjadi gaun biru muda dan merapikan rambutnya yang sedikit berantakan. Dia menggunakan saputangan basah untuk menyeka keringat dari wajah dan lehernya sebelum duduk di samping tempat tidur dan mengipasi dirinya sendiri, akhirnya merasa sedikit lebih segar. Ini bahkan bukan saat terpanas dalam setahun dan ini sudah sulit ditanggung dengan panasnya. Chu Lian menghela napas dan berpikir untuk bertanya kepada Senior Servant Gui apakah mereka bisa menaruh es di kamar tidur untuk mendinginkannya setelah sarapan pagi. Ketika Chu Lian akhirnya bangkit dan pindah ke ruang duduk lagi, hal pertama yang dia lihat adalah punggung He Sanlang saat dia duduk tegak di meja. Dengan keduanya berpakaian dengan warna yang sama, sepertinya mereka telah melakukannya dengan sengaja agar terlihat seperti pasangan. Chu Lian tidak memikirkannya lama. Saat dia melambaikan tangan dari pelayan senior Gui dan pelayan wanita lainnya di aula, dia tiba-tiba bertemu dengan ekspresi konflik Senior Servant Gui. Chu Lian memiringkan kepalanya dalam kebingungan. Namun, Senior Servant Gui mengerutkan bibirnyad tidak mengatakan apapun. Melihat ini, Chu Lian tidak memikirkannya lagi. Dia mengambil roknya dan bergerak ke arah meja. Chu Lian tiba-tiba mendapat dorongan untuk mengejeknya. "Suami, apakah Anda ..." Dia mulai berbicara sambil berjalan mendekat. Namun, ketika akhirnya dia sampai di meja, dia benar-benar kehilangan kata-kata. Ini ... Ini Dia Sanlang sebenarnya ... bajingan serakah! Meskipun postur tubuhnya anggun, nafsu makannya tidak lain. Dia telah memakan lebih dari setengah mangkuk besar wontons, dan hanya ada dua dari lima pancake yang tersisa yang dia buat. Dia bahkan memulai yang keempat sekarang juga! Tidak heran jika Senior Servant Gui telah memberinya tampilan yang aneh. Sudut mulut Chu Lian bergetar. Dia duduk di sisinya dengan ekspresi aneh, bibirnya berderet tipis dan lurus. Dia dengan cepat memerintahkan Mingyan untuk menyajikan semangkuk wontons, takut tidak ada yang tersisa jika dia terlambat melangkah. Mingyan juga merasa agak canggung terhadap keseluruhan situasi. Setelah melayani wontons ke Chu Lian, dia dengan cepat mundur kembali ke sebuah sudut. Chu Lian mengambil pancake terakhir dan meletakkannya di piringnya, mengeluh, "Jadi semua makanan itu benar-benar masuk ke lubang tanpa dasar yang Anda sebut perut." Dia Changdi tertegun. Bagaimana dia bisa tidak mengerti artinya dalam kata-katanya? Dia mengisyaratkan bahwa/itu dia makan terlalu banyak! Dia Sanlang melirik ke arahnya. Dia sedang dalam suasana hati yang baik dari makanan lezat itu, jadi dia akan membiarkannya pergi dari sini. Begitu dia melihat bahwa/itu dia tidak akan menjawab, Chu Lian merasa bahwa/itu tidak ada gunanya mengejeknya lebih jauh. Dia bukan orang kecil pula. Jadi, dia mengalihkan perhatiannya untuk menyantap sarapannya.

BOOKMARK