Tambah Bookmark

316

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 59

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 59: Kembali ke Rumah Akhir (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Sore ini, Dia Sanlang secara khusus mencari saudara laki-lakinya yang kedua sebelum berpatroli, dan kemudian mengikutinya ke istana. Setelah menunggu di bawah pohon aprikot yang subur di istana luar, dia menangkap seorang gadis kecil yang jatuh dari pohon aprikot. Gadis kecil ini adalah Putri Leyao yang berusia sepuluh tahun, anak Kaisar dan Imperial Selir Wei. Imperial Concubine Wei mendukung Kaisar, dan dengan demikian, Putri Leyao juga menjadi salah satu anak tercinta Kaisar. Imperial Concubine Wei tidak memiliki anak lain, apalagi ada pangeran, jadi satu-satunya anak perempuannya sangat penting baginya. Dalam kehidupan sebelumnya, Putri Leyao telah memanjat pohon aprikot dari kerusakan dan terjatuh dari salah satu dinding halaman, menabrak bagian belakang kepalanya dan sekarat di kemudian hari. Kaisar dan Selir Kekaisaran Wei telah terbang dalam kemarahan dan menghukum Pengawal Naga yang telah berpatroli hari itu. Dalam kehidupan ini, Dia Sanlang telah menyelamatkan Putri Leyao, jadi tentu saja, Pengawal Naga terhindar dari hukuman. Tindakan heroik seperti ini seharusnya diumumkan secara terbuka dengan reward yang besar. Namun, Putri Leyao sudah sepuluh tahun. Jika ini diumumkan, reputasi sang putri mungkin rusak. Dengan demikian, Dia Sanlang meminta agar Kaisar menyembunyikan masalah ini. Melihat bahwa/itu Dia Sanlang cerdas dan masuk akal, Kaisar memiliki kesan yang baik tentang dia dan bertanya seperti apa hadiah yang dia inginkan. Dia Sanlang menolak menyebutkan imbalan apa pun, namun mengajukan sedikit permintaan kepada Kaisar. Dia juga dengan sopan menolak tawaran penghargaan dari Imperial Concubine Wei. Di sana, dia tidak bisa menghindari minum anggur bersama mereka. Dia Changjue minum sedikit terlalu banyak dan bersandar pada adik laki-lakinya, bertanya kepadanya apakah dia akan menggunakan kesempatan ini untuk memasuki istana kekaisaran. Dia Sanlang menatap kakak laki-lakinya yang tak sadar dan hanya bisa menggelengkan kepalanya. Sebagai anak-anak sebuah rumah militer, istana kekaisaran dan ibu kota bukanlah tempat yang bisa mereka masuki dengan mudah. ​​ Dia memikirkan kembali bagaimana dia telah mendengarkan cerita neneknya saat dia masih kecil. Dia telah berbicara tentang cinta kasihnya dengan kakeknya, dan bagaimana mereka mengatasi segala macam bencana bersama-sama. Dia hanya bisa merasa menggelikan bahwa/itu dia telah bermimpi menikahi seseorang seperti itu. Ketika dia mengingat kehidupan sebelumnya, dia merasa bahwa/itu makhluk yang tidak dapat dipercayainya paling banyak di dunia ini adalah wanita. Di bawah eksterior indah itu ada hati ular dan kalajengking. "Tuan Muda, ini sup sobriety. Tolong minum dengan cepat saat sedang panas. " Dia Changdi mengamati meja dan hanya bisa melihat semangkuk sup dan tidak ada yang lain. Dia mengalihkan pandangannya ke Laiyue, yang langsung mulai gelisah dengan canggung, terbata saat dia melaporkan, "Tidak ada yang sudah dimasak di dapur. Semua makanan disiapkan oleh Madam Muda Ketiga dan pelayannya dua hari ini, jadi juru masak sementara dikirim kembali dan hanya ada seorang pelayan senior yang tersisa untuk menonton dapur. Ini ... pelayan ini tidak tahu cara memasaknya. " Dengan kata lain, sementara ada bahan segar di dapur, tidak akan ada makan malam tanpa juru masak. Saat itu di tengah musim panas, jadi untuk mencegah makanan tidak memanjakan, mereka hanya memasak makanan saat dibutuhkan. Selanjutnya, makanan yang terbuat dari resep rahasia Chu Lian sangat lezat sehingga tidak ada yang meninggalkan sisa makanan apapun. Laiyue tampak cemas saat ia mengamati wajah majikannya dengan hati-hati. Melihat khotbah He Changdi yang mengerikanession, murid Laiyue berkedip saat dia mencoba memikirkan cara untuk mengatasi situasi ini. "Young ... Tuan Muda, pelayan ini melihat masih ada sesuatu untuk dimakan di dapur." "Hm?" Laiyue hanya bisa menjadi prajurit. "Pelayan menonton mengatakan bahwa/itu Madam Muda Ketiga membuat beberapa jamur salju dan bubur biji teratai. Sekarang sedang duduk di atas api kecil dan itu dimaksudkan untuk sarapan besok. Dan ... dan dia bilang itu hanya akan bagus sekali sudah diseduh cukup lama. " Sesuatu yang dibuat Chu Lian? Bahwa/Itu dia tetap makan untuk dirinya sendiri? Dia Sanlang dengan dingin bergumam dan berkata, "Bawa ke sini." Bahkan jika wanita jahat itu berhasil melakukannya untuk dirinya sendiri, akan sangat masuk akal jika dia mencoba sebagian darinya. "Ah?" Laiyue memiliki ekspresi konflik. Ini ... ini tidak akan bagus. Apa yang salah dengan Guru Muda Ketiga? Mengapa dia terus berusaha mencuri makanan Madam Muda Ketiga? Dia seperti anak kecil yang memeras otaknya, berusaha semaksimal mungkin untuk memprovokasi orang yang dia sukai bahkan saat dia terus mengabaikannya. Tentu saja, dia tidak berani mengatakannya seperti itu dengan keras. TL Catatan: Laiyue tahu apa yang terjadi ~ Jamur salju juga dikenal sebagai telinga atau telinga kayu jepang! Jamur salju dan biji teratai s oup

BOOKMARK