Tambah Bookmark

312

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 55

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 55: Masak (3) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Xiyan memimpin dan Senior Servant Gui diikuti oleh pihak Chu Lian. Namun, keduanya memiliki kepala mereka yang diturunkan dengan ekspresi aneh di wajah mereka. Tatapan mereka sering tertuju pada Chu Lian, yang jelas dalam suasana hati yang baik dengan senyuman di bibirnya. Pengadilan Songtao tidak jauh dari gudang pasangan. Mereka bisa mencapai tujuan mereka hanya dalam lima menit. Xiyan menginstruksikan pelayan itu mengawasi pintu untuk pergi. Kemudian, dia secara pribadi membuka salah satu ruangan dengan kunci. "Madam Muda ketiga, sebagian besar mas kawinmu ditempatkan di sini." Meskipun ruangan itu tidak terlalu terang, masih siang hari, jadi cahaya yang mengalir masuk dari jendela memungkinkan Chu Lian untuk melihat dengan jelas segala sesuatu di dalamnya. Itu adalah sebuah ruangan besar dengan beberapa baris rak antik. Rak-rak itu benar-benar kosong, begitu juga beberapa lemari terbuka berkualitas yang tersebar. Tepat di bagian belakang ruangan, ada beberapa kotak kayu berwarna merah yang diletakkan di sudut. Berkat ruang kosong yang signifikan, kotak merah sangat eye-catching. Pegawai Senior Gui menembak Xiyan dan Xiyan segera melangkah maju, berpegangan pada lengan Chu Lian. "Madam Muda ketiga, kenapa kamu tidak duduk di sana? Pelayan ini akan membawa kotak dengan momo untuk membiarkan Third Young Madam melihat-lihat semuanya. " Chu Lian menatap Xiyan dengan curiga, yang menghindari tatapannya. Dia membiarkan dirinya dituntun ke meja tanpa sepatah kata pun. Setelah itu, Senior Servant Gui dan Xiyan meletakkan empat atau lima kotak di depannya. Meski mereka kayu dan setinggi pinggang seseorang, kedua wanita itu sendiri bisa mengangkutnya. Jelas bahwa/itu tidak banyak yang terjadi di dalamnya. Pegawai Senior Gui mengeluarkan daftar yang dibungkus dengan kulit merah dan menyerahkannya ke Chu Lian. Dia dengan hati-hati memilih kata-katanya saat dia berkata, "Madam Muda Ketiga, ini adalah daftar semua barang di mas kawinmu. Coba lihat dan lihat apakah ada yang salah. " Ketika Chu Lian menginstruksikan Xiyan untuk mengambil kunci gudang tersebut, Hamba Senior Gui telah memikirkan mengapa Chu Lian ingin melihat mas kawinnya. Pada akhirnya, dia memutuskan bahwa/itu kemungkinan besar karena Chu Lian takut ada sesuatu yang hilang darinya dan ingin sekali lagi melakukan setiap item. Chu Lian tersenyum saat mengambil daftar dan membukanya. Matanya yang berbentuk almond menyapu daftar itu sekali dan secara mental menghitungnya. Setelah melihat bahwa/itu ada total 99 item, dia dalam hati mengangguk, puas dengan jumlahnya. Jadi, dia mulai membacakan daftar itu dengan sedikit kegembiraan, mulai dari yang pertama. Dia bahkan meminta Senior Servant Gui dan Xiyan untuk membawa barang tersebut agar dia bisa melihatnya. "Layar Empat Musim Indah," tulis Chu Lian. Pegawai Senior Gui dan Xiyan saling bertukar pandang sebelum menarik bingkai layar dan beberapa layar bordir, menempatkannya di atas meja di depan Chu Lian. Xiyan berbicara dengan takut-takut. "Madam Muda Ketiga, jika kita memasang layar ini dan memisahkannya lagi, bordir mungkin akan rusak. Jika Anda tidak perlu menggunakannya sekarang, lebih baik tidak mengaturnya. " Chu Lian benar-benar tertegun. Pertama, dia melihat deskripsi di mas kawin lagi sebelum melihat barang itu di depan matanya. Dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Yang elegan bernama 'Exquisite Four Season Screens' jelas hanya beberapa layar bordir dengan beberapa potongan kayu yang dilukis di atas ... Meskipun dia bukan seorang ahli dalam menilai nilai benda, dia masih bisa mengatakannya hanya dengan melihatnya bahwa/itu layar ini tidak layak sama sekali. Mereka mungkin hampir tidak bernilai sepuluh tael atau kurang. Setelah melihat beberapa item lagi, semuanya hampir sama dengan layar. Mereka tampak boros, tapi sama sekali tidak memiliki nilai sebenarnya. Sementara sedikit cantik, mereka tidak seberapa dibandingkan dengan harta karun. Akhirnya, Chu Lian terlalu malas untuk melihat sisanya. Dia melambaikan tangannya dan menyuruh Pegawai Senior Gui menutup semua kotak dan mengembalikannya. Kemudian, dia memegang daftar mas kawin di tangannya dan berbalik keluar. Dia telah melihat-lihat daftar itu dengan saksama. Ada hampir 100 barang di mas kawinnya, tapi tidak ada yang benar-benar berharga. Dilihat oleh sikap Senior Servant Gui, satu-satunya nilai adalah segel giok kuning kecil. Dia telah mengambilnya dan memasukkannya ke dalam kantong yang selalu dia bawa setiap saat. Selain huItem ndred di sini, tidak ada yang lain. Tidak ada toko, tidak ada kepemilikan, atau bahkan lahan pertanian apa pun. Tidak ada satu pun! Dibandingkan dengan mas kawin Lady Liu, mas kawinnya terlalu lusuh.

BOOKMARK