Tambah Bookmark

308

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 51

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 51: Ibu mertua (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Ketika Pangeran Jin bertemu dengan pandangan He Changdi, dia bisa melihat kesedihan samar tercermin dalam kedalaman yang tidak terbaca. "Yang Mulia, ada beberapa hal yang tidak dapat saya katakan sekarang, tapi saya bisa menjanjikannya kepada Anda: ada alasan mengapa saya harus pergi ke perbatasan utara!" Pada saat Dia Sanlang meninggalkan Yuehong Mansion, jam itu sudah lewat jam 1 siang. Pangeran Jin berdiri di dekat jendela dan melihat saat kereta teman terbaiknya menghilang di tikungan jalan. Dia kemudian berbalik, tampak dalam pemikiran yang dalam. ...... Ketika Chu Lian menyelesaikan sarapannya, dia langsung menuju ke halaman Matriarch He untuk memberikan salam hariannya. Semua wanita di Jing'an Estate berkumpul di Aula Qingxi, kecuali Countess Jing'an yang terbaring di tempat tidur. Saat Chu Lian memasuki aula, Matriark Dia segera menoleh untuk menatapnya. Ketika dia melihat dia berpakaian biru muda, dia ingat bahwa/itu He Sanlang juga memakai warna yang sama saat dia mampir ke Aula Qingxi dalam perjalanan keluar pagi ini. Matriark Dia tersenyum. Mengecualikan dua keponakannya, Chu Lian adalah yang termuda dalam keluarga tersebut. Setelah dia menyapa sang matriark, dia ditarik ke sisi Matriark Dia. "Lian'er, apakah Anda sudah terbiasa tinggal di sini di perkebunan beberapa hari ini?" Matriark Dia berbicara dengan nada hangat dan ramah, diwarnai dengan kebaikan istimewa yang selalu dimiliki oleh generasi tua. Itu adalah jenis nada yang membuat orang lain ingin mendekat ke orang tua. Chu Lian mengangguk dan menatap matriark, matanya sejernih dan jernih. "Ya saya punya. Cucu perempuan berterima kasih pada Nenek atas perhatiannya. " "Sanlang keluar begitu pagi hari ini, aku khawatir dia tidak akan kembali sampai malam. Kenapa kau dan kakak ipar perempuanmu yang tertua datang untuk makan bersama Nenek untuk makan siang? " Chu Lian mengangguk dan setuju. Bahkan sebelum mereka masuk, mereka bisa mendengar suara Countess Jing'an terbatuk-batuk. Lady Zou mengerutkan kening;Pada saat inilah pelayan wanita Countess Jing'an, Miaozhen, melangkah keluar untuk mengambil obat. "Apa yang terjadi dengan Ibu? Kenapa sepertinya kondisinya telah memburuk sejak kemarin? "Lady Zou meminta Miaozhen dengan alisnya digabung. Grimacing, Miaozhen menjawab, "Pelayan ini juga tidak tahu. Obatnya mulai efektif pada awalnya. Selama beberapa minggu terakhir, Madam bahkan bisa bangun dari tempat tidur dan sesekali berjalan. Namun, belakangan ini, obat tersebut sepertinya sudah berhenti bekerja sama sekali. Meskipun Madam telah meminumnya secara teratur, tidak ada perubahan pada kondisinya. " Sambil berdiri di samping Lady Zou, Chu Lian mencelupkan kenangannya dan mencoba mengingat kembali apa yang telah dia baca dalam novel ini. Tidak ada yang menyebutkan penyakit pasti Countess Jing'an. Namun, melihat gejalanya, jika bukan pneumonia, kemungkinan besar tuberkulosis. Di era ini, hampir tidak ada kesempatan untuk mengobati penyakit seperti itu;Mereka hanya bisa memperpanjang hidup mereka sedikit dengan obat-obatan. "Silakan minum obatnya. Saya akan masuk untuk melihat Ibu bersama saudara iparku. " Pada saat mereka selesai mengunjungi ibu mertua mereka, Lady Liu sudah tertidur karena kelelahan. Wajahnya sangat pucat. Bahkan saat tidur, dia masih terlihat kurus karena penyakitnya yang meluas. Mereka mendengar dari Miaozhen bahwa/itu Nyonya Liu tidak memiliki makanan yang layak dalam beberapa hari. Dia tidak bisa menahan apapun karena penyakitnya. Dia telah bisa memakan kue-kue kering yang telah dimasak Cook Zhou sebelumnya, tapi sekarang setelah Cook Zhou telah berlalu, Countess Jing'an tidak dapat lagi makan hal lain.

BOOKMARK