Tambah Bookmark

305

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 48

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 48: Kembung dari Makan (2) Bab ini telah dicuri dari kayu volaren. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dalam waktu yang dibutuhkan untuk mengganti pakaiannya, wonton telah mendingin secara signifikan, dan suhu itu benar saat makan sekarang. Adalah Madam Muda Ketiga yang telah mengajarkan kepadanya bagaimana membuat pancake, jadi tentu saja, tidak ada orang yang lebih memahaminya. Mingyan diam-diam mundur di belakang Madam Muda Ketiga. Ada sebuah piring kecil yang diisi dengan saus yang tidak diketahui dan lobak parut di atas meja. Chu Lian mengambil satu sendok kecil dan menuang setengah sendok saus ke pancake emas. Kemudian, dia mengambil beberapa lobak robek dan meletakkannya di atas. Saat itulah ia melipat pancake dan menggigitnya. Pasangan yang duduk di meja tidak berbicara satu sama lain;mereka hanya makan piring mereka sendiri dalam damai ... atau begitulah tampaknya. Sebenarnya, Dia Changdi sedang memperhatikan tindakan Chu Lian dari sudut matanya. Dia bingung dengan teknik pemakan panekuknya, yang belum pernah dia lihat sebelumnya sepanjang hidupnya. Dia Changdi mengalihkan tatapannya kembali ke piring saji yang asli, tapi sayangnya, itu kosong. Tampilan di matanya terasa dalam dan membawa bekas kekecewaan. Chu Lian sangat fokus untuk makan pancake di piringnya sehingga dia tidak memperhatikan ekspresi He Sanlang. Dia belum bisa menemukan minyak nabati yang tepat, dan kualitas tepung di sini tidak sebagus kembali di era modern, jadi daun bawang tidak semulus yang dia ingat. Chu Lian tidak suka makan makanan berminyak, jadi dia tidak bisa menahan kerutan pada alisnya saat dia makan. Dia Sanlang, yang mengawasinya setiap gerakan, melihat perubahan dalam ekspresinya. Kemarahan atas nama pancake memenuhinya sampai penuh. Dengan sumpit giok di tangan, Dia Changdi mengalihkan perhatiannya kembali ke potongan yang tersisa di piring saji pribadinya. Setelah beberapa saat terdiam, dia memungutnya dan mengulurkan tangan untuk mencelupkannya ke dalam sepiring kecil saus, sambil meletakkan potongan panekuk di mulutnya langsung. Mmm ... Itu lebih enak daripada makan pancake dengan sendirinya. Meski sausnya sedikit asin, rasanya juga rasanya segar. Dia tidak tahu apa saus itu terbuat dari. Mingyan bergetar di bawah tatapannya. Dia buru-buru menurunkan kepalanya dan mencoba menghapus kehadirannya;Bahkan napasnya pun menjadi lebih ringan. Chu Lian terfokus pada pemolesan dari wontons di mangkuknya dan tidak menyadari tindakannya yang kecil. Namun, dia tidak bisa menyelesaikan bagian terakhir dari daun bawang panekuk. Setelah makan setengahnya, dia meletakkannya kembali ke piringnya. Melihat bahwa/itu Chu Lian telah mendorong mangkuknya dan tampak seperti sedang kenyang, Mingyan dengan cepat membawa saputangan hangat untuk membersihkan tangannya. Tanpa menunggu Chu Lian mengambil saputangan dari Mingyan, Dia Changdi mengetuk permukaan di depannya dan mengucapkan perintah rendah. "Selesai itu." Chu Lian: ...... Apa yang terjadi dengan ini Dia Sanlang? Sudah cukup buruk bahwa/itu dia tidak mau berbicara dengannya, tapi setidaknya setiap kali dia melakukannya, dia bisa saja bertindak seolah dia tidak mendengar apapun. Namun, sekarang dia bahkan berusaha mengendalikan makanannya. Dia tidak lupa bahwa/itu dia sengaja membawa pulang makan malamnya kemarin. "Saya tidak makan itu, saya sudah kenyang." Sebenarnya, dia Changdi tidak berusaha menghentikannya untuk membuang makanan. Hanya saja, membiarkan kelezatan seperti itu dimakan sama dengan kejahatan berat di matanya, jadi dia menolak untuk duduk dan melihat Chu Lian melakukan 'dosa' semacam itu. "Selesaikan itu Ada banyak orang yang bahkan tidak memiliki kesempatan untuk makan makanan enak seperti itu. " "Saya bilang saya tidak memakannya! Jika Anda ingin menyelesaikannya, selesaikan sendiri! " Sekarang, Senior Servant Gui danPelayan lainnya sudah memakai satu set ekspresi aneh. Sebelum mereka bisa pulih dengan benar, pemandangan yang lebih aneh pun mulai dimainkan di depan mata mereka. Dia Sanlang tidak terus memaksa Chu Lian untuk makan pancake yang tersisa. Sebagai gantinya, setelah memberinya tatapan yang tak terbaca, dia meraih piring porselen di depan Chu Lian dan mengambil pancake itu dengan sumpit gioknya, memasukkannya langsung ke mulutnya. Panekuknya agak dingin dan tidak semudah yang dimakannya tadi. Namun, rasa saus dan lobak parut pada panekuk pun lebih kuat. Dia Changdi menghabiskan separuh sisa Chu Lian hanya dalam beberapa gigitan ... Tindakan mendadaknya menyebabkan Chu Lian dan orang lain di ruangan itu untuk membekukan dan menatap. Chu Lian menatapnya dengan ekspresi aneh. Bukankah orang ini menghina dia? Bagaimana dia bisa memakan sisa makanannya tanpa peduli sama sekali? Dia pasti melihat sesuatu! Baru setelah dia menelan gigitan terakhir dari pancake, He Sanlang akhirnya menyadari apa yang telah dilakukannya. Ungkapan awalnya yang dingin menegang. Dengan satu melirik ke arah Chu Lian yang bermata lebar, Dia Sanlang dengan cepat berdiri dan melemparkannya, "Saya pergi ke pelataran luar," sebelum melangkah keluar ruangan. Chu Lian berpaling untuk mengawasinya saat dia pergi. Entah kenapa, dia sepertinya sedang melarikan diri ... Dia Sanlang membeku. Saat mulai menyingsing kepadanya bahwa/itu dia telah kehilangan pengaburannya yang biasa pada nafsu makannya, dan sebenarnya sudah makan terlalu banyak ...

BOOKMARK