Tambah Bookmark

328

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 71

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 71: Menjadi Istri yang Berharga (2) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian mengenakan sepatu lembutnya yang bordir, dihiasi dengan krisan musim gugur, dan membawa Hamba Senior Gui dan Xiyan ke ruang tamu. Tiga orang berdiri di ruang tamu. Seorang pegawai senior bertubuh kurus dan kurus berusia sedang berdiri, sementara ada dua pelayan wanita berpakaian hijau muda di belakangnya. Ketiganya terlihat rata-rata, tapi aura yang mengelilingi mereka cukup mengesankan sehingga penonton merasa tidak nyaman. Chu Lian duduk di kursi master dan melihat tiga orang di depannya. "Untuk apa kamu kemari?" tanya Chu Lian, bingung. Hamba Senior Zhong telah mengincar Chu Lian dari sudut matanya sejak Chu Lian masuk. Dia melihat bahwa/itu pemuda baru ini mengenakan gaun berwarna peach dengan pakaian luar kasa warna pink muda yang menutupi tubuhnya. Karena dia berada di halaman rumahnya sendiri, dia hanya mengenakan gaya rambut sederhana, dengan hiasan rambut jade bermotif peach yang terselip di rambut hitamnya yang berkilau. Remajanya yang lembut masih menunjukkan ciri-cirinya, namun dalam beberapa tahun saja, dia mungkin akan menjadi wanita cantik. Dengan pengalamannya, Pelayan Senior Zhong secara tidak sadar berpikir bahwa/itu seseorang dengan sepasang mata seperti itu tidak mungkin memiliki karakter buruk. Dia melangkah maju dan sedikit menundukkan kepalanya. Meski penampilannya rata-rata rata, auranya membedakannya dari kerumunan. "Madam Muda Ketiga, pelayan tua ini adalah Senior Servant Zhong. Bersama Wenqing dan Wenlan, kami telah diperintahkan oleh Third Young Master untuk melayani Madam Muda Ketiga. " Ah? Chu Lian ternganga sedikit. Untuk melayani dia? Dengan perintah He Changdi? Ada lebih dari cukup pelayan di halaman. Ada empat pelayan pribadinya dan Pegawai Senior Gui di sisinya, dan lima atau enam kelas dua dan kelas tiga pelayan di sekitar. Ada juga yang semula bertugas di Pengadilan Songtao. Dengan mengirim tiga pelayan lagi, mereka kehabisan tempat untuk menyimpannya. Hamba Senior Zhong melihat Chu Lian tidak mengatakan apa-apa, dan hanya membusungkan pipinya sedikit saat menatapnya. Mata yang terang dan jernih itu berkedip padanya sehingga dia merasa tidak nyaman di bawah tatapan itu. Pegawai Senior Zhong hanya bisa menempa. "Guru Muda Ketiga menginstruksikan pelayan tua ini untuk memperbaiki Madam Muda Ketiga jika ada area yang memerlukan perbaikan, baik dalam ucapan maupun perilaku. Selanjutnya, ini adalah sepucuk surat yang diberikan Master Muda Ketiga untuk Madam Muda Ketiga sebelum pergi. " Pelayan Senior Zhong melihat ekspresi wajah Ibu Muda Muda saat dia berbicara, tapi dia masih memiliki ekspresi yang sama. Pipinya terengah-engah sementara kepalanya miring ke samping. Dia tampak sangat lucu sehingga sudut-sudut mulut Senior Servant Zhong tidak bisa menahan diri untuk tidak berkedut. Tentunya Madam Muda Ketiga ini bukan orang idiot? Pengantin pengantin baru akan berteriak dan memarahi mereka sekarang. Tidak hanya suaminya pergi, tapi dia juga menganggapnya sangat buruk bahwa/itu dia telah memerintahkan bangsanya untuk mengawasinya saat dia pergi! Bukankah ini tamparan raksasa di wajah? Ekspresi Chu Lian tidak berubah karena dia tidak memikirkan motif di balik tindakan He Changdi. Dia berkata kepada Senior Servant Zhong, "Lulus saya suratnya dan biarkan saya melihat-lihat." Chu Lian melihat kata-kata kuat dan teguh yang tertulis di surat itu: 'Untuk istri tersayang, Madam Chu'. Surat ini mungkin satu-satunya saat dia pernah berbicara dengannya sebagai 'sayangku'. Ketika dia membuka surat itu dan mengeluarkan selembar kertas tipis di dalamnya, hanya ada satu baris berisi sepuluh atau lebih kata-kata yang tertulis di atasnya. "Sementara aku membunuh musuh di utara, kuharap istriku ingat bagaimana bersikap dengan baik !" Kata 'virtuously' bahkan ditulis dengan warna merah cerah, seolah-olah dia takut dia akan melewatkannya.

BOOKMARK