Tambah Bookmark

329

Transmigrator Meets Reincarnator - Chapter 72

Transmigrator Memenuhi Reinkarnasi Bab 72: Satu Mangkuk Lebih (1) Bab ini telah dicuri dari volarenovel. Silahkan baca dari sumber aslinya! Chu Lian penuh dengan kemarahan, tapi pada saat bersamaan, dia juga memiliki dorongan untuk tertawa terbahak-bahak. Kapan orang itu, dia melihat dia tidak mematuhi peraturan seorang istri yang saleh? Apakah itu diukir di dahinya entah bagaimana? Ooh, dia sangat frustrasi! Dia tidak mengharapkan dia meninggalkan kata-kata manis untuknya, tapi paling tidak, tidak ada kebutuhan baginya untuk meninggalkan peringatan seperti ini, bukan? Orang itu dari goyangnya! Chu Lian bisa merasakan amarah mengalir dari setiap pori-pori di tubuhnya. Dia melambaikan tangan pada Senior Servant Zhong dan kedua pelayan wanita itu. "Karena suamiku telah mengirimmu kemari ... Hamba Senior Gui, tolong mereka masuk." Ah? Dia membiarkan mereka pergi begitu saja? Hamba Senior Zhong menahan kedutan mulutnya dan dengan cepat mengangkat kepalanya untuk mengintip Chu Lian. Sementara ada kemarahan yang jelas pada wajahnya yang lembut dan muda, Madam Muda Ketiga tampaknya tidak memiliki pemikiran lain. Dia tidak bisa menahan diri untuk berpikir sendiri, 'Ini tidak benar. Jika ada wanita muda yang baru menikah, dan mereka tahu bahwa/itu suami mereka tidak mempercayai mereka, mereka pasti akan lari ke ibu mertua mereka untuk mengeluh dan menunjukkan betapa dirugikan perasaan mereka. ' Tapi semua yang dilakukan Madam Muda Ketiga ini meledak dalam kemarahan dan melupakan hal lain? Apakah gadis muda ini terlalu naif atau terlalu pemaaf? "Hamba Senior Zhong, dengan cara ini tolong." Sekarang Hamba Senior Gui tahu mengapa Hamba Senior Zhong ada di sini, meski nadanya masih tampak sopan di permukaan, dia jelas-jelas agak jauh di antara mereka. Pelayan Senior Zhong hanya bisa mengoceh sebelum mengikuti Senior Servant Gui, membawa Wenqing dan Wenlan bersamanya. Pegawai Senior Gui mengatur agar Pelayan Senior Zhong tinggal di kamar sebelahnya, sementara Wenqing dan Wenlan ditempatkan di samping pelayan pribadi lainnya, dengan satu ruangan untuk masing-masing kamar tersebut. Pandangan Chu Lian secara tidak sadar melayang ke arah Wenqing dan Wenlan saat mereka pergi. Dia melihat bahwa/itu langkah kaki mereka tidak membuat suara, meskipun gerakan mereka dengan cepat. Alisnya perlahan menariknya. Pada saat yang sama, Mingyan masuk, langkah kakinya bergoyang kencang di lantai. Sebuah bola lampu meledak di benak Chu Lian saat dia menyadari bagaimana kedua pelayan baru itu berbeda dari yang lainnya. Mereka jelas berjalan tanpa suara berisik. Dia telah menyaksikan cukup banyak film untuk mengetahui bahwa/itu jenis orang ini adalah seniman bela diri yang paling mungkin. Mungkin kedua pelayan ini mempraktikkan beberapa bela diri? Chu Lian menaruh pemikiran ini ke samping dan membuat catatan untuk bertanya kepada Senior Servant Zhong tentang hal itu saat mereka bertemu lagi. Mingyan membawa sebuah kotak kayu kecil di dalamnya. "Inilah hadiah yang diberikan ibu dan Ibu Muda Tertua untuk mengucapkan terima kasih atas makanan penutup yang dikirim Ibu Muda Ketiga. Mereka bilang makanan penutupnya lezat! " Chu Lian membuka kotak kayu, hanya untuk melihat gelang giok dan jepit emas. Matanya menyala. Dia baru saja mengkhawatirkan kekurangan dana, dan ibu mertua dan kakak laki-laki tertua telah mengundurkan diri. Namun, Chu Lian tahu bahwa/itu ini hanya karena pertimbangan mereka untuk keberangkatan He Sanlang. Jika tidak, bagaimana mungkin mereka mengirim hadiah seberat itu sebagai imbalan baginya untuk mengirim beberapa makanan pencuci mulut? Itu adalah sesuatu yang diharapkan darinya sebagai anggota keluarga junior. Dia melambai pada Fuyan untuk menunjukkan bahwa/itu dia harus menyingkirkan hadiahnya. Setelah penundaan seperti itu, malam itu sudah malam. Dia belum makan dengan baik di pagi atau sore hari, dan perutnya menggeram. Jadi, Chu Lian membawa Xiyan dan Jingyan ke dapur. Pegawai Senior Zhong, Wenqing, dan Wenlan baru saja selesai bergerak saat melihat siluet ramping Chu Lian. Dia melirik ke arah Chu Lian dan matanya melebar. "Ketiga ... Madam Muda ketiga sedang menuju ke dapur?" Wenqing berdiri berjinjit dan mengintip ke atas. " Momo , hanya ada dapur di arah itu." Kilatan penghinaan melintas di mata Senior Servant Zhong. Wajah cantik dan sopan santun - benar-benar rindu muda dari Rumah Duke Yingguo. Keluarga yang menurun tidak bisa diharapkan untuk membesarkan anak-anak perempuan mereka dengan baik, setelah semua. Jujur saja, bagaimana gundik rumah pribadi masuk ke dapur untuk menyaksikan para juru masak membuat makan malam? Orang lain mungkin berpikir bahwa/itu Jing'an Estate telah kelaparan dengan Madam Muda Ketiga mereka! Chu LianTidak tahu bahwa/itu Senior Servant Zhong bahkan akan melihat tindakannya sedemikian rupa. Dia benar-benar lapar. Perjalanannya ke dapur adalah melihat apakah ada bahan baru yang bisa digunakan. Mie mudah dicerna. Bahkan jika dia makan terlalu banyak, tidak akan ada salahnya. Sambil menggelar adonan untuk mie, wajah Jingyan merah padam karena pengerahan tenaga. Dia berbicara penuh semangat kepada Chu Lian, yang duduk di satu sisi. "Madam Muda Ketiga, saya hanya pernah melihat jamur dan jamur ini dikukus. Saya tidak tahu Anda benar-benar bisa memasukkannya ke dalam sup. " Chu Lian: ...... Jadi bangsawan di Dinasti Wu Besar makan jamur dengan .... mengukus? Siapa yang menemukan metode memasak yang aneh? Jika dia tahu, dia akan mengalahkan mereka sampai mati! Tidak heran jika pelayan dapur mengatakan kepadanya bahwa/itu jamur ini tidak berharga! Mereka dibawa hanya untuk perubahan rasa. Mereka sangat menyia-nyiakan bahan berharga di sini. "Masukkan jamur ke dalam sup tulang babi nanti, dan tambahkan sedikit susu. Mie akan menjadi lebih harum lagi jika Anda melakukannya. " "Ah! Benarkah? "Pipi Jingyan memerah lagi saat dia memikirkan makanan lezat yang akan segera dia dapatkan. Kecepatan pembuatan mie semakin meningkat.

BOOKMARK