Tambah Bookmark

321

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 64

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 64: Raindrop Mochi and Iced Desserts (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Saat ini di tengah musim panas terik. Suaminya, He Sanlang, tiba-tiba berjalan ke perbatasan untuk bergabung dengan tentara beberapa hari setelah pernikahan mereka, jadi semua orang di Jing'an Estate mengasihani dia. Pada sore hari, Matriark Dia mengirim salah satu pelayan pribadinya ke setengah baskom es. Melihat bahwa/itu Chu Lian masih tidur di kamar tidur, pelayan tersebut menginstruksikan Hamba Senior Gui untuk menempatkan es di dalamnya untuk mengurangi panas. Tidak banyak gudang es di ibu kota, dan mereka tidak menyimpan banyak es tahun lalu. Sebagian besar es telah dikirim ke istana. Bahkan jika ada tambahan, itu akan dikirim ke perkebunan anggota keluarga kekaisaran lainnya. Sebagian besar bangsawan tidak akan bisa mendapatkan cukup es untuk digunakan. Jadi, sangat luar biasa bahwa/itu Matriark Dia sebenarnya telah mengirim sebuah baskom es ke Madam Muda Ketiga. Pegawai Senior Gui mengawal Muxiang, pelayan wanita yang telah mengirim es, keluar dari halaman. Alih-alih merasa bahagia atas hadiah yang tak terduga itu, dia tampak sedih saat dia menghela napas. Siapa pun bisa melihat bahwa/itu es itu hanyalah semacam kompensasi untuk Madam Muda Ketiga. Guru Muda Ketiga sudah pergi. Kompensasi seperti apa yang bisa Anda dapatkan untuk tidak membawa suami Anda ke samping Anda? Mungkin es itu benar-benar membuat ruangan lebih sejuk;Chu Lian tidur sangat nyenyak sore itu. Dia bahkan tidak bangun saat Fuyan datang untuk menelponnya untuk makan siang. Saat itu sudah sore saat dia terbangun. Chu Lian merasakan kesejukan menyegarkan saat dia duduk di tempat tidur, agak linglung dari tidur. Chu Lian tersentak kaget. Dia bahkan tidak menyisihkan waktu untuk mengenakan sepatu bordirnya sebelum dia bergegas maju, mengintip ke dalam ember es. Masih ada sepotong es seukuran kepalanya yang terapung di dalamnya. Xiyan sedang mengerjakan beberapa bordir saat dia tetap standby di ruang terluar. Ketika dia mendengar terengah-engah Chu Lian, dia buru-buru berlari masuk. "Madam Muda Ketiga, apa yang terjadi?" Chu Lian menunjuk ember itu. Matanya lebar saat dia bertanya, "Dari mana semua es ini berasal?" "Ibu mertua memerintahkan seseorang untuk mengirimkannya ke Madam Muda Ketiga untuk membebaskan musim panas." Chu Lian langsung menyadari mengapa Matriark yang telah dikirimnya melewati es, meski sangat berharga. Jing'an Estate biasanya tidak bisa digunakan sendiri. Namun, dia sama sekali tidak berpikir seperti Hamba Senior Gui dan sisanya. Karena Matriark telah memberikannya kepadanya, dia akan dengan senang hati memanfaatkannya! Jika tidak, itu akan sia-sia! "Cepat, ambilkan selimut katun kecil," kata Chu Lian. Meskipun ekspresinya hampir tidak berubah, ada sedikit kegembiraan terhadap sikapnya. Xiyan, masih di tengah kesedihannya, tidak mengharapkannya. Dia mengeluarkan 'ah' yang lembut dan menatap Chu Lian dengan bingung. "Cepat, cepat. Apa yang Anda berdiri di sana mengosongkan? " Xiyan mengusap sudut matanya. "Tapi ... tapi ... Madam Muda ketiga, apa yang kauinginkan untuk selimut kapas?" Chu Lian menjentikkan Xiyan di dahi. "Untuk apa lagi? Untuk membuat semua es ini meleleh lebih lambat. Saya ingin menggunakannya untuk membuat makanan pencuci mulut dengan es serut! " "Dicukur ... es serut ..." Pikiran itu cukup untuk benar-benar mengalihkan perhatian Xiyan dari kegelapannya semula. Sakit di wajahnya juga hilang. "Iya! Es yang dicukur lezat dan membantu meredakan panas. Ayo, cepat! " Jadi, Xiyan diusir untuk menemukan selimut katun untuk Chu Lian. Ketika Xiyan kembali, menyelimuti, dia melihat Madam Muda Ketiga menggunakannya untuk menutupi ember kayu itu. Dia sepertinya tidak tahu apakah akan tertawa atau menangis saat ekspresi aneh menyalip wajahnya yang sebelumnya tertunduk. "Buat saya ganti pakaian. Saya ingin melihat apa yang ada di dapur yang bisa saya gunakan untuk membuat es serutan! " Akhirnya, Hamba Senior Gui dan Xiyan ikut dengannya ke dapur.

BOOKMARK