Tambah Bookmark

313

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 56

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 56: Pembicaraan Hati-ke-Hati (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Dia melipat daftar mas kawin itu kembali dan mulai bermain dengannya, mengetuknya ke telapak tangannya yang lain. Chu Lian tiba-tiba bertanya, " Momo , saya tidak ingat sama sekali ... Apakah ada uang di mas kawin saya?" Pegawai Senior Gui melirik sekilas ke arahnya. Takut beberapa kesalahpahaman akan muncul di hati Chu Lian, dia berkata dengan nada terukur, "Tentu saja ada uang! Kenapa tidak? " Akhirnya, sesuatu yang tidak akan mengecewakannya. Mata Chu Lian langsung menyala dan, dengan nada mendesak, dia bertanya, "Berapa harganya?" Pegawai Senior Gui tampak sedikit memasangnya di tempat. Dia canggung terkekeh dan mengangkat lima jari. Chu Lian membalas senyumannya. "Lima ratus tael?" Melihat Chu Lian tersenyum gembira, hati Xiyan terasa seperti hancur. Sebaliknya, kebahagiaan dan kepuasan Chu Lian yang tampak dengan jumlah itu membuat hatinya semakin sakit untuk nyonyanya. Meskipun Rumah Duke Yingguo tidak memiliki penerus yang memenuhi syarat dan perlahan menjadi cangkang dari dirinya yang dulu, seekor unta yang kelaparan masih lebih besar dari pada seekor kuda. Ketika cabang keempat yang tidak sah itu telah menikah, karena untuk kepentingan istri utama cabang tersebut, dia dikirim keluar rumah dengan seribu tael perak sebagai mas kawin! Nona muda mereka adalah putri rumah Yingguo yang sah, namun dia harus menjalani perawatan semacam ini. "Nona Keenam ..." Xiyan memanggil dengan suara rendah. Setiap kali gadis ini memanggilnya dengan suara yang terdengar seolah-olah hendak menangis, Chu Lian tahu bahwa/itu Xiyan mungkin telah merasa sedih atas keadaannya, tanpa bisa melihatnya dari perspektif yang lebih ringan. Jadi, ketika Chu Lian berbicara lagi, suara itu jelas dan tenang. "Apa yang harus disesali? Lima ratus tael juga bukan jumlah kecil. Sebuah keluarga dengan tiga orang dapat hidup selama satu tahun dengan sepuluh tael! Selanjutnya, ibu saya meninggal saat masih muda. Apakah Anda benar-benar mengharapkan seorang anak tanpa ibu diperlakukan sama seperti anak kecil dengan seorang ibu? Meski mas kawin saya agak kecil, saya sudah menikahi suami yang baik, bukan? Tetua keluarga di sini mudah bergaul juga. Apa yang tidak disukai? Aku sudah menerima semua ini, jadi tidak bisakah kalian menerimanya juga? Lagi pula, siapa yang peduli jika ada sedikit uang? Kita hanya perlu mencari lebih banyak lagi! Di dunia ini, tidak ada yang lebih mudah dipecahkan daripada kekurangan uang! " Untuk menikmati hidup, Anda harus mampu menanggung tekanannya. Ini adalah sesuatu yang harus diketahui seorang wanita cerdas. Pegawai Senior Gui dan Xiyan terguncang oleh kata-kata Chu Lian. Sejak Senior Servant Gui lebih tua dan lebih berpengalaman dari pada Xiyan, dia pulih sedikit lebih cepat. Dia mengangguk, bersyukur bahwa/itu bunga lembut dan muda yang dibesarkan itu akhirnya terlepas dari ikatannya dan berkembang menjadi tunas yang indah. Chu Lian bukan lagi tangkai tunggal yang berjuang untuk tumbuh di rawa. Namun, Xiyan masih linglung. Suara Chu Lian yang manis dan jernih masih terdengar di telinganya: "Di dunia ini, tidak ada yang lebih mudah dipecahkan daripada kekurangan uang!" Betapa frase sombong, namun percaya diri itu. Berapa banyak manusia di dunia ini yang akan berusaha menyelamatkan nyawa mereka - bahkan mungkin sampai membuang hidup mereka - demi beberapa koin tembaga yang kotor? Pepatah, 'setiap orang bekerja demi uang', tidak muncul dari nol. Xiyan hampir bisa melihat cahaya putih samar di sekitar Chu Lian;Hampir seperti dia adalah Lord yang harus dipuja oleh semua orang. Dia menyadari bahwa/itu nyonyanya menatapnya dengan tatapan lembut. Tiba-tiba, rasa lega yang sangat besar melanda dirinya. Perlakuan tidak adil di Perkebunan Yingguo aKeluhan lama yang terkubur di dalam dirinya langsung berubah menjadi bintik emas kecil dan hilang. "Ya, seperti perintah Nyonya itu. Pelayan ini akan selalu mematuhi Miss Keenam. " Chu Lian memiringkan kepalanya. Setelah melihat bahwa/itu Xiyan telah tersenyum lebar, memperlihatkan dua taring kecil yang lucu, Chu Lian juga merasa bahagia untuknya. Gadis ini memiliki masalah kompleks yang tersembunyi di hatinya. Jika dia bisa melepaskan semua beban mentalnya seperti hari ini, maka mungkin dia tidak akan mati sia-sia seperti 'Chu Lian'.

BOOKMARK